Kamis, 24 Agustus 2017

Upaya mencintai Jakarta dengan damai

27




Siapa yang gak suka jalan-jalan?
Semua orang suka jalan, walaupun ujung-ujungnya gak jadian juga.
Yang penting mah jalan aja dulu.

Saking seringnya cuma diajak-jalan-zone nin doang, yaudah gua lebih prefer jalan sendiri aja sekarang.
Enak,
Gak ada yang nyakitin,
Gak makan janji-janji pulsa, eh palsu

Pergi ke suatu tempat sendirian sebenernya bukan hal baru buat gua, selain karna emang gak punya temen, lelah dengan segala wacana bullshit menjadi alasan gua milih jalan sendirian. Istilah kerennya Me Time. Mencari teman perjalanan bukanlah hal yang mudah, buat gua yang extra disiplin dan gamau ribet, ga akan tuh mau pergi jauh dalam jangka waktu yang panjang sama orang-orang rempong yang kalo mau pergi sehari bawaannya udah kaya ramayana cuci gudang.


Setelah lama tenggelam, blukblakblukblubukblakbluk


Aduh tenggelam beneran lagi, bentar.


Setelah lama tenggelam dalam rutinitas sebagai mahasiswa ajaib, yang sibuk bikin makalah, masalah dan aneka macam rapat. Beberapa minggu lalu, gua kembali menemukan kebahagiaan itu. Berawal dari rencana mulia nemenin temen gua nyelesein masalah kantornya yang ada di daerah Jakarta Barat. Ba'da maghrib kita jalan, gua naik busway dari UIN dia naik ojek online dari rumahnya.

Bajingan memang, gatau diuntung. Udah ditemenin jauh-jauh, gamau ngalah buat susah payah berangkat bareng. Combo bajingan.

Untung gua lagi gabut level 2047403619.


Temen gua dengan ojek online, cukup 15 menit dari rumah ke kantor, akhirnya gua berangkat lebih awal  minimal biar gak bikin dia terlalu lama nunggu. Sudah menjadi passion dan tabiat yang diketahui khalayak umum, bukan Adibah kalo pergi gak pake nyasar, bukan Adibah kalo pergi biasa-biasa aja. Minimal harus ada peristiwa semacam tragedi 98' untuk mengiringi perjalanan.

Sebelum jalan, setelah temen gua nentuin buat janjian di halte terdekat yaitu halte permata hijau RS Medika, gua langsung browsing, busway dan halte apa saja yang harus gua perhatikan agar selamat sampai tujuan. Sudah paham betul, harus berhenti dan menaiki busway apa saja, gua memulai perjalanan dengan menunggu busway Ciputat-Tosari, gua tau tuh harus berhenti di Pondok Pinang terus lanjut naik yang ke Harmoni, anehnya pas udah di Pondok Pinang gua mendadak lupa ingatan. 

Yaudah diem aja gitu liat orang yang silih bergantian berebut tempat di dalam busway, ini pasti gua dihipnotis nih, sama kenek busway nya. PARAH!!

Gua baru sadar salah jalan, salah naik busway, salah mencintaimu,  saat busway transit di halte Bundaran Senayan. Akhirnya gua minta temen gua untuk sedikit sabar menunggu di halte Permata Hijau RS Medika, gua harus sampe Harmoni dulu, baru ganti busway ke arah tempat kita janjian. Jam sudah menunjukan pukul 19.22 Waktu Indonesia Bagianadibahbodohbangetsiastaghfirullah, disini gua udah pesimis banget, buset mau balik jam berapa kalo mau nemenin ngelarin urusan temen gua di kantornya, belom lagi gua aja sedang berdesak-desakkan diantara peluh pekerja ibu kota yang baru pulang, dan masih sekitar 297560 halte lagi yang harus gua lewati. 


Lima belas menit kemudian, gua minta temen gua langsung ke kantornya aja, kelarin urusan kalo udah balik aja ke rumah. Dari pada nungguin gua yang masih sangat amat jauh, sia-sia. Karna merasa lega gak bikin orang lain nunggu, gua melanjutkan perjalanan jauh lebih santai.

Tiap lewat 3 halte gua turun, ikut ngantri diantara lautan manusia menunggu bus selanjutnya yang sama seperti gua naiki sebelumnya. Ngajak ngomong ibu-ibu yang abis video call-an sama anaknya  yang nungguin di rumah, lari-larian sama anak kecil yang lagi nunggu bus sama orangtuanya, ngajak ngobrol bapak-bapak tua yang masih aja sanggup berangkat kerja dengan kendaraan umum, pasang muka lelah seolah baru balik dari kantor saat tiba di halte Harmoni yang busetdahpenuhbanget dengan muka-muka lelah. Ikut-ikutan ngomel saat ada orang yang main dorong aja waktu mau masuk busway, abis itu ketawa-ketawa sendiri merasa bodoh melakukan hal tersebut. 

Gua bener-bener gak ada tujuan, random berhenti dari satu halte ke halte yang lain, ngajak ngobrol orang asing yang gua temuin. Ini salah satu alasan gua masih suka naik transportasi umum di Jakarta yang gila ini. Gua bisa ketemu banyak orang, melihat aktifitas-aktifitas asing yang gak bisa ditemuin di kota lain. Gak dikira tukang hipnotis atau pemegang ilmu gendam aja gua syukur, yaa takutnya sikap sok asyik gua malah dicurigai orang lain.

Menikmati kerlip lampu dan dinginnya Jakarta ternyata menyenangkan, gak cuma bisa ngilangin gabut, tapi bising klakson, mesin berat dan canda para pekerja proyek, ternayata bisa ngilangin kepenatan, dan kerinduan. Elah~

Tapi beneran deh, sekali-kali mungkin lu musti coba, melihat Jakarta dari sisi lain.

Mencintai Jakarta dengan cara damai.

Walaupun gua tetep aja empeut lihat macetnya lebak bulus jam 11 siang, Yawlaah mau pindah ke Uzbekistan aja. Tapi gua akan sedikit demi sedikit belajar mencintainya, meski sulit, meski dia cinta yang lain.

Di agenda jalan-jalan malam, gua bisa lihat bahagianya sepasang kekasih yang dipisahkan hari dan kesibukan, janjian di halte Lebak Bulus naik busway berduaan sampe rumah. Gak butuh tempat duduk, mereka hanya butuh lengan satu sama lain untuk mengakhiri perjalanan.

Atau bapak-bapak yang menggendong (sepertinya) anak balitanya yang telah lelap dipundak kokoh, tempat ternyaman bagi isi kepala penuh imajinasi yang lelah, sambil sesekali si bapak menyanyikan senandung penghantar tidur perlahan.

YHAELAH LUCU BANGET SIH.


Sebenernya ada berbagai sisi Jakarta yang kalo lo lihat bikin emosi, tapi sesungguhnya jadi sisi paling indah di dunia. Berkali-kali gua menekan lebih dalam headset menaikan volumenya sampai maksimal, berpindah halte lewat jembatan penyebrangan. Berhenti sejenak, menikmati kemacetan di bawah sana yang tak berhenti menikam. Beuh berasa model video klip gua. Aseli.

Sebagai anak rantau dari Pekalongan, kota yang arif, damai, serta berbudaya, gak ada tuh macet-macet model Jakarta, apalagi busway-busway yang sesak saat jam berangkat atau pulang kantor. Jakarta memang istimewa, Jogjakarta minder nih kalo ikut baca.

Nyaris pukul sebelas malam, gua baru sampe lagi di kosan, pas banget turun dari busway gua ngeliat abang-abang nasgor sibuk mengaduk isi penggorengannya, mau gak mau gua jadi lapar dan memesan satu porsi nasi goreng. Pantes laper, gua baru inget nasi goreng ini bakal jadi nasi pertama yang gua santap hari ini. Meski besoknya harus rela bawa-bawa tissu dan air putih sepanjang hari, karna mendadak penyakit Cakra Khan alias pilek dan serak menjamah tubuh gua selama sepekan, gua gak pernah nyesel udah jalan-jalan gabut, naik busway satu ke busway lainnya, turun ke halte dengan random, dan  memperhatikan Jakarta lebih detail. Bersama Jakarta, aku belajar untuk jatuh cinta. :)





















27 komentar:

  1. Jadi Adibah selain abis pulsa, juga sering dijalan-zone-in makanya prefer jalan sendiri? Aduh kasihan. Tangan kedinginan, tiada genggaman :(

    Aku males jalan di Jakarta. Capek. Enakan naek motor. Atau mobil. Yg penting enggak jalan. Gimana mau jalan kalo trotoar aja rebutan sama rider :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhuhu iyaa ngimana nih kak beb
      :(

      yeuuu dasar pemalas,aku suka semua sih,jalan,naik motor,ataupun kendran umum.

      Hapus
  2. Terkadang, saya juga sering naik busway tanpa tujuan, bahkan naik kereta dari ujung sampai ujung kemudian balik lagi. Rasanya enak aja, ada cerita tersendiri yang kadang sulit diceritakan, pengalaman yang seru. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. *toss*

      serukan yaa? menikmati perjalanan sendiri.

      Hapus
  3. Dibalut peluh lelah pekerja ibukota, saya menemukan sayup-sayup keramahtamahan mereka :)

    BalasHapus
  4. Atau seru juga naik ojek online. Kayak tanpa sengaja diramal sama bapak-bapak Uber, misalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. atau naik ojek onlen eh drivernya temen sd terus makan eskrim bareng. ena tuuuh?

      Hapus
  5. Kalo udah sering tersesat dalam perjalanan gitu, kurang2i ngobrol ama Yoga, entar sesatnya nambah. (peace Yogs).

    Jakarta kalo dipandang dengan sisi haru ternyata bisa indah ya. palagi bapak2 yang hanya memerlukan lengan balitanya untuk mengakhiri perjalanan. Ntap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau perginya bareng gue, baliknya besok mungkin ya, Haw?

      Hapus
    2. krna aku dan bang agoy punya passio yang samma. nyasar adalah bakat terpendam.


      HEY KELIRU!!

      Hapus
  6. kadang hal yang sering diributin orang lain ternyata punya sisi damai yang indah. Yaelah kayak politik aja. Tapi beneran saya termasuk orang kayak gini, lebih senang jalan dan makan sendiri nikmati macet dan cemprengnya suara pengamen dapat menjadi hal menyenangkan juga loh. Cobalah ubah sudut pandang itu dan lihat dunia menjadi terbalik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaa kadang kita cuma harus merubah point of view suatu masalah untuk bisa lebiuh bersyukur. :)

      Hapus
  7. Kalau jalan tanpa tujuan, seringnya naik kereta, sih. Dari Palmerah ke Kota, habis gitu ke Bekasi, balik lagi ke Manggarai, terus Bogor. Pokoknya sampai lelah, baru balik lagi ke Palmerah. Padahal tujuannya emang Bogor, tapi sengaja muter-muter dulu tanpa keluar stasiun biar hemat. Kalau TransJakarta banyak banget haltenya, takut makin bingung dan mual. Sejauh ini emang baru KRL yang paling aman buat dinaiki wqwq.

    Pas lagi macet gitu, perhatiin wajah mereka satu-satu. Ekspresinya beda-beda banget. Terus mikir, kenapa jarang banget yang bisa menikmati kemacetan? Padahal sebagai seorang Jakarta, hal itu udah menjadi bagian dari hidup. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan-kapan cobain naik kereta ah, tapi kalo kereta suka gabisa liat pemandangan jalan. :(

      wkwkwkw iyaa berdamai dengan hal yg dibenci orang banyak, gak ada salahnya

      Hapus
  8. Dan itu semua diakhiri dengan nasi goreng dan kehadiran penyakitnya chakra khan

    BalasHapus
  9. ya Allah, gabut doang sampai kos hampir jam sebelas. jakarta memang gudangnya wali. tuwa nang gili hhhh
    wqwq guyone bapa-bapa anjir

    gue pernah gini juga nih, tapi di Semarang, naik transsemarang (iya, semarang juga punya trans, emang jakarta doang hhh) gak ada tujuan, ngiderin ke halte. merhatiin wajah orang satu persatu. bedannya gak ngajak ngobrol sih, gak tau caranya.

    kalau bisa lihat dari sisi yang lain, asique juga sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyahahaha tuwo nang gili~~~

      iyaa pernah juga kok gua naik trans semaraang. iya dooong jangan selalu suudzon sama apa yang kita anggap buruk.

      Hapus
  10. Kalo udah sering tersesat dalam perjalanan gitu, kurang2i ngobrol ama Yoga, entar sesatnya nambah. (peace Yogs). (2)

    Jadi rangorang Jakarta ini tak bisa lepas dari browsing kalau mau jalan gitu ya Dib? Untunglah kamu masih punya kebiasaan langka itu yaitu ngajakin orang asing ngobrol. Beda banget mah sama aku yang suka sok asik sendiri di tempat rame. Kalau aku jadi kamu aku sok sibuk aja dengerin lagu pake earphone, ya stress sendiri sih jadinya huhuhu.

    Yok ya yok kita lihat kemacetan dan ruwetnya jalanan dari sisi positifnya dan dengan solusi damai. Termasuk melihat macetnya komunikasi antar kita dan sang anuan serta ruwetnya hubungan kita dengan sang anuaaaan uuuuh~

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyadeh enggak lagi deh :(
      iyaaa dong, dah browsing aja masi nyasar, gimana enggak? mangkannya maen-maen ke jakarta. aku gabisa diem-diem club si orangnaya. maap :(



      YEUUU

      Hapus
  11. wanjer dari satu halte ke halte lain, terus ngajak orang asing ngobrol. kayaknya kamu punya bakat jadi... TUKANG GENDAM!

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUHUHUUU


      selain nyasar, ngobrol adalah passion aku.thx

      Hapus
  12. Oh, sebagai anak baru UNJ, tentunya saya membenci lalu lintas sore hari Semanggi. Macet mulu elah. Bagusnya, bisa tahu, kayak apa sebenernya Simpang Susun Semanggi. Cakep juga pemandangannya. :))

    Kalau mau keliling-keliling ber-Tj ria, disarankan untuk tidak turun di Pulogadung 2. Karena nanti mau nggak mau harus nge-tap kartu alias bayar lagi buat naik di Pulogadung 1.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terselip kesombongan pada komentar di atas.
      wwkwkw jadi ingin melihat kemacetannya.kapan-kapan dah

      SIP THX INFO PENTING.

      Hapus
  13. PARAH UDAH DITUNGGUIN MALAH DISURUH BALIK. Hmmmmmmm.

    BalasHapus
  14. CIE... anak rantau...

    NASI GORENG BERAPAAN DISITU?

    Di Banyumas 12 rebo....

    #gak penting banged yah :)

    BalasHapus
  15. Hebat bgt jlan2 muter2 naek TJ tnpa tujuan ampe jam 11 mlm... Tanpa makan pula. Dibah strong yeehh!

    Kalau diriku macet2annya naek motor.. Pas brgkt ato plg krja. Malah aku sneneg sih klo macet. Bisa istirahat dulu, minum dlu, ngulet dulu. Wakakak

    BalasHapus