Kamis, 24 Agustus 2017

Upaya mencintai Jakarta dengan damai

37




Siapa yang gak suka jalan-jalan?
Semua orang suka jalan, walaupun ujung-ujungnya gak jadian juga.
Yang penting mah jalan aja dulu.

Saking seringnya cuma diajak-jalan-zone nin doang, yaudah gua lebih prefer jalan sendiri aja sekarang.
Enak,
Gak ada yang nyakitin,
Gak makan janji-janji pulsa, eh palsu

Pergi ke suatu tempat sendirian sebenernya bukan hal baru buat gua, selain karna emang gak punya temen, lelah dengan segala wacana bullshit menjadi alasan gua milih jalan sendirian. Istilah kerennya Me Time. Mencari teman perjalanan bukanlah hal yang mudah, buat gua yang extra disiplin dan gamau ribet, ga akan tuh mau pergi jauh dalam jangka waktu yang panjang sama orang-orang rempong yang kalo mau pergi sehari bawaannya udah kaya ramayana cuci gudang.


Setelah lama tenggelam, blukblakblukblubukblakbluk


Aduh tenggelam beneran lagi, bentar.


Setelah lama tenggelam dalam rutinitas sebagai mahasiswa ajaib, yang sibuk bikin makalah, masalah dan aneka macam rapat. Beberapa minggu lalu, gua kembali menemukan kebahagiaan itu. Berawal dari rencana mulia nemenin temen gua nyelesein masalah kantornya yang ada di daerah Jakarta Barat. Ba'da maghrib kita jalan, gua naik busway dari UIN dia naik ojek online dari rumahnya.

Bajingan memang, gatau diuntung. Udah ditemenin jauh-jauh, gamau ngalah buat susah payah berangkat bareng. Combo bajingan.

Untung gua lagi gabut level 2047403619.


Temen gua dengan ojek online, cukup 15 menit dari rumah ke kantor, akhirnya gua berangkat lebih awal  minimal biar gak bikin dia terlalu lama nunggu. Sudah menjadi passion dan tabiat yang diketahui khalayak umum, bukan Adibah kalo pergi gak pake nyasar, bukan Adibah kalo pergi biasa-biasa aja. Minimal harus ada peristiwa semacam tragedi 98' untuk mengiringi perjalanan.

Sebelum jalan, setelah temen gua nentuin buat janjian di halte terdekat yaitu halte permata hijau RS Medika, gua langsung browsing, busway dan halte apa saja yang harus gua perhatikan agar selamat sampai tujuan. Sudah paham betul, harus berhenti dan menaiki busway apa saja, gua memulai perjalanan dengan menunggu busway Ciputat-Tosari, gua tau tuh harus berhenti di Pondok Pinang terus lanjut naik yang ke Harmoni, anehnya pas udah di Pondok Pinang gua mendadak lupa ingatan. 

Yaudah diem aja gitu liat orang yang silih bergantian berebut tempat di dalam busway, ini pasti gua dihipnotis nih, sama kenek busway nya. PARAH!!

Gua baru sadar salah jalan, salah naik busway, salah mencintaimu,  saat busway transit di halte Bundaran Senayan. Akhirnya gua minta temen gua untuk sedikit sabar menunggu di halte Permata Hijau RS Medika, gua harus sampe Harmoni dulu, baru ganti busway ke arah tempat kita janjian. Jam sudah menunjukan pukul 19.22 Waktu Indonesia Bagianadibahbodohbangetsiastaghfirullah, disini gua udah pesimis banget, buset mau balik jam berapa kalo mau nemenin ngelarin urusan temen gua di kantornya, belom lagi gua aja sedang berdesak-desakkan diantara peluh pekerja ibu kota yang baru pulang, dan masih sekitar 297560 halte lagi yang harus gua lewati. 


Lima belas menit kemudian, gua minta temen gua langsung ke kantornya aja, kelarin urusan kalo udah balik aja ke rumah. Dari pada nungguin gua yang masih sangat amat jauh, sia-sia. Karna merasa lega gak bikin orang lain nunggu, gua melanjutkan perjalanan jauh lebih santai.

Tiap lewat 3 halte gua turun, ikut ngantri diantara lautan manusia menunggu bus selanjutnya yang sama seperti gua naiki sebelumnya. Ngajak ngomong ibu-ibu yang abis video call-an sama anaknya  yang nungguin di rumah, lari-larian sama anak kecil yang lagi nunggu bus sama orangtuanya, ngajak ngobrol bapak-bapak tua yang masih aja sanggup berangkat kerja dengan kendaraan umum, pasang muka lelah seolah baru balik dari kantor saat tiba di halte Harmoni yang busetdahpenuhbanget dengan muka-muka lelah. Ikut-ikutan ngomel saat ada orang yang main dorong aja waktu mau masuk busway, abis itu ketawa-ketawa sendiri merasa bodoh melakukan hal tersebut. 

Gua bener-bener gak ada tujuan, random berhenti dari satu halte ke halte yang lain, ngajak ngobrol orang asing yang gua temuin. Ini salah satu alasan gua masih suka naik transportasi umum di Jakarta yang gila ini. Gua bisa ketemu banyak orang, melihat aktifitas-aktifitas asing yang gak bisa ditemuin di kota lain. Gak dikira tukang hipnotis atau pemegang ilmu gendam aja gua syukur, yaa takutnya sikap sok asyik gua malah dicurigai orang lain.

Menikmati kerlip lampu dan dinginnya Jakarta ternyata menyenangkan, gak cuma bisa ngilangin gabut, tapi bising klakson, mesin berat dan canda para pekerja proyek, ternayata bisa ngilangin kepenatan, dan kerinduan. Elah~

Tapi beneran deh, sekali-kali mungkin lu musti coba, melihat Jakarta dari sisi lain.

Mencintai Jakarta dengan cara damai.

Walaupun gua tetep aja empeut lihat macetnya lebak bulus jam 11 siang, Yawlaah mau pindah ke Uzbekistan aja. Tapi gua akan sedikit demi sedikit belajar mencintainya, meski sulit, meski dia cinta yang lain.

Di agenda jalan-jalan malam, gua bisa lihat bahagianya sepasang kekasih yang dipisahkan hari dan kesibukan, janjian di halte Lebak Bulus naik busway berduaan sampe rumah. Gak butuh tempat duduk, mereka hanya butuh lengan satu sama lain untuk mengakhiri perjalanan.

Atau bapak-bapak yang menggendong (sepertinya) anak balitanya yang telah lelap dipundak kokoh, tempat ternyaman bagi isi kepala penuh imajinasi yang lelah, sambil sesekali si bapak menyanyikan senandung penghantar tidur perlahan.

YHAELAH LUCU BANGET SIH.


Sebenernya ada berbagai sisi Jakarta yang kalo lo lihat bikin emosi, tapi sesungguhnya jadi sisi paling indah di dunia. Berkali-kali gua menekan lebih dalam headset menaikan volumenya sampai maksimal, berpindah halte lewat jembatan penyebrangan. Berhenti sejenak, menikmati kemacetan di bawah sana yang tak berhenti menikam. Beuh berasa model video klip gua. Aseli.

Sebagai anak rantau dari Pekalongan, kota yang arif, damai, serta berbudaya, gak ada tuh macet-macet model Jakarta, apalagi busway-busway yang sesak saat jam berangkat atau pulang kantor. Jakarta memang istimewa, Jogjakarta minder nih kalo ikut baca.

Nyaris pukul sebelas malam, gua baru sampe lagi di kosan, pas banget turun dari busway gua ngeliat abang-abang nasgor sibuk mengaduk isi penggorengannya, mau gak mau gua jadi lapar dan memesan satu porsi nasi goreng. Pantes laper, gua baru inget nasi goreng ini bakal jadi nasi pertama yang gua santap hari ini. Meski besoknya harus rela bawa-bawa tissu dan air putih sepanjang hari, karna mendadak penyakit Cakra Khan alias pilek dan serak menjamah tubuh gua selama sepekan, gua gak pernah nyesel udah jalan-jalan gabut, naik busway satu ke busway lainnya, turun ke halte dengan random, dan  memperhatikan Jakarta lebih detail. Bersama Jakarta, aku belajar untuk jatuh cinta. :)





















Kamis, 03 Agustus 2017

Si Kecil Paling Tengil

11

huhuhuhu~

Tak tahan menulis sesuatu, seorang mahasiswa dengan berat membuka tombol entri baru di bloggernya, nomor 6 bikin kamu tercengang!








Salah satu alasan gua udah jarang banget ngeblog adalah, karna gua kebanyakan nulis di blog orang, eh kelompok, eh komunitas deh. Gua jadi reporter disebuah Radio kampus, yang menuntut gua menguras otak buat setor 3 tulisan setiap minggunya.

Lah, nulis buat report bisa 3 tulisan, masa ngeblog satu aja gak bisa?

Nah justru itu sahabat netizen yang dirahmati Allah, ide gua larinya kesana semua, diksi demi diksi, kata demi kata gua curahkan kesana semua. 

blog terkasih ini?

hanya dapat sisanya.

Perihnya realita berpoligami. 

Kalau boleh jujur, gua lebih enjoy nulis di blog lah, yakalii, gua bisa bebas cerita dan membelok-belokan suatu cerita. Kalo jadi pewarta, gua mau gak mau harus nulis sok mikir kaya gini, atau ikut seminar international yang full inggris cuma buat nulis kaya gini. Udah tau kan kadar ke Inggrisan gua ini amat rendah. Belom lagi bahan berita yang makin tips saat liburan, mau gak mau harus memutar otak menyerap hal-hal trend untuk dijadikan bahan berita. 

blog terkasih ini?

hanya dapat sisanya.

Perihnya realita berpoligami. 


Tapi yaasudahlah, paling enggak gua masih bisa nulis meski tida di blog sendiri. hehehe

Jadi kita mau bahas apa? ini deh, Awkarin putus sama Oka ya? eh Astaghfirullah udah wafat ya Oka nya?
Maap deh, hari kebangkitan nasional aja apa? atau peran perempuan dalam pembangunan nasional, atau toleransi sebagai salah satu dasar ketahanan NKRI?

idiiih serius banget, kaya mau interview pekerjaan.

Ini aja deh, Gua udah pernah cerita kayanya, kalo gua punya adek cowok. Iya betul, namanya Royyan. Sekarang Royyan telah menapaki jenjang S3.

SD kelas 3


Umur belum genap delapan tahun, dikelas tiga esde ini, Royyan tergolong anak yang tingkat usilnya tinggi. Bukan maenlah, seperti anak-anak pada umumnya. Royyan lahir sebagai aak yang InshaAllah terakhir, meskipun dia suka iseng rikues minta adek lagi, yang kompak dijawab dengan ata melotot dua kakak perempuannya.

YEE ENAK AJA, LU LAKI ATU AJA BERANTEM MULU SAMA KAKANYA. PAKE IDE NAMBAH SATU LAGI, NAMBAHIN MASALAH KELUARGA AJA!!

Untuk mengobati rasa kecewanya, Royyan jadi sering main ke rumah tetangga yang punya bayi buat diajak main. Padahal mah apa mainannya gabuut bet, lempar-lemparan boneka bola doang ampe bosen. 

Anak laki-laki yang diberi nama Abdullah fatih ar-royyan seminggu setelah dilahirkan ini, sekarang tumbuh menjadi anak yang adaa aja idenya. Mulai dari hobi beli layangan tapi sampe rumah disobek dan dibuat ulang, sampe bikin emosi tiap kali pulang main ditanya 'habis dari mana?' yang selalu dijawab dengan "Dari hatimuu..." atau hobi narikin benang jait mamah, dan diedarkan keseluruh sudut rumah. 

Tapi, semenjak ada Royyan, gua jadi jarang banget berantem sama Mia, adek pertama gua. Karna Mia berantemnya sama Royyan sekarang. Ganti tendeman biasaaa

Tau gak si, salah satu moment berantem Mia dan Royyan yang paling gua inget adalah saat kekesalan Royyan memuncak, dia bergegas mengambil mobil-mobilan miliknya yang harus ditarik kebelakang dulu biar bisa jalan sendiri. Setelah dua pasang roda mobil-mobilan kuning itu ditarik mundur, Royyan dengan sengaja menenggelamkan mobil itu ke dalam rambut keriting Mia. Dan bisa ditebak, rambut Mia sukses nyangkut ke jari-jari mobil-mobilan kuning. 

Mia nangis, Royyan kecil tertawa bahagia.

Berkat tragedi itu, rambut Mia terpaksa dipangkas kalo gamau ada mobil-mobilan kuning nyangkut dikepala selamanya.

Gak cuma itu, yang terbaru beberapa hari sebelum Ramadhan kemarin, rumah gua di Pekalongan disatroni  maling. Mungkin faktor terburu-buru karna tiba-tiba tetangga nyamperin pintu rumah yang terbuka dan memanggil nama Mama gua dan merasa tidak berhasil menemukan tempat persembunyian benda-benda berharga, maling tersebut cuma sempat ngambil Play Stasion Royyan yang tergeletak depan TV. Baru sadar kemalingan, saat sore hari Mia pulang ke rumah dan melihat keadaan rumah udah berantakan, lemari acak-acakan, pintu kebuka lebar dan gak ada Mama di rumah. Sempat panik, karna Mama tiba-tiba juga susah dihubungi, akhirnya Mia nelfon gua yang lagi di Jakarta sambil mewek. Ini sekarang nih, kalo diklarifikasi, dia pasti mengelak karna dibilang nangis pas kemalingan kemarin.

Mama baru pulang sekitar ba'da maghrib sama Royyan dari rumah bude. Tanpa banyak ngomong, Mama langsung ngecek barang-barang simpanannya, dan hamdalah aman masih di tempat persembunyian. Royyan disuasana yang genting mengacaukan konsentrasi Mama, dengan berkali-kali menanyakan keberadaan tas sekolahnya,

"Mah tasku dimana yang warna merah itu?"

Mama masih sibuk ngobrol sama tetangga yang sedari tadi meramaikan rumah pun acuh tak acuh, Royyan terus mengulang pertanyaan yang sama.

" Mah tasku mana yang merah gak ada, kan ditaro di ruang tamu waktu itu."

Lelah dengerin Royyan yang berkali-kali bertanya, akhirnya Mama berusaha mencari tas yangterus ditanyakan Royyan. Dan foila, voila, eh gimana sih tulisannya, bimsalabim, kun fayakun, tas sekolah Royyan raib.

Maling gabuuut!!!

Nagapain siih ngambil tas bocah SD?
Mamah panik, bukan apa-apa dua hari lagi Royyan Ulangan akhir semester, nah buku dan LKS yang di dalem tas otomatis ikut kebawa. Mama bingung karna nanti Royyan belajar buat ulangan dari mana? sedangkan Royyan tersenyum jumawa, karna bisa menghindar belajar UAS karna bukunya ilang.  Disinyalir, raibnya tas sekolah Royyan karna digunakannya tersebut untuk mengelabui masyarakat terhadap kasus pencurian PS tersebut. hhmm




Gak cuma itu,
Sejak kejadian disatroni maling, cukup menyisakan trauma bagi keluarga gua. Iya doong, kalau seandainya si maling masih menyisakan kegemasan karna cuma dapet seperangkat PS dan berniat balik lagi gimana? Seminggu berlalu, gua lagi ada kunjungan ke sebuah radio swasta, bulan puasa yang terik menjadi panik, saat siang bolong gua nerima sms dari Mama yang berisi,



Mbak.kamu.pulange.kapan

Mba.iba.rumahe.adamaling.bilang.ayah



Demi apa gua panik, ada maling lagi dateng ke rumah?
Gua langsung berusaha nelfon Mama, Ayah, dan Mia pokoknya gua telfonin semua. Amayzing malingnya balik lagi. Bodohnya gua gak merhatiin gaya penulisan smsnya siang itu. Baru pas sampe kosan lagi dan orang rumah konfirmasi bahwa kepanikan gua disebabkan sms usil dari Royyan belaka. Gua perhatiin, iya juga ya, sejak kapan Mamah ganti spasi menggunakan tanda baca titik?

Ingin mendoakan hal yang buruk rasanya, untung adek sendiri. :)

Ternyata gak cuma gua, Mia juga pernah kena prank dari Royyan, bukan rumah kemalingan tapi, lebih parah. Kondisinya Mia lagi di sekolahan, mengikuti kegiatan belajar mengajar layiknya siswa biasa, saat tiba-tiba menerima sms dari nomor Mamah yang isinya,


Mbak mi mama diculik.



Maha suci Allah dengan segala firman-Nya, kisah apalagi yang berusaha Royyan viralkan?
Mamah gua, ibu-ibu tim gamis garis keras itu, diculik :(

Mungkin karna IQ yang lebih tinggi, dan ketaqwaan yang jauh lebih daripada gua, Mia sama sekali gak panik. Hanya tersenyum masam dan memaklumi keusilan adiknya ini.

Kebayang gak si? Royyan ngetik Mamah diculik depan TV sambil tiduran nonton upin ipin pulang sekolah, nyalain kipas sambil nyengir-nyengir usil, sedangkan Mamah sibuk masak di dapur. Keusilan yang hqq~

Gua nih seusil-usilnya, gak sampe yang bikin berita hoax hingga meresahkan warga. Gua sih berharap Royyan gak punya cita-cita jadi pewarta atau netizen aktif, bisa gempar alam raya nantinya.

Gak cuma berhenti di sms usil, Royyan juga hobi ngusilin sepupunya yang lain, kaya ngelempar fidget spinner sepupu gua yang masih TK ke atas lemari tanpa alasan, ngebuang sendal orang ke tengah kolam renang tanpa alasan, mindahin mainan sepupu gua secara random,  memindahkan ikan dari aquarium ke baskom Mamah, dan hal-hal remeh yang orang lain gak akan kepikiran buat melakukannya.

Gua bersyukur Royyan gak suka main fisik sih, tapi waktu kelas dua SD, Royyan pernah kena kasus di kelas yang membuat Mama gua dipanggil kepala sekolah yang bisa ditebak, hal itu karna keisengan yang tak terbendungnya. Meski usil dan malas belajar, Royyan tetap bangga dengan rangking 11 nya di kelas, dengan 10 teratas diduduki oleh siswa perempuan. Gak cuma itu Royyan termasuk cepat buat ukuran anak kelas 2 SD, karna bisa menamatkan 3 jilid Iqro' dalam kurun waktu 10 bulan. Keren.

Harapan gua ke Royyan untuk saat ini gak muluk-muluk, yaa gimana yaa masih juga kelas 3 SD. Semoga Royyan bisa membatasi dan mengalihkan energi usilnya kepada hal yang lebih bermanfaat, menciptakan PLTU mungkin, Pembangkit Listrik Tenaga Usil.

Indonesia pasti bangga punya Royyan.



Mbak, aku naik onta. keren.