Rabu, 01 Maret 2017

Suka Duka Jadi Pewarta

26

Ngeblog sekali sebulan amat gua kaya bayar listrik.
Maafin ya, sedang mendalami dunia percak-cakan dan tebak-tebakan nih, agar supaya menjadi profesional.

Enggak ngeblog bukan berarti gua jadi gak produktif. asek. Gue tetep nulis tiap minggunya, nulis berita. Kebagian divisi reporter di RDK, mewajibkan gue buat nyetor 3 berita setiap Minggunya. Sebulan sudah jadi reporter, lumayan lah berasa suka dukanya. Dapet dateline 19.00 WI Bagian Ciputat pada setiap Minggunya, lumayan uga menciptakan pribadi gua yang udah gila jadi makin gila. Terimakasih redakturque




Udah nyampe kampus dari jam delapan pagi, ngaduk-ngaduk socmed dan official account dari Universitas, Fakultas, Jurusan, UKM, sampai Komunitas di UIN, muter-muter UIN kaya orang ilang. Dioper sana-sini sama narasumber, berasa barang haram gue buat oper-operan. Sok asik sama orang buat ngulik-ngulik berita, nge dm-dm in instagram orang, minta kontak abang-abang atau mbak-mbak buat jadi narasumber. Dari yang balesnya GeCe, sampai yang diread doang. Alhamdulillah sudah semua. Sejujurnya benarkah kehidupan pewarta sekeras ini? :')
Mau nangys

Jadi reporter radio aja gue udah berasa banget susah payahnya, padahal jangkauannya masih radio kampus lho. Apa karna gue nyari berita disaat kampus lagi libur ya? jadi minim kegiatan. Gak kebayang, kalau cita-cita gue sebagai wartawan benar terwujud. Bisa makin edyan gua. Tapi ngapapah, ini masih awal. Awal yang getir.

Untuk ke edyanan yang haQQ.

Pernah pada setiap Jum'at ( karena gua kebagian jadwal cari berita hari Jum'at ) pukul delapan pagi gua udah standby di studio RDK, bertapa deket stop kontak mengais-ngais serpihan informasi kegiatan mahasiswa di socmed. Satu demi satu akun instagram organisasi di UIN gue follow. Bedebah memang, angka following gua meningkat gara-gara jadi reporter, angka followers mah boro-boro. :''

Sampai jam 12 siang, tak jua kutemukan adanya serpih-serpih kegiatan yang bisa daku beritakan. Berbekal energi pecel gorengan goceng khas ibu-ibu tukang pecel UIN, gua muterin UIN, cari mahasiswa. Ada orang ngumpul gua samperin, ada yang pake kerudung samaan gua samperin, siapa tau dalam rangka mengikuti suatu event kan kerudungnya samaan. Padahal mah gak sengaja. Ada OB gue tanyain, ada satpam gua tanyain, masuk-masuk kantor TU, nyebelahin mahasiswa yang lagi Wifi-an gratis. Segala upaya.

Jadi pewarta, mau gamau membangun kepribadian gua menjadi lebih kepo. Entah kepo, entah lebih layak disebut suudzon. Tapi jadi pewarta gak melulu susah kok.

Yhaaa







SUSAHBANGETLAHANJER!!


Gak deh, ada senengnya. Senengnya jadi pewarta itu, gue jadi banyak kenalan baru. Dari anak Himpunan Mahasiswa, UKM, komunitas, satpam, sampai staff TU masing-masing gedung. Mantap bukan, social climbing yang menakjubkan!. Gak jarang karena harus mencari narasumber masing-masing dua untuk setiap berita, ngebuat kotak handphone dan riwayat chat gua di penuhi oleh orang-orang asing. Kalo lagi iseng nge-scroll chat tuh bawaannya istighfar aja," Astaghfirullah, siapa ini coba, kenapa gue bisa chat sama dia. Dosa apa gue Ya Allah," atau sesekali, " Ya Allah, cakep amat, leh uga nih save deh nomernya."

Yha lumayan kan ya, kalo papasan dijalan ada yang disenyumin karena pernah kenal lewat wawancara. ehe

Yhaa begitulah,

Itu salah satu point penting jadi pewarta, gue selalu punya kesempatan liat spesies abang-abang gemas di UIN. Dari yang gondrong ganteng, gondrong manis, cepak ganteng, cepak manis, berkacamata ganteng, berkumis tipis, berjanggut merah, abang-abang berpeci yang sholeh sampai yang botak menawan, pewarta pernah wawancara semua.

HAHAHAHA

Enak kan jadi pewarta?

Tapi ini siriusly, gua sendiri heran. Tanpa bermaksud genit mewawancarai abang-abang gantenk sebagai narasumber, tapi emang rejekinya gitu. Kadang gua pengen gitukan dapet narasumber cewek biar lebih enak ngobrolnya, tapi Allah menakdirkan lain, yang datang justru abang-abang, gantenk lagi.

Yhaa walaupun gak jarang dapet yang demek juga, tapi teteup kuantitasnya jauh lebih tinggi ketemu abang-abang gantenknya. Ngapapalah, demi kelancaran penulisan sebuah berita. Rejeki pewarta sholehah.. #AdibahSholehah2017

Jadi pewarta menuntut gue mau gamau harus nulis. HARUS WAJIB FARDHU A'IN!!
Tak peduli mau lagi gak mood nulis, lagi mager, lagi gak ada ide kek. Tetep harus nulis, dari pada digorok redaktur. Seperti itu. Berita harus sudah nangkring dikotak masuk e-mail redaktur pukul 19.00 WIB, kalo gamau di PC ditanya-tanyain apa kabar beritanya?.
Belom lagi kalo kena revisi, Ya Allah...

mau nangyz


Tapi, sesungguhnya dibalik segala kritik dan saran redaktur dan pemred Que. Gua sayang dan mengasihi segala kritik dan revisian mereka. Berasa punya editor pribadi, seenggaknya ada yang merhatiin tulisan gue, ada yang peduli dengan segala ke typoan ini, dengan segala kerumitan pemilihan kata ini, dengan segala ke-begoan gue dalam dunia tulis menulis berita. :')