Kamis, 29 Desember 2016

Selamat Hari Ibu, Maaf Belum Bisa Pulang

37



Ya maapin yak, gue ternyata emang nyolotin dari bayi.

Gak liat apa itu masih bayik, dipoto tangan udah mau nonjok orang aja. Ehe

Sebagai remaja putri keputra-putraan yang berhati lemah lembut bawa laksana, gue mau ngucapin Selamat hari Ibu nih. 

IYA TAU KOK TELAT BANGET ANJEER!! MANGNYA NGAPA KALO TELAT?!
DIMATA ALLAH AJA GAK ADA KATA TELAT UNTUK BERTAUBAT. TOLONG JANGAN JUDGE GUE YANG BARU TELAT NGUCAPIN SELAMAT HARI IBU DOANG.

 ALLAHU AKBAR!!

Oke, jangan galak-galak masih intro.

Selamat hari Ibu untuk seluruh Ibu, Mamah, Mami, Emak, Ambu, dan segala panggilan sayang untuk perempuan-perempuan luar biasa yang telah melahirkan anak-anak yang tidak berdosa namun lambat laun cuma bisa nambah-nambahin dosa ini ke dunia. Alasyuu

Sebagai anak perempuan yang tidak romantis, gue gak pernah kasih apa-apa ke Mamah pas hari ibu. Paling ngecie-ciein doang bisanya. Sudah tidak romantis, ditambah sekarang jauh dari Mamah, makin gak romantis gue. Paling aplod-aplod pencitraan doang di sosial media, agar supaya keliatan pernah dilahirin gitu.

Walaupun gak romantis, sejujurnya gue kangen juga sama Mamah. Ya, walaupun lebih kangen masakan sama omelannya ketimbang Mamahnya. Ehe.

Elah becanda Mah,  kaya ngatau anaknya kaya apa aja?

Tapi seriusan nih, kangen banget sama masakan Mamah, apalagi sayur asemnya, sambel terasinya, pepes bandengnya, tempe goreng, teh anget. Ya Allah kaya warteg lama-lama ini mah. Menurut gue gak ada yang lebih enak daripada masakan rumah. Mau makan di restoran termahal sekalipun. Gak ada yang bisa ngalahin nikmatnya nyeruput kuah sayur asem dari jagung yang dicocolin ke sambel di depan TV sambil nonton Laptop Si Unyil. Fabiayyiaala irabbikuma tukadhibaan?

Masak sayur asem yang bumbunya bawah merah, cabe, asem garem kehidupan doang aja enak. Gimana kalo udah masak yang lain? Mamah gue selalu juara kalo bikin bumbu, takarannya selalu pas  dan paling anti sama bumbu-bumbu instan. Setiap masak bumbunya selalu murni, buat bumbu halus Mamah selalu prefer ngulek. Maap ralat, gue yang ngulek maksudnya. Iya gue mah buruh ngulek doang di rumah, apalagi kalo udah lebaran, dari bumbu opor, sambel goreng, sampe gudeg gue semua yang ngulek. Giliran pas sholat Ied takbiratul ihramnya gak kuat. 

Dalam dunia masak memasak Mamah gue sudah bisa dibilang pro, saking pro nya gak jarang tiap lebaran banyak tetangga yang minta bikinin bumbu opor dan kawan makan lainnya. Iya bumbunya doang. Jadi bisa dipastikan nih kalo pas lebaran, rasa opor sederetan rumah di komplek gue sama semua. Pro bikin opor bukan berarti pro juga kalo suruh bikin roti atau kue-kue lainnya. Gagal mulu, sampe gak ngerti lagi ini salahnya disebelah mana. 

Setiap eksperimen pasti berakhir tragis, dari bikin bolu yang selalu bantet, giliran bikin brownies eh malah ngembang, bikin cakwe bantet, bikin donat bantet, bikin kue talam lembek. Ah ada aja deh pasti konfliknya kalo udah bikin kue. Dan liciknya nih, Mamah gak mau disalahin kalo mengalami kegagalan saat membuat kue. Dasar ibu-ibu.

Bilangnya  gue mulu atau adek gue yang bantuin yang salah, mixernya kurang lama lah, telurnya belom ngembang lah, kukusannya dibuka-buka lah, ngasih raginya kuranglah, adonannya kurang dibanting lah, nguleninya kurang lama lah. Au ah bodo.

Padahal nih yaa, kita sebagai chef junior melaksanakan prosedur pembuatan kue sesuai perintah dan arahan beliau sebagai Kepala dapur. Terus yang salah siapa Ya Allah, aku capek. Sialnya rasa penasaran Mama gue ini tinggi. Meski berkali-kali gagal, Mamah tidak pernah berhenti berkali-kali mencoba. Yaa Mamanya sih semangat, anaknya yang pusing, udah disuruh-suruh, kalo gagal diomelin pula. Sampe saking sebelnya gue, kalo Mamah minta bikin kue lagi gue bikin perjanjian sebelumnya.

" Nih Mah ya, aku ngikutin doang nih. Kalo gagal lagi awas aja aku yang diomelin, kesalahan bukan pada operator mixer pokoknya,  jadi gak jadi musti ikhlas nih, janji dulu."

Agar supaya kegiatan masak-memasak ibu dan anak berjalan penuh kedamaian.

Yang gue kangenin dari Mamah gue, selain masakannya adalah omelannya. Mamah gue apa aja bisa buat bahan omelan, kreatif banget emang orangnya. Kayanya semasa muda pernah jadi atlet nasional cabang ngomel-ngomel. Jangankan masalah anduk yang abis mandi ditinggal di gantungan belakang pintu, lagi masak aja ngomel-ngomel. Masih ngiris-ngiris sayur nih, ngomel,

" Itu ulekannya mbok dicuci dulu, masak itu harus rapih, kalo udah selesai langsung dicuci. jadi ringkes ngono lho."

Ya Allah, bentar kek yaa. ini ngiris sayur kan juga masih serangkaian kegiatan memasak. kalo udah kelar tinggal cemplung-cemplungin kan juga bisa nanti diselingi cuci ulekan. Ini enggak, harus sekarang, detik ini juga, karena 5 menit lagi haram hukumnya, sudah masuk waktu sholat yang lain.

Nah apalagi masalah sholat, baru nih 5 menit setelah adzan, udah ngomel,

" Denger adzan mbok langsung sholat, sholat kok males, sombong namanya gak mau minta ke Allah, wong Allah itu kalo dimintain apa aja pasti dikasih,  jangan sombong."

Ya Allah, ini adzan juga baru, tidak ada terbersit niatan untuk meninggalkan sholat, udah main judge sombong pula. Dan omelan wajib setiap harinya ke gue adalah,

" Tuhkan, nyuci piring itu mbok ya dari tadi malem, kan enak pagi-pagi udah beres. Kalo pagi-pagi gini kan Mamah mau masak nasi, panci mau dipake, piring mau dipake, mau bikin teh blablablablabla."

Wajib. Fardhu 'Ain.

Padahal piring kan gak cuma satu, di rak piring juga masih banyak. Tapi adaaaa aja alesan buat ngomel. kalo blogger biasanya #SelaluAdaCelah, kalo Mamah gue #SelaluAdaBahan.

Dan Mamah gue nih hobi banget nyuruh-nyuruh, ya wajar lah ya nyuruh anaknya. Yang bikin gak wajar itu cara nyuruhnya. Nyuruh nyuci baju, piring, angkatin jemuran, Rapihin kamar dan nyari Royyan yang gatau main ke mana dari siang secara bersamaan. Yakaleee

Tangan gue cuma dua nih, dikira gue amoeba kali ya bisa membelah diri. Kalo udah gini, biasanya gue bakal mencegah omelan lebih lanjut dengan,

" Sabar, ini tangannya cuma dua nih, badannya cuma satu. Kalo suruh balapan sama kecepatan Mamah ngomong ya kalah doong?" 

Selain gue alasan Mamah gue buat melakukan passion ngomelnya adalah adek gue yang terakhir, Royyan. Sama seperti kakak pertamanya, anak bontot dari 3 bersaudara ini passion isengnya luar biasa tinggi. Ada aja kelakuannya buat bikin Mamah marah. Dari hobi ngambil-ngambilin mangkok atau baskom untuk wadah ikan, bikin berantakan benang jahit, sampe main petak umpet dalem lemari baju yang pastinya bikin baju yang sudah disetrika rapi berantakan. 

Tapi, dibalik hal-hal yang menyebalkan dari Mamah. Jauh dilubuk hati terdalam, walau tidak pernah terungkapkan, gue sayang banget sama beliau.

Mamah yang gak pernah ngeluh kalo sakit, Mamah yang serba bisa, dari sulam-menyulam sampe naik-naik genteng. Mamah yang suka nyuruh yang tujuan sebenernya adalah, biar anak-anaknya bisa ngelakuin apa aja, yang pastinya berguna untuk kehidupan nanti. Mamah yang bikin gue kebangun jam 3 pagi tapi tidur lagi, karna denger suara air wudhu dari kamar mandi, Mamah yang selalu ngomel kalo teh angetnya gak diminum pagi-pagi, Mamah yang semenjak gue merantau selalu nanyain sarapan apa enggak. Mamah yang sabar, punya anak sama suami yang iseng banget dan suka berperilaku tidak jelas.

Aku gak bisa bikin kata-kata puitis sebagai wujud seberapa sayang aku sama Mamah. 
Maaf, aku gak pernah jadi anak perempuan yang baik dimata Mamah.
Maaf, kalo dimarahin masih suka marahin balik.
Maaf, belom bisa balik ke Pekalongan libur semester ini, karna kesibukan yang mahasiwi baru ini lakukan.
Maaf, cuma bisa jawab 'gak tau' kalo ditanyain 'kapan liburnya?'.

Alasyuu Mah.







Rabu, 07 Desember 2016

JNE Media & Blogger Gathering 2016 "Local Heroes Go International"

29





Seluruh alam dan seisinya mendukung gue buat hadir di JNE Media & Blogger Gathering 2016 Selasa pagi itu. Tiba-tiba grup kelas riuh karena satu-satunya dosen bahasa Indonesia yang bakal ngajar dikelas gue hari itu izin tidak masuk. Yang itu berarti,  LIBUR NGAMPUS!!

Atas hasutan temen-temen di grup WA Blogger Jabodetabek dan kesinambungan takdir dari Allah, akhirnya gue berangkat ke Gathering Media & Blogger di ulangtahunnya JNE yang ke-26 di XXI Longue Plaza Senayan, Jakarta Selatan ini. Dimulai dengan janji ketemuan sama kak Lia di Stasiun Pondok Ranji dan janjian lagi sama kak Vira di Stasiun Sudirman.  Setelah sampai di lokasi gathering ternyata sudah tiba beberapa rekan blogger yang lain. Sambil gathering sekalian meetup sama temen-temen blogger yang selama ini cuma dikenal via dunia maya aja, kalo kata pribahasa "Sambil menyelam minum-minum dululah selow, buru-buru amat" .

Sampai di lokasi gathering, gak lama kemudian adzan dhuhur. Sebagai remaja putri yang sholehah, gue, kak Vira, kak Lia dan bang Salam pun turun ke lantai dasar untuk sholat. Balik dari sholat, acara ternyata udah mulai, mulai makan-makan. Mantap kan ya jadi blogger? dateng- makan- dapet ilmu- dapet doorprize- dapet goodie bag- pulang. Makannya jadi blogger. Baru pertama kali ikut event-event kaya gii, selaginya ikut ternyata menyenangkan, mana dapet ilmu lagi, kan jadi enak...

Acara dibuka dengan baik oleh MC sambil bagi-bagi hadiah. Baik sekali bukan JNE? udah dikasih makan siang dulu, langsung dikasih hadiah lagi?. Acara dilanjutkan dengan sambutan Bapak M. Feriadi selaku Presdir JNE. Beliau menyampaikan program spesial ulangtahun JNE 2016 ini, yaitu HARBOKIR ( Hari Bebas Ongkos Kirim ) yang berlaku pada tanggal 26 sampai 27 November silam. Mantap jiwa, program ini berlaku untuk semua pengiriman barang dengan berat kurang dari 2 kg intracity, aliasnya dalam kota. Selain menyampaikan program spesial ulangtahun yang ke-26 Bapak Presdir JNE ini juga menginformasikan bahwa sekarang sudah ada JNE LOGISTIC, aliasnya makin bisa ngirim apa aja pake JNE. Tinggal tunggu tanggal main JNE ngeluarin program ngirim jodoh nih. Atau ngirim-ngirim salam biar gak kalah sama radio.

Acara selanjutnya adalah pengumuman pemenang undian 5 blogger & 5 journalist Goes to Bali. Yawlaaah mauu, sayangnya sebagai blogger yang diragukan keberadaannya because nulis segan tutup akun tak mau ini, gue sadar diri gak akan menang undian. Terbukti dengan yang beruntung adalah blogger dan para jurnalis handal, bukan remahan cireng kaya gue gini. :(

Usai pengumuman pemenang undian, acara masuk ke bagian intinya. Dimana ada mas Jaya Setiabudi selaku owner yukbisnis.com, lalu ada mbak Ria Sarwono selaku Brand & Marketing director Cotton ink, yang bagi-bagi ilmu nih tentang gimana sih membangun branding, menaikan emosional benefit sebuah produk dengan melakukan rename, repackage, dan yang terakhir repotition. Pokoknya gak percuma deh gue ikut acara ini, banyak banget ilmu yang gue dapet dari pembicara-pembicara yang ciamik.



Usai penyerahan sertifikat kepada pembicara, acara selanjutnya adalah acara yang Kak Vira tunggu-tunggu sedari awal. Dari awal banget, dari JNE belum didirikan. Yaitu, pembagian doorprize. Sebagai anggota klub jarang beruntung kalo pembagian doorprize, baik tingkat acara ulangtahun, jalan sehat se-kelurahan, perkemahan Sabtu-Minggu, sampai seminar Nasional, gue cuma bisa pasrah. Kalo gak dapet doorprize ya udah biasa, kalo dapet ya Alhamdulillah.

Dan Alhamdulillah, gak dapet. Kak Vira, Kak Lia, bang Andy, bang Salam, gak ada yang dapet doorprize semuanya. MAMPOS. Padahal doorprizenya ciamik, ada hp, voucher, sampai home theater. Hhhmm

Setelah berakhirnya sesi pembagian doorprize dan tanya jawab oleh peserta gathering, berakhir pula acara Media & Blogger Gathering 2016 kali ini. Segera melarikan diri setelah menenteng sebuah goodiebag. Yang keindahannya sudah dideskripsikan di blog Kak Vira dan Kak Lia. hahahah


Sekali lagi selamat ulangtahun JNE, semakin menjadi penyebab kami-kami para penggila belanja online bahagia karena ada kurir JNE ngetok pintu rumah, sesuai dengan tagline "Connecting Happines" serta sukses terus dalam usaha memajukan kinerja UKM untuk mengangkat jutaan produsen-produsen di daerah. Indonesia beruntung punya JNE. :)