Rabu, 02 November 2016

Kalau Kamu Anak Rantau InsyaAllah Kamu Tahu Rasanya

49

Lama gak ngeblog, gue jadi kehilangan bakat bikin judul tulisan. Jadi maapin yak, kalo judulnya agak malesin, tapi masih diusahakan agar menjadikan pembaca penasaran kok.

Masa sih, penasaran?

Ya kalo gak penasaran gapapa kok.


Seperti kata judul, Gue satu dari ribuan mahasiswa rantau UIN Syahid Jakarta.
Sebenernya bisa gak bisa sih disebut anak rantau, karna Ayah gue sendiri asli orang Jakarta, jadi itung-itung gue pulang kampung lah. Kampung Ayah. Tapi berhubung besar di Pekalongan dan kental akan budaya Jawa serta segala kearifan lokalnya, mari amini keberadaan saya sebagaimana mahasiwa rantau pada umumnya.

Rantau apaan, di Jakarta saudaranya dimana-mana.

Jadi anak rantau ini susah-susah enak. Susah karna yang namanya harus adaptasi dengan lingkungan baru, bahasa baru mungkin, lalu jenis makanan baru, ya walaupun gue yakin kalo di daerah kosan itu isinya warteg warteg juga, dan berbagai kebiasaan baru yang tidak ada di daerah asal sebelumnya. Gak melulu susah, jadi anak rantau juga ada enaknya lho, enaknya tuh..

hhmm..




Apa ya?
Gak ada ternyata.

Yaudah gakpapa.



Sebagai remaja putri yang besar di Jawa Tengah dengan segala dialek dan segala kearifan lokal yang dimiliki, gue selalu kangen sama kebiasaan-kebiasaan yang biasa gue pake waktu di Pekalongan. Salah satunya bahasa. Walaupun bahasa ibu gue bahasa Indonesia, tapi dalam pergaulan sehari-hari gue selalu pake bahasa Jawa dengan segala atribut Pekalongannya. Ini yang bikin gue tiap ada abang-abang atau ibu-ibu jualan disekitar kampus terdengar medok selalu jadi sasaran interogasi gue. Mulai dari nanya "Jawane pundi bu/pak?"  hingga berakhir dengan potongan harga makanan yang lagi gue beli.

Ciamik!!, Bahasa Jawa menyelamatkanku dari krisis akhir bulan.

Sampe-sampe di samping UIN kan ada ibu-ibu dari Pekalongan yang jualan ayam bakar gitu, suka nawarin " Nek arep mangan mrene bae nok, gampang nek  urusan mbayar, mrene bae pokoke," begitu tawarannya. Mantap sekali bukan? Solidaritas warga Pekalongan memang tidak dapat diragukan.

Naq Pekalongan bersatu tak bisa dikalahkan!!

Kerinduan gue atas berbahasa Jawa ini juga tercermin dari seringnya gue kumat iseng komen di blog orang pake basa Jawa, sambil berbodo amat itu yang punya blog ngerti apa enggak, pokoknya gue kangen ngomong pake basa Jawa dah, titik.

Temen-temen sekelas gue rata-rata dari Jakarta dan sekitarnya, dari luar Jakarta palingan dari Jawa Barat dengan bahasa Sundanya. Sedangkan yang dari Jawa Timur cuma sebiji, itu juga dia lebih sering pake boso walikan khas anaq Ngalam. Kan keder gue kalo diajak ngobrol walikan gitu. Yang ada bukannya kangen dengan basa Jawa gue terobati, malah lidah gue amnesia cara berbicara sebagaimana manusia pada umumnya

Tinggal di perantauan bikin jiwa Pekalonganisme gue meningkat. Tiap ada temen yang pake batik gue selalu jadi orang pertama yang bangga, mengingat Pekalongan sendiri terkenal dengan batiknya. Gue selalu jadi jauh lebih semangat tiap ada yang tanya Asalnya dari mana?, di Pekalongan ada apa aja si?, Pekalongan itu makanan khasnya apa si? dan mendadak lemes kalo ada yang nanya "Pekalongan itu Indonesia sebelah mana ya?."

Ya Allah, nilai Geografinya berapa sih? ^__^

Jadi anak rantau ngebuat gue dapet pertanyaan-pertanyaan yang nyeleneh dari temen-temen. Kaya,

"Di Pekalongan ada mall gak dib?"
"Di Pekalongan ada ATM kan ya?"
"Di Pekalongan emang ada stasiun?"
"Di Pekalongan ada universitas gak si?"
"Kalo di Pekalongan ada club gitu gak?"
"Pasti di Pekalongan gak ada transJakarta ya?"

YAEYALAH GOBLOY, KALO ADA NAMANYA JUGA UDAH BUKAN TRANS JAKARTA KALE !! TRANS PEKALONGAN !!

Ngatau ah MLZ.
Seakan-akan Pekalongan ada di Galaxy antah berantah, yang kalo mau kesana harus pusing-pusing balik ke masa Isra' Mi'raj buat minjem buraqnya Nabi Muhammad SAW.

Yang Jelas, sebagai anak rantau kamu pasti ngerasain yang namanya penderitaan akhir bulan. Dimana tanggal udah 25 keatas, tapi duit tinggal selembar dan banyak tugas yang mengharuskan adanya uang keluar, mau minta kirimin tapi harus tahu diri.

Maudy Ayunda kali ah, tahu diri.


Mau mindahin UIN ke Pekalongan aja rasanya.