Rabu, 12 Oktober 2016

Setelah Sebulan Lebih Sedikit

68



Selain kamu, ternyata nulis juga bikin kangen.


Gimana? pembukannya udah ciamik belom nih?

Akhirnya gue nulis blog lagi, setelah hampir sebulan lebih dikit disibukkan dengan kegiatan menulis yang lain. Menulis makalah, menulis IQRO', menulis Juz Amma, menulis laporan kuliah mingguan, dan menulis NIM di daftar absensi. Uwaah ternyata gini rasanya jadi mahasiswa.

Ternyata jadi mahasiswa itu gini yaa, tugasnya bikin makalah, presentasi, bikin makalah, presentasi, makalah, presentasi, makalah, presentasi, gituu mulu ampe lulus kali. Kecuali satu dosen gue yang kalo ngasi tugas beda.

Ada dosen mata kuliah praktik ibadah dan qiroah ( Matkul UIN banget ) ini kalo ngasi tugas bukan bikin makalah, tapi nyalin IQRO'.

Iya buku iqro yang warna item  terus bagian belakangnya ada kakek-kakek pake jas item sama peci sama kacamata itu. DISALIN.

Faedahnya apa coba?

Setelah tuntas salinan iqro gue, tugasnya nambah jadi nyalin Juz Amma. Iya Juz Amma yang warna merah kuning. Curiga nih abis ini suruh nyalin mushaf Al-Qur'an.

Jadi anak UIN gini amat Ya Allah..

Sebulan lebih sedikit sudah gue jadi mahasiswa, sebulan lebih sedikit sudah pula gue resmi jadi anak kos.

Huh, ternyata bener ya, jadi anak kos itu capek.

2 hari pertama kuliah gue masih bolak-balik Ciputat - Bekasi, dan jangan tanya deh capeknya. Ntaap.
Rasanya kaya nyasar di monas pas mau mitap 8 kali. Menggeh boss.

Ya bisa dibayangkan, dari Bekasi masuk ke Provinsi DKI Jakarta terus sampai menembus Tangerang selatan. Untuk macetnya silahkan masing-masing kalian bayangkan. Kalo 4 tahun begitu mulu, bisa-bisa gue lulus jadi sarjana yang angin-anginan.

Karna merasa bolak-balik Bekasi - Ciputat tidak baik untuk kesahatan jasmani serta rohani, akhirnya gue memutuskan untuk ngekos.

Gue tinggal di kosan yang gak jauh dari kampus. Deket bet lah, kayang 30 kali juga beuuh.. 
Tetep belom nyampe depan fakultas.

Tapi pokoknya deket, tinggal nyebrang UIN masuk gang belok dikit roll depan. Nyampe deh depan kosan.
Nyang jadi masalah,
Kosan gue ini campur. Cowok, cewek, anak jin, anak bawang, sama anakonda jadi satu.
Gak, gak sama anakonda kok becanda.

Kosannya nih campur cowok, cewek. Bukan sekamar campur cowok sama cewek yaa. Astaghfirullah.. kan enak. Kebetulan gue dapet kamar yang berada cukup di tengah dan kamar kanan kiri gue kamar mahasiswa. Jadi yaa, bisa dibayangkan berisiknya.

Sebagaimana anak cowok pada umumnya, mereka nih suka bawa banyak temen ke kosan, gatau dah ngapain. Pokoknya tiap malem sampai menjelang ganti hari kegiatan wajibnya itu maen gitar sama nyanyi kenceng-kenceng. Nyanyinya kalo gak lagunya iwan fals, Peterpan, Iwan fals, Peterpan. Dah diulang-ulang. Tiap hari. Tiap minggu.


Tiap malem.
Kanan Kiri.
Lulus dari UIN gue cangkok kuping.



Mana abang-abangnya gak cakep-cakep amat lagi, suaranya pun biasa aja. kan gak asik. Kalo lagi jemur baju jadi gak ada yang bisa dilirik. :(

Tapi ternyata tinggal dikosan yang campur gini ada untungnya, kaya waktu pertama kali tinggal di sana ada yang bantu pasangin lampu depan, ada yang bantuin ngisi token listrik, bantuin pasang gorden, terus pas dari sela-sela tembok keluar rayap ada yang bantuin nyemen tembok, bantuin angkat galon, yaa besok-besok ica kalee minta bantuin bayarin uang kuliah atau bikin skripsi.

Dan kosan gue ini unique. Kosan gue punya grup wasap, gilss. Dan obrolan di sana tuh gak penting fix. Jauh tidak penting ketimbang grup wasap blogger Jabodetabek. Selain punya grup wasap, dikosan gue ini pas lebaran idul adha kemaren ibu kosnya bagi-bagi undangan makan ketupat. 

Iya bener-bener undangan diketik, pake kop kosan kaya surat resmi. Parah kocak banget dah, niat abiss ngajak makan ketupat aja dibikinin undangan. :')

Sebagai anak kos pun gue sudah mengalami fase-fase sakit dikosan sendiri. Fix ga enak. Lemes-lemes sendiri, laper mau beli makan tapi mager. Pokoknya gaasik, maka untuk kamu sahabat kos sebangsa setanah air, jaga kesehatan yaa, jangan sampe sakit. Kalo kamu sakit yang nyakitin aku siapa?

Pokoknya mending gak punya duit timbang sakit dikosan. Eh, gajuga deh.
Gak punya duit juga bikin sakit. :(

Sebulan jadi mahasiswa gue udah sekali jadi panitia suatu acara. Acara kecil-kecilan sih bareng maba-maba sefakultas. BANSOS FIDKOM 2016 Alhamdulillah sukses terlaksana dengan segala kekurangannya. Setelah setaun lebih tidak jadi panitia, akhirnya gue bisa balik lagi ngurus acara. Keliatan lah pas acara kemaren, mana mahasiswa yang jadi panitia karna memang passion dan yang jadi panitia karna caper sama senior. :)

Sebulan jadi mahasiswa, gue jadi jauh lebih kenal sama temen-temen sekelas gue. Agak shock si diawal-awal, ini temen-temen cewek tiap nemu kamar mandi kerjaannya, masuk, ngaca, pake lipstick, benerin kerudung, pake parfum. Begitu muluuu..
Sebagai remaja putri keputra-putraan gue lumayan kaget. Emangnya jadi cewek harus banget gini ya?

Yang cowok-cowok juga, gak bisa apa gue dapet temen yang waras-waras gitu dikit. 

Belom lagi dosennya, belom ngasih tugas aja rasanya tiap dia ngomong bikin nambah pikiran. Ada yang ngasih tugas buru-buru giliran hari ngumpulin gak masuk, ada yang minta jam tambahan tapi pas kita sempet-sempetin dia kondangan.  

Yayaya, baru sebulan lebih dikit. Lumayan banyak yang bisa gue keluhin. Sekarang gue tau kenapa banyak mahasiswa yang pengen cepet-cepet lulus. Ternyata yaa, gak seenak jadi anak SMA. Tugasnya gatau waktu, banyak makan ati, belom yang anak rantau mikirin duit makan, belom lagi macetnya jalanan depan UIN Jakarta cukuplah kalo buat nambah-nambahin beban hidup.

Pantes tetangga kosan suka tau-tau teriak " Ya Allah, pengen cepet Luluss.." kayanya dia udah kebanyakan disuruh bikin makalah, nungguin dosen kondangan atau sudah berkali-kali dapet tugas nyalin iqro.