Senin, 29 Agustus 2016

PBAK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta 2016

49

kelompok tsubatsa (10) bersama mentor Kak Bombom dan seorang penyusup dari kelompok lain.

Uwaaah, akhirnya kelar juga Adibah ikut OSPEK, eh OPAK, eh udah ganti deh PBAK, Pengenalan Budaya Akademik & Kemahasiswaan. Uluuh uluh udah jadi mahasiswa, eh mahasiswi deh agar menjiwai sebagai  seorang wanita.

Masih kaya mimpi rasanya, setaun silam gue lagi bingung-bingungnya mau milih daftar univ swasta atau ambil gap year dulu. Temen-temen yang lain pada pamer photo ospek dengan teman-teman barunya sedangkan gue cuma bisa diem scroll scroll temlen dan belum dapet tempat kuliah. Gue sempet marah sama diri gue sendiri, kenapa bisa ketinggalan start gini sama temen-temen, sampe akhirnya gue sadar gak harus start bareng yang penting bisa finish bareng. 

Woelaah, kalo bisa coba lulus 3,5 tahun. Adibah mah ngomong doang.

Taun lalu akhirnya gue pilih gap year, dan gue sama sekali gak nyesel, gue beruntung sempet rehat dulu setaun. Setaun yang menurut gue luarrrr biasah, gue bener-bener banyak belajar setaun ini, jadi perempuan yang lebih kuat dari kemaren, lebih-lebih memaknai kehidupan deh pokoknya. Allah emang terbaeek lah tiada lawan. Jadi buat kamu, jangan pernah marah kalo takdir tidak sesuai harapanmu, Allah maha baik, Allah paling keren, percayalah segala takdir Allah baik buat kita, selalu baik. :)

23 Agustus kemaren pukul 3 pagi gue udah bangun, langsung siap-siap buat berangkat Pra-PBAK 2016. Berangkat dari Bekasi pukul 4 pagi sampe Ciputat pukul 5 pagi dan berjalan selama 4 hari. 
#Adibahkuath #AdibahOSPEKbekelTolakAngin #AdibahSholehah2016

Pra-PBAK kita dikumpulin disatu tenda depan perpustakaan umum UIN Syarif Hidayatullah Jakarta kampus 1, tenda itu jadi basecamp maba Fakultas Ilmu Dakwah dan Ilmu Komunikasi UIN Syahid Jakarta selama 4 hari kedepan. Kami diajarin yel-yel fakultas, yel-yel yang bernada profokatif, jenis-jenis tepuk yang profokatif, dan beberapa lagu yang menggambarkan perjuangan para mahasiswa jaman dulu. 

Di Pra-PBAK ini juga kami kelompok tsubatsa dipertemukan. Eeaa
Teman-teman baru dari jurusan yang berbeda yang nantinya kerjaannya ngerusuh doang di grup wasap. Dibimbing kak Bombom selaku mentor, akhirnya orang-orang jayus ini dipertemukan.

Fakultas Dakwah ini keren abess. 
Setiap papasan sama fakultas lain, kakak senior langsung ngasi aba-aba untuk menyerukan yel-yel profokatif seperti, "Ekonomi Dakwah, Ekonomi Dakwah kita sodaraa.. TAPI BOONG!!, Ekonomi Dakwah, Ekonomi Dakwah, kita sodaraa.. TAPI BOONG!!" kalo papasan sama fakultas ekonomi, dan berlaku kalo papasan sama fakultas lain, tinggal ganti aja nama fakultasnya. Rusuh kan? BANGET.

Dan dibalas yel-yel bernada serupa dari fakultas sebrang.
Perang yel-yel makin memanas kalo kita udah turun ke lapangan, bener-bener uwaw, tercium sekali aroma permusuhan. Seniornya nih, bisaan banget lagi kalo bikin yel-yel main ledek-ledekan, ditambah semangat dari maba yang luar biasa buat nyanyiin yel-yel.

"Dakwah bersatu, taq bisa dikalahkan!!"

KEWREN, Adibah gak salah tempat lah disini. 
Pra-PBAK yang cukup bikin gue langsung kenal sama fakultas gue, ternyata fakultas dakwah ini,

UMBRUSE DYAAN, KABEH FAKULTAS BAE DIAJAK GELUT, NJALUK DIPANCALI SIJI-SIJI PANCEN!!

Tapi ini untuk kebutuhan PBAK belaka kok, diluar itu semua kami sodara se-UIN se-Bangsa se-Tanah Air.

Perang yel-yel makin memanas tanggal 24 Agustus 2016, PBAK Universitas sekaligus Pembukaan PBAK 2016 menurut gue jadi hari yang paling banyak ngeluarin suara, tiap ketemu fakultas lain yel-yel, jalan dikit yel-yel, ada yang yel-yel nyamber ikut yel-yel, Fakultas Dakwah disebut dikit yel-yel, Ya Allah, nyamber banget dah kek petasan haji.

PBAK hari pertama kami dapet materi tentang Anti Narkoba dan Radikalisme serta ditutup dengan promosinya UKM yang ada di UIN, yang cukup bikin gue mauu banget ikut semua UKM nya, muehuehuee...

25 Agustus PBAK hari kedua atau PBAK Fakultas, seharian penuh kita di basecamp alias di bawah tenda coklat. Yel-yel tetep digaungkan, gue curiga PBAK ini faedahnya bukan pengen ngenalin budaya akademik dan kemahasiswaan, tapi biar para maba lancar gembor-gembor yel-yel dan fasih tepuk tangan. Modus perekrutan penonton dahsyat nih pasti.

Hari kedua kita dapet beberapa materi tentang kemahasiswaan di Fakultas, mulai dari administrasi sampai tata tertib mahasiswa oleh dekan serta wakadek yang Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi. Salah satu peraturannya adalah bagi mahasiswa  dilarang berambut gondrong, apabila berambut gondrong maka segala proses adminintrasi tidak akan dilayani. 

Yhaaaa penonton kucewaaa..
Padahal mas-mas gondrong gitukan gemazz, apalagi senyumnya manis. Yawlaaaah..
Sebagai #Teammas-masgondrong aku agak keberatan sama peraturan yang satu ini.

Dihari kedua ini juga ada promosi LSO tingkat fakultas, jadi kaya pengenalan kegiatan-kegiatan yg ada di fakultas dakwah ini kaya TV, Radio, Kelompok fotografi, pecinta alam, tari saman, musik dan lain yang lupa gue sebutin. Hari kedua ditutup bersamaan dengan usainya promosi LSO pada pukul 17.00. 
Adibah balik ke Bekasi dengan lelah didalam metromini.

Hari ketiga PBAK 26 Agustus 2016, dihari-hari sebelumnya gue ngerasa capek banget ikut ospek, mau buru-buru pulang terus rebahan. Tapi dihari terakhir ini gue mulai takut kehilangan. 

asek.

Gue mulai takut ntar bakal kangen PBAK lagi, hhmm.
Suasana penuh semangat, tiap kegiatan dapet temen baru, sok akrab sama anak sebelah yang terus-menerus ganti. Ngerasain semangatnya 650 maba di bawah tenda, senyum-senyum lelah para senior. PBAK yang menyenangkan, sama sekali gak ada unsur perpeloncoan, kita kaya diajak duduk bareng, guyon, yel-yel, ketawa-ketawa, tepuk tangan udah gitu doang sepanjang PBAK.

PBAK hari terakhir adalah PBAK Jurusan, 650 maba sempet dipisah sesuai jurusan masing-masing untuk lebih mengenal jurusan, senior, dan teman-teman sejurusan.

Gue yang sebelumnya merasa nyasar di jurusan Kesejahteraan Sosial, karna basicnya gue lebih suka Jurnalistik, jadi enggak nyesel lagi. Walaupun gue sampe detik ini masih belum dapet point 'Pekerja Sosial' itu gimana, paling enggak gue tau rencana Allah nempatin gue di sini untuk apa, mungkin selama ini gue cuma punya cita-cita jadi orang yang berguna buat oranglain tanpa ada gerakan realisasi ke arah sana. 

Mungkin kebiasaan gue jadi tempat curhat dari dulu ada manfaatnya, Allah mau ngarahin gue biar gak cuma jadi tempat curhat tapi bisa jadi agen yang mampu membantu menyelesaikan masalah oranglain. Paling enggak hidup gue gak sia-sia tapi bisa berguna buat oranglain. 

Rencana Allah selalu indah. :)

Setelah ngumpul sama temen sejurusan dan diberi tugas diskusi singkat yang kebetulan kelompok gue dapet tema tentang Status Kewarganegaraan tapi gak jadi maju presentasi karena ga dapet giliran, padahal gue udah siap banget ini ngomong di depan membabat persoalan status kewarganegaraan. Kami pun dikumpulkan kembali di bawah tenda coklat, disuruh mengelompok lagi buat bikin spanduk dan siap turun ke jalan buat latihan Demonstrasi.

Mantep kan yak Fakultas Dakwah, baru juga masuk udah diajarin demo. 
Dulu gue benci banget liat orang demo, menuh-menuhin jalan, itu karena gue gak tau sebenernya mereka nih ngapain sih turun kejalan, memperkosa pita suara. Ternyata mereka sedang memperjuangkan keadilan, menyerukan suara rakyat, ternyata tujuan demo itu baik, asal tidak disertai kegiatan anarkis, harus ada yang berani turun ke jalan, sebagai agen perubahan Mahasiswa harus berani turun ke jalan. Hidup Mahasiswa!!


Wahai kalian yang rindu kemenagan
Wahai kalian yang turun ke jalan
Demi mempersembahkan jiwa dan raga
Untuk negeri tercinta
Kami menutup senja itu dengan aksi demonstrasi keliling kampus, dan kembali panas-panasan yel-yel tiap papasan sama fakultas lain. Dakwah emang terbaeek.

Pukul 18.00 kami maba Fakultas Dakwah masih berada asik di bawah tenda, maba dari fakultas lain satu-persatu terlihat pulang. Setelah melaksanakan upacara penutupan, spesial dari kakak-kakak panitia PBAK Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi kami diberikan sajian hiburan sebagai penutup PBAK tahun ini.

Pertama-tama ada penampilan dari UIN bersholawat, MasyaAllah sekali. Lalu ada penampilan 3 komik dari komunitas Stand Up Komedi UIN, yang sukses bikin gue ketawa ngakak, padahal kan jarang banget gue nonton standup ketawa. Tapi parah si ini abang-abangnya kocak abis, apalagi yang terakhir, masa iya muka mbak-mbak hijab dijilid. :')

Ada penampilan dari perkusi FIDKOM, lalu penampilan mas-mas gondrong bawa gitar membawakan lagu-lagu yang bernafaskan dakwah komedi. Dan ditutup dengan penyetelan video dokumenter PBAK FIDKOM UIN Syahid Jakarta 2016. Pukul 20.30 WIB, belum juga di play itu video tiba-tiba ada kakak panitia yang kalo gue gak salah inget namanya kak Aldi ngamuk-ngamuk merangsek ke tengah panggung. 

"Nggak jelas lo!!" serunya sambil menunjuk ketua panitia yang sedang memberikan sepatah dua patah kata.

Ketua panitia yang kaget datang menghampiri kak Aldi dengan muka pucat campur lelah, beberapa panitia melerai agar tidak terjadi keributan, bahayanya kak Aldi yang lagi marah tiba-tiba mengoyak salah satu tiang tenda, sehingga tenda coklat di atas kami bergetar hampir rubuh.

Semua maba panik, takut terjadi hal yang tidak-tidak. Sebelum kami semua kabur berhamburan dari tenda, tiba-tiba terdengar suara ledakan kembang api di atas tenda dan seorang kakak senior berteriak di atas panggung, "SELAMAT DATANG MABA FIDKOM 2016!!" Yang disambut sorakan lega dari para maba. 

NJAY, SA AE NIH RANG ORANG. BIKIN PANIK AJA!!

Gue kira beneran ada yang berantem, taunya cuma mau ngusilin ketua panitia sama mahasiswa baru aja. Eeww.

Ketua panitia duduk lemes di panggung, PBAK FIDKOM 2016 ditutup dengan pesta kembang api dan ucapan terimakasih dari Mahasiswa baru FIDKOM 2016.

"Terimakasih kakak, terimakasih kakak, terimakasih kami ucapkan,
Terimakasih kakak, terimakasih kakak, terimakasih kami ucapkan,
Terimalah salam dari kami yang ingin maju bersama-sama,
Terimalah salam dari kami yang ingin maju bersama-sama.."

Malam itu kami resmi jadi mahasiswa Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Jujur seru banget sih, rasanya gak mau pulang maunya digoyang..

PBAK telah berakhir, kegiatan perkuliahan akan segera dimulai. Terimakasih untuk kakak-kakak panitia yang sudah mengorbankan waktunya beberapa bulan silam untuk mempersiapkan acara ini, terimakasih teman-teman baruque, jangan menyeusal pernah kenal aque yaa, selamat bekerja sama kedepannya. 

Terimakasih teman-teman yang sudah mau baca, semouga ini bukan tulisan terakhir menjelang masa perkuliahan. Dan tolong dong Mahasiswi UIN yang lagi nyari kostan yuk bareng aque lagi nyari temen sekostan nih elah.


Tsubatsa squad

Tsubatsa squad










49 komentar:

  1. Itu pas neng panik
    Neng pingsan engga?
    Kalo g pingan
    Pingsan aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaa ngapain pake pingsan siii. kaget doang dikit.
      Gue takol ya..

      Hapus
  2. Fix lah, langsung ngasih tau post ini di grup temen kuliah. :))

    Duh, dulu sempet pengin masuk UIN. Alasannya... karena pengin ikut komunitas stand up UIN. Receh banget ya alasannya.
    Tapi sekarang udah mantep pengin UNJ karena di sana juga ada komunitas stand up juga. Hahaha, apaan dah. Bukan gitu. Karena UNJ terkenal di sarjana pendidikannya.

    Doain aque kakak Dibah. Siapa tau suksesnya menular. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahah, enggak si, gue gak share link postingan ini ke mereka kok. :D

      Yhaaah, ini mau kuliah apa mau ikut standup comedy sik? :')
      Ngahaha di UIN ada sarjana pendidikan juga sii rob. Ngahhaha

      Siaap, yang terbaiq yaa, doakan aku juga yhaa. :D

      Hapus
  3. Ini gak ada cerita lo disiksa gitu? Gak asik ah :"

    Jadi inget dulu pas pengkaderan anggota himpunan fakultas. Gue senior, dan ngerencanain ending senior2 pada berantem. Sukses, sampe ada junior yg nangis segala. Pas udah dikasitau kalo itu cuma bohongan, eh dia kesurupan. Chaos abis. :'))

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak laa, PBAK anti kekerasan. Paling gue dikerjain doang suruh mimpin Hymne Dakwah sampe 5 kali di tengah-tengah 650 maba doang sii. :')

      Hahaha, parah, masa sampe pada nangis si? maba nya baper ih. Dan itu kenapa pake acara kesurupan siiih Yawlaa. :')

      Hapus
  4. Wuaaaah, Adibah Solihah, selamat datang di dunia perkampusan yaaak. Welcome to the jungle! :)

    BalasHapus
  5. WOW FAKTA. Dibah ternyata gemesnya sama mas-mas gondrong. Bahahaha. Contohnya yang kayak gimana, Dib? Yang di Anugerah Cinta itu masuk kriteria kamu nggak? *laah ini malah nyambung ke sinetron*

    Asik. Kesejahteraan sosial. Cocok aja sama skill kamu yang menangani orang-orang curhat sama kamu, Dib, kayak yang kamu bilang. Okelaaah. Selamat jadi mahasiswi UIN! Semoga kalau bisa jadi komika juga! Huehehe. :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahha
      iya tau chaa, mas mas gondrong itu gemess. :3
      apasih aku gak pernah nonton anugerah cinta :(

      hahaha iya kayanya emang cocok deh ca, aku juga lama-lama merasa begitu. :) Allah emang warbiyasah deh.

      Gak gak, adibah gak ada bakat lucu. tapi kalo keren yaa lumayan lah, dari lahir. :D

      Hapus
  6. Slamat menempuh hdup baru didunia pekuliahan dib!

    Klo gemes sma yg gnrong2 coba jlan2 aja ke fkltas teknik, dsana rambut, kumis, jenggot, bulutelinga smuanya gondrong.

    BalasHapus
  7. Slamat menempuh hdup baru didunia pekuliahan dib!

    Klo gemes sma yg gnrong2 coba jlan2 aja ke fkltas teknik, dsana rambut, kumis, jenggot, bulutelinga smuanya gondrong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah
      Gak. di UIN yang banyak mas-mas gondrongnya fak. Dakwah sama FISIP. :3 *niat banget sampe di survey*

      Hapus
  8. itu UIN yg kampusnya Arafah itu, ya, Dib? *pertanyaan apa ini*

    Selamat memasuki gerbang kuliah, Dib, mesti nyetok sabar banyak-banyak, palagi kalo udah dapet tugas kelompok. hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selain nyetok sabar, dibah kuga harus nyetok kuota buat uas, iya kan haw~

      Hapus
    2. Hahahah iya bang haw, kita beda fakultas tapi, arafah mah fakultas tarbiyah. :D

      iya nih, lumayan menguras kesabaran ternyata kuliah itu. :)

      Hapus
  9. Sumpah, awalnya gue kira fidikom itu fakultas ilmu desain komunikasi. Ternyata dakwah, aku merasa bodoh ya allah.

    Begitu doang? Gada ada yg perutnya di cabik? Tanggannya di gorengg atau mukannya di tetesin lilin panas? Yahhh gazik.

    Selamat datang di dunia perkuliahan. Inget 2 thn lalu gue nulis beginian juga. Pas nulis itu rasanya bahagia bgt. Pas udab pertengahan pengin cabut aja bawaanya dari kampus....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapapa, aku tau kok.
      Aku ngene gak ono rai-rai anak desain, maapin yak.

      Njirr, itu ospek apa upaya penghabisan generasi muda bangsa coba.
      HAhahaha semoga aku tidak cepat-cepat merasa ingin cabut dari kampus. :(
      mohon doanya.

      Hapus
  10. Lulus 3,5 tahun itu hanya mitos, jangan dipercaya. Syukur deh kalo bisa lulus 4 tahun terus foto wisuda dipampang di dinding rumah dan menjadi sebuah kebanggaan.

    Aku malah baru tau kalo ada jurusan kesejahteraan sosial, kayaknya punya prospek yag mulia. Cocok buat Dibah yang ingin berguna bagi agama, bangsa dan negara. Merdeka!!

    Itu penutupan mesti banget gitu ya ada drama dulu. Y udah tangan kiri diangkat keatas dan dikepalkan yuk, kita nyanyi buruh tani dulu. Buruh tani mahasiswa rakyat miskin kota~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya sih, agak berat pasti.

      Allahu Akbar!! keren yak jurusannya terdengar sangat mulia.

      Bersatu padu rebut demokrasi, gegap gempita dalam satu suara, demi tugas suci yang mulia.
      Hari-hari esok adalah milik kitaa~

      Hapus
  11. wah welcome to the club (kuliahan)

    salam kenal dr blogger ala2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha
      terimakasih untuk penyambutannya. :D

      salam kenal kembalii. ;)

      Hapus
  12. Waaaakhs, udah mahasiswi nih :D duuuuh, seneng yaaaak. Selamat menjalani dunia rimbanya perkuliahan yaaak :D ditunggu deeeeeeeeh cerita uluh-uluhnyaaa kuliah :D wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahah
      iya masee. do'akan aku tetap tegar dan mampu menghadapi segala macam rintangan dalam dunia perkuliahan ini. :')

      Hapus
  13. Ciyee sekarang sudah jadi mahasiswa ciyeee... Semog tetap konsisten nulis blognya ya dib <3

    Btw keren banget gak sih itu yang akting marah marah sebelum kembang apinya muncul ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah
      iyaa amiin, semoga yaak. :D
      keren sih lumayan bisa bikin adibah ngira kalo itu beneran. :D

      Hapus
  14. Dibaahh resmi jadi anak UIN! Wuuhuuu~ Aku turut bahagia membaca cerita ospek mu ini, dib.. Bkan ospek sih jatohnya, lebih ke pendekatan gtu, tp caranya asik, seru, dan yang pasti kudu berbekal suara toak masjid yah :'D

    Jd ini yg lu omongin di grup itu? Team mas2 gondrong? Bhahaha.
    Mas2 gondrong jenggotan, manis berlesung pipit, Wangi. Duduuuhh~

    Skali lg slmat mnjalanni kehidupan barunya dibaahhh! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha
      ayo lu, mari bergabung siniii
      aaww. ketauan deh adibah suka ngeliatin mas-mas gondrong. :D

      Terimakasih. :D

      Hapus
  15. Waktu masik jadi maba aku jugak berkeinginan lulus kurang dari 4 taun. Tapi apa yg terjadi?

    AKU LULUS SETELAH KULIAH 5.5 TAHUN, YA ALLAAAAAH.. :'

    Pedih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. NTAP!!
      kayanya lulus cepet emang berat yaak. :')

      Hapus
  16. Dibah sibuk banget nih ya udah jadi mahasiswi. :))
    Lu vakum setahun untuk belajar banyak hal? Enaaakk. Gue dulu satu semester doang vakum karena mesti cari duit buat bayar kuliah. Dan kalo gak salah, anak-anak di luar negeri bisa vakum 2-5 tahun untuk menemukan minat dan jati dirinya. :D

    Btw, itu apaan dah segala sok-sok ngamuk? Muahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uwaaaah enak juga dong.
      kadang kita emang butuh istirahat untuk menuju jenjang berikutnya, vakum itu gak merugikan kok.

      Hapus
  17. Jadi keinget lagi masa-masa OPAK di UIN SUKA, ehm... 5 Tahun lalu. Ya Allah, saya sudah tua ternyata...

    Gaya OSPEK-nya mirip. Nggak kayak di kampus yang sekarang. Entah kenapa, waktu itu kerasa gregetnya.Well. Selamat menjalani kehidupan sebagai mahasiswi. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita masih bisa jadi saudara seper UIN nan kok tapi. jangan sedih. :)

      hahaha iyaa baguslah ya, ospek di Indonesia sudah lumayan membaik. :)
      Terimakasih.

      Hapus
  18. Duh, keren, yak.. JAdi mikir, kapan aku kuliah? Udah lewatin 2tahun nih. Huhuhu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayook semangaat. jangan bosen cari ilmu, gak harus lewat kuliah juga kok. Asal jangan pernah berhenti belajar darimana pun itu.

      Hapus
  19. Duccccc semangat mahasiswa baru terpancar dari tulisan ini, selamat Dibah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uwah gitu ya teh fasyi??
      dahsyat berarti semangat nya.

      Hapus
  20. Gue pikir ke manalah dibah kok ada muncul2 di Blog. Rupanya... Sekarang sibuk jadi mahasiswa baru. Btw, selamat dulu deh, sekarang udah jadi Mahasiswa. Di UIN lagi. Yakin deh, akhlaknya makin bagus. Ceritanya Pangerakan tamatan UIN juga. :)

    Baca ceritanya aja, capek, sih. APalagi yg ngerasain. Tapi, gue seneng sih, kalo berada di antara 650 orang gitu. Pasti dibah Adibah gak kelihatan. :D

    Eh, jurusan dakwah? Dawah ngambil apa? Kan ada komunikasi, Management, atau Dakwah aja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaah iya nih mas pang, keenakan jadi mahasiswa jadi males ngeblog.
      Aamiin insyaAllah.

      hahaha, ambil Kesejahteraan Sosial dan hikmahnya mas pang.

      Hapus
  21. Itu mesti rusuh amat yak saling adu yel yel gitu haha.

    Hoooo Dibah nunda setahun jg toh kayak aku.

    Jadi kangen mos smp smk, dan osma(di kampusku istilahnya osma).
    Awalnya mah emang capek bgt rasanya pengen cepet selese. Tp pas udh hari terakhir, yo sedih jg ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak.
      idupnya adibah kayanya emang dibuat untuk ngerusuh deh. :D

      hahaha iyaa ospek emang ngangenin yaa. :D

      Hapus
  22. Kita sodara se-UIN. Tapi, aku udah mau daftar wisuda.

    Dulu gak sampe yel-yel itu rusuh sama fakultas lain, karena memang waktu dikumpulkan di Islamic Center kita cuma mendengarkan kata sambutan dari dekan dan lain-lain. Nah, pas di fakultas barulah perang yel-yel.

    Soal pas hari terakhir ada panitia kayak mau berantem itu juga kejadian pas OMB, dan mereka juga bilang mau bakar semua sertifikar OMB karena masih ada aja yang telat. Beberapa mahasiswa yang juga settingan pura-pura nangis. Aku sih biasa aja. Mau kalian kelahi antar panitia, mau dibakar sertifikatnya, ya gpp. Wong aku gak ngerti itu sertifikat apaan. Untuk apa juga gak tau. Woles aja.

    Eh taunya cuma settingan, kayak acara tipi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapah.Kita masih saudara seperUINnan kok. :D

      Ini kok jadi doyan drama gini sih naq UIN se Indonesia ya? :(

      Hapus
  23. Widih jadi anak UIN nih, denger kata UIN jadi ke inget ARAFFAH!...Anak UIN super gokil... apakabarnya dia disitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAhahaha iya arafah beda fakultas tapi.
      gatau deh kabarnya gimana, cuma pernah ketemu sekali pas beli cilok. :D

      Hapus
  24. wah aku sampe merinding Dib bacanya, kayaknya seru banget ya?
    eh ini serius buluku berdiri semua.
    mungkin gagara aku juga abis ngerasain hal yang sama. AKU JUGA MABA. maba tua tapi -_-
    tempatku namanya sekarang juga bukan ospek lagi, udah diganti jadi PMBDKK yang aku lupa singkatannya apa.
    wahaha Dibah, nanti kita 3.5 aja ya biar lulusnya bareng. mueueueue kuberasamudalagi

    ayo dong ngeblog lagi. kuliah bukan jadi penghalang buat hubungan kamu sama Niki. loh???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uwaah HIDUP MABA!!
      hahaha

      muehehehe semoga aku sangguph. tai kayanya otak ku gak kuat kalo harus lulus 3.5 tahun deh kak puti. :(

      fitnah keji macam aapa ini??

      Hapus