Senin, 29 Agustus 2016

PBAK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta 2016

49

kelompok tsubatsa (10) bersama mentor Kak Bombom dan seorang penyusup dari kelompok lain.

Uwaaah, akhirnya kelar juga Adibah ikut OSPEK, eh OPAK, eh udah ganti deh PBAK, Pengenalan Budaya Akademik & Kemahasiswaan. Uluuh uluh udah jadi mahasiswa, eh mahasiswi deh agar menjiwai sebagai  seorang wanita.

Masih kaya mimpi rasanya, setaun silam gue lagi bingung-bingungnya mau milih daftar univ swasta atau ambil gap year dulu. Temen-temen yang lain pada pamer photo ospek dengan teman-teman barunya sedangkan gue cuma bisa diem scroll scroll temlen dan belum dapet tempat kuliah. Gue sempet marah sama diri gue sendiri, kenapa bisa ketinggalan start gini sama temen-temen, sampe akhirnya gue sadar gak harus start bareng yang penting bisa finish bareng. 

Woelaah, kalo bisa coba lulus 3,5 tahun. Adibah mah ngomong doang.

Taun lalu akhirnya gue pilih gap year, dan gue sama sekali gak nyesel, gue beruntung sempet rehat dulu setaun. Setaun yang menurut gue luarrrr biasah, gue bener-bener banyak belajar setaun ini, jadi perempuan yang lebih kuat dari kemaren, lebih-lebih memaknai kehidupan deh pokoknya. Allah emang terbaeek lah tiada lawan. Jadi buat kamu, jangan pernah marah kalo takdir tidak sesuai harapanmu, Allah maha baik, Allah paling keren, percayalah segala takdir Allah baik buat kita, selalu baik. :)

23 Agustus kemaren pukul 3 pagi gue udah bangun, langsung siap-siap buat berangkat Pra-PBAK 2016. Berangkat dari Bekasi pukul 4 pagi sampe Ciputat pukul 5 pagi dan berjalan selama 4 hari. 
#Adibahkuath #AdibahOSPEKbekelTolakAngin #AdibahSholehah2016

Pra-PBAK kita dikumpulin disatu tenda depan perpustakaan umum UIN Syarif Hidayatullah Jakarta kampus 1, tenda itu jadi basecamp maba Fakultas Ilmu Dakwah dan Ilmu Komunikasi UIN Syahid Jakarta selama 4 hari kedepan. Kami diajarin yel-yel fakultas, yel-yel yang bernada profokatif, jenis-jenis tepuk yang profokatif, dan beberapa lagu yang menggambarkan perjuangan para mahasiswa jaman dulu. 

Di Pra-PBAK ini juga kami kelompok tsubatsa dipertemukan. Eeaa
Teman-teman baru dari jurusan yang berbeda yang nantinya kerjaannya ngerusuh doang di grup wasap. Dibimbing kak Bombom selaku mentor, akhirnya orang-orang jayus ini dipertemukan.

Fakultas Dakwah ini keren abess. 
Setiap papasan sama fakultas lain, kakak senior langsung ngasi aba-aba untuk menyerukan yel-yel profokatif seperti, "Ekonomi Dakwah, Ekonomi Dakwah kita sodaraa.. TAPI BOONG!!, Ekonomi Dakwah, Ekonomi Dakwah, kita sodaraa.. TAPI BOONG!!" kalo papasan sama fakultas ekonomi, dan berlaku kalo papasan sama fakultas lain, tinggal ganti aja nama fakultasnya. Rusuh kan? BANGET.

Dan dibalas yel-yel bernada serupa dari fakultas sebrang.
Perang yel-yel makin memanas kalo kita udah turun ke lapangan, bener-bener uwaw, tercium sekali aroma permusuhan. Seniornya nih, bisaan banget lagi kalo bikin yel-yel main ledek-ledekan, ditambah semangat dari maba yang luar biasa buat nyanyiin yel-yel.

"Dakwah bersatu, taq bisa dikalahkan!!"

KEWREN, Adibah gak salah tempat lah disini. 
Pra-PBAK yang cukup bikin gue langsung kenal sama fakultas gue, ternyata fakultas dakwah ini,

UMBRUSE DYAAN, KABEH FAKULTAS BAE DIAJAK GELUT, NJALUK DIPANCALI SIJI-SIJI PANCEN!!

Tapi ini untuk kebutuhan PBAK belaka kok, diluar itu semua kami sodara se-UIN se-Bangsa se-Tanah Air.

Perang yel-yel makin memanas tanggal 24 Agustus 2016, PBAK Universitas sekaligus Pembukaan PBAK 2016 menurut gue jadi hari yang paling banyak ngeluarin suara, tiap ketemu fakultas lain yel-yel, jalan dikit yel-yel, ada yang yel-yel nyamber ikut yel-yel, Fakultas Dakwah disebut dikit yel-yel, Ya Allah, nyamber banget dah kek petasan haji.

PBAK hari pertama kami dapet materi tentang Anti Narkoba dan Radikalisme serta ditutup dengan promosinya UKM yang ada di UIN, yang cukup bikin gue mauu banget ikut semua UKM nya, muehuehuee...

25 Agustus PBAK hari kedua atau PBAK Fakultas, seharian penuh kita di basecamp alias di bawah tenda coklat. Yel-yel tetep digaungkan, gue curiga PBAK ini faedahnya bukan pengen ngenalin budaya akademik dan kemahasiswaan, tapi biar para maba lancar gembor-gembor yel-yel dan fasih tepuk tangan. Modus perekrutan penonton dahsyat nih pasti.

Hari kedua kita dapet beberapa materi tentang kemahasiswaan di Fakultas, mulai dari administrasi sampai tata tertib mahasiswa oleh dekan serta wakadek yang Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi. Salah satu peraturannya adalah bagi mahasiswa  dilarang berambut gondrong, apabila berambut gondrong maka segala proses adminintrasi tidak akan dilayani. 

Yhaaaa penonton kucewaaa..
Padahal mas-mas gondrong gitukan gemazz, apalagi senyumnya manis. Yawlaaaah..
Sebagai #Teammas-masgondrong aku agak keberatan sama peraturan yang satu ini.

Dihari kedua ini juga ada promosi LSO tingkat fakultas, jadi kaya pengenalan kegiatan-kegiatan yg ada di fakultas dakwah ini kaya TV, Radio, Kelompok fotografi, pecinta alam, tari saman, musik dan lain yang lupa gue sebutin. Hari kedua ditutup bersamaan dengan usainya promosi LSO pada pukul 17.00. 
Adibah balik ke Bekasi dengan lelah didalam metromini.

Hari ketiga PBAK 26 Agustus 2016, dihari-hari sebelumnya gue ngerasa capek banget ikut ospek, mau buru-buru pulang terus rebahan. Tapi dihari terakhir ini gue mulai takut kehilangan. 

asek.

Gue mulai takut ntar bakal kangen PBAK lagi, hhmm.
Suasana penuh semangat, tiap kegiatan dapet temen baru, sok akrab sama anak sebelah yang terus-menerus ganti. Ngerasain semangatnya 650 maba di bawah tenda, senyum-senyum lelah para senior. PBAK yang menyenangkan, sama sekali gak ada unsur perpeloncoan, kita kaya diajak duduk bareng, guyon, yel-yel, ketawa-ketawa, tepuk tangan udah gitu doang sepanjang PBAK.

PBAK hari terakhir adalah PBAK Jurusan, 650 maba sempet dipisah sesuai jurusan masing-masing untuk lebih mengenal jurusan, senior, dan teman-teman sejurusan.

Gue yang sebelumnya merasa nyasar di jurusan Kesejahteraan Sosial, karna basicnya gue lebih suka Jurnalistik, jadi enggak nyesel lagi. Walaupun gue sampe detik ini masih belum dapet point 'Pekerja Sosial' itu gimana, paling enggak gue tau rencana Allah nempatin gue di sini untuk apa, mungkin selama ini gue cuma punya cita-cita jadi orang yang berguna buat oranglain tanpa ada gerakan realisasi ke arah sana. 

Mungkin kebiasaan gue jadi tempat curhat dari dulu ada manfaatnya, Allah mau ngarahin gue biar gak cuma jadi tempat curhat tapi bisa jadi agen yang mampu membantu menyelesaikan masalah oranglain. Paling enggak hidup gue gak sia-sia tapi bisa berguna buat oranglain. 

Rencana Allah selalu indah. :)

Setelah ngumpul sama temen sejurusan dan diberi tugas diskusi singkat yang kebetulan kelompok gue dapet tema tentang Status Kewarganegaraan tapi gak jadi maju presentasi karena ga dapet giliran, padahal gue udah siap banget ini ngomong di depan membabat persoalan status kewarganegaraan. Kami pun dikumpulkan kembali di bawah tenda coklat, disuruh mengelompok lagi buat bikin spanduk dan siap turun ke jalan buat latihan Demonstrasi.

Mantep kan yak Fakultas Dakwah, baru juga masuk udah diajarin demo. 
Dulu gue benci banget liat orang demo, menuh-menuhin jalan, itu karena gue gak tau sebenernya mereka nih ngapain sih turun kejalan, memperkosa pita suara. Ternyata mereka sedang memperjuangkan keadilan, menyerukan suara rakyat, ternyata tujuan demo itu baik, asal tidak disertai kegiatan anarkis, harus ada yang berani turun ke jalan, sebagai agen perubahan Mahasiswa harus berani turun ke jalan. Hidup Mahasiswa!!


Wahai kalian yang rindu kemenagan
Wahai kalian yang turun ke jalan
Demi mempersembahkan jiwa dan raga
Untuk negeri tercinta
Kami menutup senja itu dengan aksi demonstrasi keliling kampus, dan kembali panas-panasan yel-yel tiap papasan sama fakultas lain. Dakwah emang terbaeek.

Pukul 18.00 kami maba Fakultas Dakwah masih berada asik di bawah tenda, maba dari fakultas lain satu-persatu terlihat pulang. Setelah melaksanakan upacara penutupan, spesial dari kakak-kakak panitia PBAK Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi kami diberikan sajian hiburan sebagai penutup PBAK tahun ini.

Pertama-tama ada penampilan dari UIN bersholawat, MasyaAllah sekali. Lalu ada penampilan 3 komik dari komunitas Stand Up Komedi UIN, yang sukses bikin gue ketawa ngakak, padahal kan jarang banget gue nonton standup ketawa. Tapi parah si ini abang-abangnya kocak abis, apalagi yang terakhir, masa iya muka mbak-mbak hijab dijilid. :')

Ada penampilan dari perkusi FIDKOM, lalu penampilan mas-mas gondrong bawa gitar membawakan lagu-lagu yang bernafaskan dakwah komedi. Dan ditutup dengan penyetelan video dokumenter PBAK FIDKOM UIN Syahid Jakarta 2016. Pukul 20.30 WIB, belum juga di play itu video tiba-tiba ada kakak panitia yang kalo gue gak salah inget namanya kak Aldi ngamuk-ngamuk merangsek ke tengah panggung. 

"Nggak jelas lo!!" serunya sambil menunjuk ketua panitia yang sedang memberikan sepatah dua patah kata.

Ketua panitia yang kaget datang menghampiri kak Aldi dengan muka pucat campur lelah, beberapa panitia melerai agar tidak terjadi keributan, bahayanya kak Aldi yang lagi marah tiba-tiba mengoyak salah satu tiang tenda, sehingga tenda coklat di atas kami bergetar hampir rubuh.

Semua maba panik, takut terjadi hal yang tidak-tidak. Sebelum kami semua kabur berhamburan dari tenda, tiba-tiba terdengar suara ledakan kembang api di atas tenda dan seorang kakak senior berteriak di atas panggung, "SELAMAT DATANG MABA FIDKOM 2016!!" Yang disambut sorakan lega dari para maba. 

NJAY, SA AE NIH RANG ORANG. BIKIN PANIK AJA!!

Gue kira beneran ada yang berantem, taunya cuma mau ngusilin ketua panitia sama mahasiswa baru aja. Eeww.

Ketua panitia duduk lemes di panggung, PBAK FIDKOM 2016 ditutup dengan pesta kembang api dan ucapan terimakasih dari Mahasiswa baru FIDKOM 2016.

"Terimakasih kakak, terimakasih kakak, terimakasih kami ucapkan,
Terimakasih kakak, terimakasih kakak, terimakasih kami ucapkan,
Terimalah salam dari kami yang ingin maju bersama-sama,
Terimalah salam dari kami yang ingin maju bersama-sama.."

Malam itu kami resmi jadi mahasiswa Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Jujur seru banget sih, rasanya gak mau pulang maunya digoyang..

PBAK telah berakhir, kegiatan perkuliahan akan segera dimulai. Terimakasih untuk kakak-kakak panitia yang sudah mengorbankan waktunya beberapa bulan silam untuk mempersiapkan acara ini, terimakasih teman-teman baruque, jangan menyeusal pernah kenal aque yaa, selamat bekerja sama kedepannya. 

Terimakasih teman-teman yang sudah mau baca, semouga ini bukan tulisan terakhir menjelang masa perkuliahan. Dan tolong dong Mahasiswi UIN yang lagi nyari kostan yuk bareng aque lagi nyari temen sekostan nih elah.


Tsubatsa squad

Tsubatsa squad










Senin, 22 Agustus 2016

Si Mbak dan Maleficent

27

sumber

Film Maleficent  yang di produksi oleh Walt Disney Pictures (2014) menceritakan sisi lain peri 'jahat' yang mengutuk Aurora si Putri tidur dengan ciuman cinta sejati sebagai satu-satunya penawar kutukan tersebut. Gue gak akan ngereview film ini, karena gak ada bakat-bakatnya, malu gue sama Icha dan review bapernya, nonton film aja gue jarang kan. Gue pengen membedah karakter si Teteh Maleficent yang beberapa kali relate sama beberapa peristiwa yang terjadi disekitar gue.

Percaya gak, pas Promnight  SMA gue pernah jadi Maleficent. Iya gue emang se'Gila' itu, gak usah kaget. Jadi Maleficent pas Promnight adalah penyesalan terindahku, baru akhir-akhir ini gue kepikiran, Ya Allah, malu-maluin banget si gue dulu parah, kenapa mamah tida mencegah kegilaanku ini. Saat siswa-siswa perempuan lain memilih jadi princess dandan cantik serta anggun, gue muncul sebagai sosok yang lumayan mengerikan malam itu, dengan baju serba hitam dan sepasang tanduk yang ketinggian.

Gue masih inget banget gimana ekspresi adek kelas, temen, guru, dan MC yang hadir di acara promnight malam itu. Tatapan heran campur prihatin, mungkin di dalam batin mereka masing-masing berkata " Ya Allah, ini perempuan sadar gak sih? kenal tekhnik pengobatan bernama ruqyah gak sih?".

Jadi Maleficent dalam semalam membuat gue jadi bahan fotoan. Iya, udah kaya badut kelinci TMII dimintain foto sana sini difoto diam-diam, terlebih pas acara fashion show jadi bahan sorakan, ditambah gue dapet Award sebagai Siswa Terkreatif malam itu, dan berkali-kali dapet pertanyaan "Itu tanduknya beneran?". Dalam hati gue, " Ya masa gue print doang?". 

Bahkan waktu cap 3 jari SKHUN orang TU mengenali gue dengan, "Kamu yang ada tanduknya itu kan? masi tak simpen lho fotomu, nih." *sambil nyodorin hp nya*.

Ya Allah, kambing kali ah gue bertanduk. :')






Seperti yang sudah gue katakan diatas, ada beberapa sifat Maleficent yang relate sama kehidupan gue. Bukan, bukan gue yang kaya Maleficent yang jahat karena dikhianati 'cinta sejati' nya tapi jauh di dalam lubuk hatinya lemah lembut serta penyayang. Gue gak jahat kok, cuma kalo kezel kepala orang suka ilang aja gitu dari tubuhnya.

hhmm..

Waktu daftar ulang OPAK ( nama lain Ospek di UIN Jakarta ) kemaren gue pulang naik angkot dari Terminal Kampung Rambutan, sore itu hujan deras, satu persatu penumpang berjejal memenuhi bangku-bangku angkot. Gue sebelahan sama ibu-ibu, lumayan lah yaa kalo boleh gue tebak kayanya dia udah punya cucu 3 deh paling enggak, saat penumpang di dalam angkot tinggal berempat, gue, ibu-ibu sebelah gue, sama dua remaja berseragam SMA, masuklah seorang wanita kurus, dengan kaos punk lengan buntung, vest jeans full badge sama skinny jeans hitam robek-robek. Kedua lengan tangannya dipenuhi tatto, telinga sebelah kanannya bolong segede duit gopekan, sepanjang daun telinga kirinya dipenuhi anting-anting, rambutnya tergerai sepundak basah kuyup tersiram hujan.

" Assalamualaikum umi, abi, kakak-kakak, adik-adik mohon maaf apabila saya mengganggu perjalanan anda, saya hanya mencari rejeki yang Tuhan janjikan, siapa tahu di dalam sini ada rejeki yang Tuhan titipkan lewat abi, umi, kakak dan adik-adik sekalian untuk saya...."

Lalu dia mulai 'menyanyikan' lagu  tipikal ciptaan anak jalanan yang penuh kritik belas kasihan, diiringi tepukan kedua tangannya. Bukan suaranya yang sumbang, menurut gue emang lagunya yang gak sarat akan nada, lebih kaya orang ngerap aja ngomong cepet, lirik lagu yang rupa-rupanya sudah ia hafal diluar kepala. Lagu yang dia bawakan sore itu bertemakan tentang Ibu.

Gue gak nyimak banget lirik lagunya, gue asik ngeliatin perempuan itu, tepatnya gambar tattonya dan ngebatin 'Tuhkan tatto itu lucu, sayangnya haram". Gue keasikan liatin tattonya sampe gak sadar tangan perempuan itu udah di depan muka gue, menengadah minta upah sehabis 'nyanyi'. Gue yang kaget reflek ngasih uang yang dari tadi gue genggam, goceng ongkos angkot. Lah buset baru sadar gue, kebanyakan masa gue kasih goceng. #Adibahpelit
Tapi yawdah terlanjur.

Perempuan bertatto itu menjulurkan lagi tangannya ke gue, ngasih uang dua rebuan dua. Lah, dia ngamen apa ngenek sih?

"Kembalian kak.." katanya sambil tersenyum.
"hah?" gue yang kaget baru kali ini ngasih orang ngamen dikasih kembalian pun hanya bisa berhah-hohan doang.
" Gak usah mbak,"  tolak gue halus sambil tersenyum canggung. Yaa gimana ya, aneh gak sih ngasih orang tapi minta kembalian.
" Makasih mbak" balasnya.

Perempuan itu tidak langsung turun, hujan di luar masih deras, jalanan seperti biasa macet, suara klakson bersahutan, bau-bau hangusnya kesabaran terendus jelas dari muka-muka pengendara sore itu.

Dua anak SMA tadi pun turun dari angkot, berlari kecil menghindari pengendara yang saling tubruk. Perempuan dengan lengan bertatto yg sedari tadi duduk di muka pintu, masuk mengisi bangku-bangku kosong di dalam angkot.

" Mbak." 
Sapa ibu-ibu sebelah gue menyodorkan selembar uang sepuluh ribuan kepada perempuan bertatto tadi.
" Oh, iya umi. ini buat saya?" tanyanya.
Ibu-ibu setengah baya itu menggangguk lembut.
" Terimakasih umi"
" Udah lama mbak, kerja kaya gini?" tanya ibu-ibu setengah baya membuka percakapan.
" Iya umi, lumayan  udah 4 tahun, sekarang anak saya sudah 3 ini masih ngisi lagi udah 2 bulan,"

Lah si embak malah syerita ini, batin gue.

" Suami kerja apa?" tanya ibu-ibu yang dipanggil umi tadi.
" Sama kaya gini juga, yaa saya mah pengennya gak kaya gini ya mbak ya, umi ya, tapi ya bisanya ini doang," jelasnya.

Sampe sini gue bisa tebak, mbak bertatto ini tipe orang yang diajak ngomong malah syurhat. Ah tipikal temen-temen ciwik aku bangetss.

" Enggak KB mbak?" tanya si ibu.
" Hehe saya takut umi kalo yang gitu-gitu." jawabnya
" Maaf ya, Agamanya apa?" tanya si ibu sopan.
" Agama sih saya islam umi." jawabnya
" Ooh... ini maaf ya, saya cuma ngasih tau aja, tapi maaf lho ini, Ini nih kalo gini (sambil megang tangan mbak-mbaknya) kalo bisa diilangin ya, kalo sholat gini kan wudhu enggak menyerap ini, takutnya enggak sah. Tapi yaudah terlanjur gapapa, yang penting jangan pernah berhenti minta sama Allah ya, jangan sombong, jangan lupa pokoknya sama Allah" terang si ibu.

" Iya umi hehehe." kekeh si perempuan bertatto.

Ini pasti si embak bingung nih, ebuset suruh ngapus tatto, mangnya gampang apah?

" Umi, mbak, saya ini emang ya untuk sholat emang jarang tapi kalo baca do'a do'a  Alhamdulillah tiap hari kalo saya sih."
" Alhamdulillah kalo gitu, ya gimana ya mbak, ibadah itukan bekal buat nanti. Kaya sekarang ini mbak kerja cari uang, buat makan mbak, anak-anak kan. ya sama aja. Ya mbak ya?" tanya si ibu ke gue.

Gue cuma ngangguk, sebagai yg terlihat paling sedikit makan asam garam kehidupan gue gak banyak ikut campur.

" Iya umi, saya juga kalo bisa gamau kerja kaya begini, daripada saya kaya dulu kan maling barang orang. Iya umi, mbak, saya dulu mah malingin barang-barang orang, abis gimana kaya saya gini mana ada yang mau ngasih uang. Yaudah saya maling aja, tapi sekarang InsyaAllah saya udah enggaklah, ya paling kalo bener-bener kepepet aja." terang mbak bertatto

" Anak- anak di rumah sama siapa mbak?" itu pertanyaan pertama gue setelah menyimak dari tadi.

" Anak-anak ya di kontrakan sendiri, gak ada yang ngurusin, sekolah terus pulang ke kontrakan, makan juga nanti nunggu saya atau suami saya pulang." terangnya

"Emang neneknya dimana?" Tanya si ibu

" Neneknya siapa? dari suami saya apa saya?" tanyanya balik
"Orangtua mbak."
" Boro-boro umi, saya aja enggak dianggep apalagi anak-anak saya." Jawabnya lesu.
" Saya kaya begini juga gara-gara orangtua saya umi, mbak."

" Huss gaboleh gitu ah, nyalahin orangtua." sergah si ibu.

" Beneran umi, saya dulu sih nurut banget sama orangtua, bantuin bapak bantuin ibu jualan, tapi saya mau sekolah SMP gak boleh, main sama temen-temen saya enggak boleh, SD aja kalo bukan si om saya yang bayarin saya enggak sekolah. Bapak saya galaknya banget-bangetan, saya mau dikawinin sama Lurah, tapi saya enggak mau saya maunya sekolah, mau main sama temen-temen, terus saya dipukul kalo gak nurut."

" Padahal saya tadinya nurut banget sama orangtua, tapi apa orangtua itu fungsinya apa sih? cuma ngelarang-ngelarang saya, mukulin saya, sama matahin mimpi-mimpi saya." si perempuan bertatto kali ini syurhat sambil menitihkan air mata.

Sama matahin mimpi-mimpi saya, gue langsung keinget Maleficent yang dipatahin sama Stefan demi memenangkan sayembara menjadi raja menggunakan besi.

"Yang sabar mbak." ucap gue sambil memegang pergelangan tangannya yang dingin.

" Saya di jalanan gini karna saya kecewa umi, mbak. Saya kecewa sama orangtua saya, saya sudah jadi anak baik tapi mereka enggak pernah balik baik ke saya, saya malah dipukulin, dilarang-larang. Ya udah saya kabur aja sama pacar saya. Saya di bawa ke jalanan, saya maling sana sini, terus saya putus sama pacar saya, saya kabur dari kota satu ke kota lain, jadi bahan giliran orang-orang jalanan, sampe akhirnya sama suami saya sekarang ini, ngontrak di sini, cari uang di sini. Anak-anak saya sekolahin, biarpun ibunya begini, saya gak mau anak-anak saya jadi kaya saya juga." Urai mbak bertatto itu, kedua matanya yg sudah basah terkena air hujan semakin basah.

Si ibu tidak mengatakan apa-apa lagi, si ibu setengah baya itu menyentuh pipi si mbak bertatto berusaha menghapus air mata yang terus menerus tumpah dari matanya, merapihkan rambut sepundak yang basah air hujan. Keibuan sekali...

Ini pertama kalinya gue naik angkot dengan suasana sedramatis ini. Sebelumnya mana pernah, mentok-mentok dramatis tuh, pas udah turun bayar ongkos pas balik badan dipanggil lagi sama abangnya "Neng, kurang dua rebu." itu dramatis sih.

Setelah menceritakan separuh kisah hidupnya, mbak bertatto itu diam, suasana angkot yang sepi makin sepi. Yang ramai masih saja suara hujan dan klakson yang saut menyaut. Ternyata gue sama si ibu-ibu paruh baya itu turun di tempat yang sama, sebelum turun si ibu sempat berpesan, " Jangan lupa bersyukur ya mbak, jangan lupa minta, jangan lupa ibadah, jangan lupa do'ain orangtuanya ya." yang dibalas senyuman tulus.

Gue cuma bisa senyum sambil keluar dari angkot " Ayo mbak, duluan Assalamualaykum" yang dibalas Waalaykumsalam dengan suara parau.

Gue dan si ibu paruh baya memisahkan diri dengan senyuman dan anggukan seadanya. Sepanjang jalan gue merenung, betapa dahsyatnya kisah hidup setiap orang, kisah hidup gue bener-bener ga ada apa-apanya. 

Udah kaya Maleficent yang jadi jahat semenjak dikhianati 'cinta sejati' yang cuma memanfaatkannya, dia sakit hati, dia ingin balas dendam dengan cara memberikan kutukan pada putri kesayangan 'cinta sejati'nya. Tapi apa? Maleficent yang memiliki tujuan awal menyakiti Aurora putri kesayangan 'cinta sejati'nya malah justru merawat dan memberikan kebahagiaan kepada Aurora. Maleficent peri baik yang dijadikan jahat oleh rasa kecewa.

Enggak pernah ada manusia yang dilahirkan jahat, menurut gue setiap individu diizinkan memilih mau menjadi seperti apa, ada yang dari rasa kecewa yang begitu besar tapi dengan sabarnya tetap memilih jalur kanan, ada yang menyerah dan memilih jalur kiri. Setiap peristiwa yang terjadi dalam hidup sangat berpengaruh dalam membentuk kepribadian seseorang. 

Kayanya mbak-mbak bertatto yang gue gatau namanya itu lebih pantas jadi Maleficent, dibalik hal-hal jahat yang pernah dia lakukan sebenarnya ada hati yang tulus, hati yang dirapuhkan rasa kecewa. Daripada gue Maleficent abal yang tanduknya ketinggian.

Hal-hal seperti ini rasanya gak asing berada disekitar lingkungan gue. Gue punya beberapa temen yang 'nakal' karena alasan-alasan yang sebenernya kalo kita kaji lagi adalah alasan yang menyedihkan. Ada yang dikecewain sama pacarnya, ada yang kurang dapet perhatian dari orang tuanya, ada yang sempat mengalami peristiwa yang mengguncang batinnya. Setiap orang berkesempatan mendapatkan masalah yang berat, yang mampu mengacak-ngacak pola pikir mereka, yang menetukan masalah itu menjadikan baik atau tidak adalah bagaimana seseorang mampu menghadapi dan menyelesaikan masalahnya itu dengan baik atau tidak.

Ya kalo lagi UN nih kisah si mbak kaya anak kelas 3 SMA mau UN, 6 bulan sebelumnya udah iuran buat beli kunci, pas hari H udah siap bawa hp, udah nyewa adek kelas buat server, pas hari H udah buka grup liat kunci, tapi tiba-tiba sadar kalo berbuat curang gini hanya kebahagiaan sementara, bahagia karna merasa berhasil mengisi semua option di lembar jawaban UN, bahagia karna dapet NEM cakep, tapi pada hakikatnya dia tidak puas, karna perjuangan dia tiap hari berangkat sekola selama 3 tahun dipecundangi oleh kunci jawaban seharga seratus rebu lebih dikit.

Lalu dia kehilangan nilai-nilai selama 3 tahun bersekolah. Bahwa sebenernya yang diwajibkan oleh Tuhannya itu mencari ilmu bukan mencari nilai.  Bahwa yang sebenarnya akan mempengaruhi hidupnya itu proses belajarnya bukan angka-angka di buku raportnya. Tapi dia takut buat ngikutin kata hatinya, dia tau salah pake kunci tapi dia takut nggak bisa kalo ngerjain sendiri.

Semua anak berkesempatan ikut UN, semuanya berkesempatan lulus dengan nilai baik. Tapi tidak semua anak bisa mendapat nilai baik dengan cara yang baik.

Ah kan, gue kalo udah ngetik panjang gini ngelantur kesana kemari.
Ini gatau kenapa akhir-akhir ini tiap ngetik selalu sangat panjang amat sekali seperti ini.
Tau ah Bye~










Senin, 15 Agustus 2016

Nikah Muda, Setuju atau Tidak?

48



Disini yang cewek-cewek mendingan ngaku aja deh, pasti dulu pas jaman SMA pernah ngobrolin masa depan sama temen cewek yang lain, ngomongin target nikah berapa taun lagi, mau punya anak berapa, mau cewek apa cowok, mau suami yang kek gimana, mau rumah yang kaya apa gitu-gitu kan?

Ngaku deh.

Dulu gue selalu dikelilingi temen-temen yang suka banget ngekhayal soal masa depannya masing-masing, ada yang bilang mau dapet suami bule lah, ntar anaknya kembar cowok-cewek, ada yang mau punya anak 6, 5 sampe yang 2 aja cukup terus ada yang mau punya rumah dua yang satu di Indonesia satunya di Kanada, ada yang mau punya rumah pinggir pantai biar kalo ada Tsunami paling cepet matinya, ada yang target nikah 7 tahun lagi, ada yang mau di lamar pas wisuda S1, ada yang blablablabla

Ampe berbusa.

Gue sih, seneng-seneng aja dengerin khayalan mereka sambil ngeledekin hal-hal yang bisa diledekin dan membelokkan khayalan-khayalan yang mulai gak masuk akal. 

Gue ada temen, waktu jaman SMA kelas 2 dia pernah punya target mau dinikahi setahun setelah lulus S1, sampai akhirnya baru kemaren-kemaren gue tanya lagi udah siap belom kurang 4 tahun lagi nih otw target dinikahi, dan dia jadi mikir ulang. Akhirnya, " Ntar aja deh mba bah kayanya aku mau asik-asik sendiri dulu, nikahnya umur 27 tahun aja."

Temen gue yang lain, dulu dia pernah punya target mau menikah usia 25 tahun, tapi saat baru-baru ini gue tanya lagi jawaban dia " Nnng pengen si, tapi aku siap gak ya? menurutmu gimana mba bah? Aku mending umur berapa nikahnya?."

LAH IDUP-IDUP LO BUSET, JADI GUE YANG SURUH MIKIRIN?




Yah cewek-cewek mah emang paling semangat kalo suruh ngebayangin target nikah muda dan keluarga kecilnya kedepan. Kalo cowok-cowok sebenernya juga semangat sih kalo suruh ngebayangin target nikah gini, bedanya mereka agak lebih mikir-mikir lagi karna yaa taulah, mereka jadi pihak paling bertanggung jawab setelah menikah.

Seperti yang sedang marak akhir-akhir ini, hampir sepekan beberapa media ramai memberitakan pernikahan putra pertama Ust. Arifin Ilham dengan seorang muallaf keturunan Tionghoa Larissa Chou.

MasyaAllah,

Jujur gue salut sama kesiapan Alvin putra Ust. Arifin Ilham dan istrinya Larissa Chou dalam berumah tangga. Menikah diusia yang sangat belia menurut gue, Alvin yang masih 17 tahun dan istrinya yang lebih tua 2 tahun (cmiw).

WOW!!

Belia sekali bukan? diusia yang masih sangat muda Larissa siap mendedikasikan hidupnya sebagai seorang istri, sebagai seorang calon ibu. Disaat remaja seusianya pusing-pusing mikir tugas dari dosen, mikirin IPK semester ini,  seru-seruan main sama temen,  dan dia udah siap mikir permasalahan-permasalahan rumah tangga yang gue tau pasti adaa aja. Jujur gue salut.

Nikah muda jadi salah satu hal yang paling sering dibicarakan akhir-akhir ini bersama berita-berita lainnya kaya sidang Jessica, Olimpiade RIO, dan si awk awk itu.

Gue sendiri #Teamnetral si dimana jadi #TeamPro sekaligus #TeamKontra dalam kasus nikah muda ini. Kasuuus kata dia..

Gue sendiri mending liat anak 17 tahun udah nikah jadi suami, daripada liat anak 17 tahun asyik pacaran peluk-pelukan di mall, kissing aplod di Instagram, mojok di bioskop.
Bukannya apa-apa nih,
Kan gak sopan mereka nempel mulu berduaan, sedangkan gue kemana-mana sendirian kan.

Kaga deng becanda.
Gue lebih suka liat anak 17 tahun sudah menikah dengan catatan, dia memang benar-benar siap secara agama, mental, emosi, dan financial serta mampu, mampu memenuhi segala kebutuhan hidup dirinya sendiri, siap menanggung kebutuhan hidup individu lain (istrinya) dan individu-individu lain yang akan datang (anak-anaknya).
Soklaah mangga, Halalkeun..

Tapi kalo masih belia, boro-boro sanggup nanggung hidup individu lain, biaya kawinan aja masih keluar dari dompet orangtua, mau buru-buru nikah hanya sekedar ngandelin menikah untuk menghindari zina belaka.

TAK PANCAL JUGA RAINE.

Menikah bukan media legitimasi seks belaka, menikah adalah sebuah keputusan yang berat, karena dalam pernikahan itu ada komitmen, pengorbanan, cari nafkah buat keluarga, pengertian, kadang pertengkaran, membesarkan anak, mendidik anak, menyatukan isi 2 kepala, menetralisir 2 ego, menyatukan 2 keluarga, ngadepin bawelnya mertua, karna gak semua orang suka sama pasanganmu, keluargamu sekalipun.

Untuk pihak laki-laki,
Pastikan saat berani mengkhitbah putri orang, kamu udah siap menanggung hidup perempuan itu dan anak-anaknya kelak.

Jan lo mau ena-ena nya aja.
Kalo bokap nyokap lo tajir mah enteng, tanggung jawab lo nafkahin anak bini doang, kalo kagak? bokap-nyokap jadi kewajiban buat lo buat nafkahin  juga. Dan pastikan lo siap akan hal itu.

Dan pastikan emosi lo bagus,
Jan norak lo, yang pusing sama kerjaan di kantor dikit ngamuk-ngamuknya sama orang rumah, jangan bini lo salah dikit lo amukin, apalagi sampe main tangan, sini lawan gue lo gue tebas juga leher lo.

Kalo bini lu kurang apa ngomong, kalo masih gampang bosen jangan kawin lo, buat apa kalo akhir-akhirnya cuma bisa nyelingkuhin sama nyakitin doang. Menikah bukan pacaran yang bisa putus nyambung seenteng  omongan lo ya.

Dibaca-baca lagi perasaan gue galak amat barusan, nyolot maksimal. :')



Menikah itu hal yang baik, sangat baik . Menikah bisa jadi pengurang dosa, yang biasanya suka melakukan hal yang tidak-tidak sendiri, sekarang bisa melakukan hal yang tidak-tidak berdua  ( Njir, nulis apaan gue barusan), meluaskan pintu rezeki jelass dan banyak manfaat-manfaat lain yang enggak bisa gue sebutkan satu-persatu. 

Menikah muda itu baik, 
Tapi tolong yang masih muda mau menikah, tolong dipastikan kalian siap lahir bathin. Tolong pastikan kondisi emosi dan psikologi lo udah terkontrol dengan baik.

Mungkin diawal lo ngerasa manisnya aja, tapi yang namanya 2 kepala tinggal serumah, mustahil kalo gak ada cek-cok. Kecuali pasangan lo manekin Ramayana.

Diem doang, gak minta duit, gak minta makan, gak minta ngoleksi tupperware.

Menurut penelitian yang dilakukan BKKBN dan Lembaga Negara secara statistik peringkat perceraian tertinggi disebabkan oleh menikah muda. Kenapa? karena secara mental pasangan menikah muda belum siap, belum matang, sehingga mudah sekali mengambil keputusan.

Pleasee lo gamau disamain kaya kucing komplek yang gonta-ganti ngawinin kucing komplek lain kan?

Bukan berarti nikah muda berarkhir mengenaskan semua ya, banyak sekali kisah-kisah dari orang hebat yang sukses menjalani nikah muda, hidup bahagia dengan anak-anak yang manis dan kondisi ekonomi terjamin. Tapi gak semua orang punya pribadi yang sama dan bisa menjalani rumah tangga dengan usia yang belia.

Untuk mbak-mbak manis di luar sana.
Tolong rubah mindset bahwa perempuan itu tanggungan orang lain, dari tanggungan orangtua kelak jadi tanggungan suami. Ketergantungan ekonomi seperti ini yang ngebikin posisi perempuan jadi lemah.

Menjalani biduk pernikahan juga sebaiknya jangan terlalu yakin, tapi bukan berarti kita harus suudzon sama pernikahan. Nikah muda udah yakin banget kalo pasangan bakal setia sehidup semati, yakin banget bakal ada nafkah dari suami, yakin banget pasangan kita bakal mendampingi sampai tua. Banyak kemungkinan yang harus dihadapi, Ibu yang punya bekal pendidikan, pengalaman kerja dan skill bisa siap jika dituntut untuk hidup mandiri.

Jadi untuk para calon Ibu, sebelum kamu mengambil keputusan untuk menikah, pastikan kamu benar-benar siap. Siap jasmani, rohani, emosi dan sebagainya. Perempuan harus pintar tidak ada pengecualian.
Perempuan harus bisa jadi guru, jadi dokter, jadi koki, jadi manager keuangan, jadi psikolog, jadi ustadzah, sampai jadi cleaning service sekalipun.                                                                                                            

Pastikan pengalamanmu cukup, ilmumu cukup, tolong jangan males baca jangan males belajar, kamu harus tahu apa aja yang harus kamu lakukan /berikan pada setiap fase pertumbuhan anakmu.

Tolong belajar masak, 
Minimal kamu bisa ceplok telor dengan baik dan masak nasi. Bukan apa-apa nih, tapi warteg kalo abis lebaran suka tutup ampe seminggu. Mau lo kasih makan apa anak suami? lipstick? blush on?

Kalo suami gak ngizinin kamu kerja, yaoke fine, tapi tolong paling enggaksebelum menikah kamu punya pengalaman cari uang sendiri, cari ilmu sebanyak-banyaknya, kejar prestasi setinggi-tingginya, cari relasi sebanyak-banyaknya.

Bukannya ngedo'ain yang enggak-enggak nih, 
Tapi kamu gak pernah tau umur suami kamu sampe kapan, perusahaan tempat suami kerja kolapsnya kapan. Jangan biarin hidup kamu & anak-anak jadi berantakan karna duit warisan suami udah abis.

Please, jadi mandiri itu penting. Menggantungkan hidup cuma ke 1 orang adalah tindakan penuh resiko. Jadilah ibu yang mandiri yang siap menghadapi segala situasi.

Sekali lagi, sahabat netizen yang dirahmati Allah,
Menikah itu baik, segerakan bila sudah mampu dan siap. Kamu lebih baik menikah daripada pacaran 7 tahun tapi gak pernah jelas kelanjutannya. Duit ngapel tiap minggu dikali 7 tahun kalo dikumpulin udah bisa buat pesta kawinan 7 hari 7 malem.

Oh iya, 
Pesta pernikahan gausah mewah-mewah kalo akhirnya malah ninggalin banyak utang. Jangan kebanyakan makan gengsi, gak dibawa mati ini. Yang penting pernikahan terlaksana dengan hikmat dan penuh berkah.

MasyaAllah, banyak juga gue ngetiknya nih,
Kaga sia-sia gue survey dulu sebelum nulis. Terimakasih untuk rekan-rekan yang membantu mengutarakan pendapatnya perihal nikah muda sehingga menjadi bahan referensi dalam proses penulisan. 

Udah ah, 
Ini kasih quotes-quotes gitu gak nih?
Kasi laah ya.



" Menikahlah dengan orang yang tepat diwaktu yang tepat, jangan menikah hanya karena dia yang paling cepat memberi kepastian."
~ @bramantyo17, user askfm.




eh, satu lagi dah,


" Syarat menikah iku yo mung kaleh. Kaleh sinten?"
~ Adibah, Mahasiswi hampir 19 tahun. 




Rabu, 10 Agustus 2016

Au ah Malez

33



Udah denger berita tentang atlet senam artistik yang kakinya bengkok akibat salah mendarat belom?

Parah si, lusa pas gue lagi menikmati siang yang adem ayem di dalem metromini pulang daftar ulang OPAK tiba-tiba seorang temen mengirim sebuah video yang isinya adalah atlet yang sedang beraksi melompat ke spring board.

Temen gue gak ngasih klue apapun soal isi video itu, dia cuma bilang "Tonton deh, seru bet Asoy"
Sebenernya gue gak penasaran-penasaran banget, udah prasangka paling video - video lucu receh yang suka disetelin pas acara motivasi-motivasi gituan.

Ternyata bukan.
Gak damai pokoknya gue sama dia, awas aja ampe ketemu.

Dia ngasih video atlet senam artistik asal Perancis yang sedang beraksi melompat ke spring board di Olimpiade Rio 2016, yang belakangan ini gue tau namanya Samir Ait Said (26). Menit-menit awal si mas Said ini (sok akrab banget gue) seperti atlet pada umumnya mengambil ancang-ancang untuk melakukan lompatan yang indah, merentangkan tangannya dan mulai berlari untuk melakukan lompatan. Jujur pas mas Said ini lari gue udah ngakak jangan tanya kenapa gue ngakak deh, emang kadang gue gak butuh alasan buat tiba-tiba ketawa.

Saat berhenti di pijakan, melakukan lompatan memutar dan mendarat. Gue gatau kayanya kaki sebelah kirinya tidak mendarat dengan sempurna atau kaki kirinya dibuat dari bahan yang sama dengan pensil inul, gue gak ngerti. Pokoknya tau-tau dia ngejeledak megang kaki kirinya yang tiba-tiba jadi bengkok gak jelas. Bener-bener...

Au ah gua males. 

Di video yang temen gue kirim, sesaat setelah menyadari kaki kirinya berbentuk au-ah-malesin gitu, mas Said langsung mengusap wajahnya, mungkin dia langsung ngebatin "Ya Allah karir gue...?" atau "Aduh mama sakit, mau nangis aja.." atau bisa jadi dia ngomong "Au ah males gue liatnya" sama kaya gue. :')




Gue bener-bener lemes liatnya, langsung tiba-tiba ngeraba kaki sendiri. Ngebayangin ngilunya kaya apaan tau Ya Allah, merinding semua, kalo udah liat yang begini gue suka tiba-tiba ngebayangin ada diposisi mereka dan sukses bikin gue males ngapa-ngapain.

Gue dulu anak PMR, kalo temen-temen gue lebih sering nyebut gue ini anak PMR gadungan. Karna cuma mau nolongin orang kalo pas pake seragam osis yang ada badge PMR nya di sebelah kiri lengan, kalo gak ada badge gak mau tugas.

Ya abisannya gimana ya? PMR tuh biasanya tugas cuma pas upacara, jaga dibagian belakang barisan sambil neduh, dan kerja kalo pas ada yang pingsan aja, atau mendadak pusing atau yang gak bawa topi pura-pura pusing dan minta dianter ke UKS biar gak kena razia upacara.

Kalo hari biasa temen-temen gue suka memanfaatkan ke-PMR an gue, mentang-mentang gue anak PMR gue disuruh minjem kunci UKS buat bolosan temen-temen apalagi UKS sebelahan sama kantin.
Kan maeeen...

Ya dari pada nama baik gue sebagai anak PMR sudah jelek makin jelek kan, mending gue ngaku PMR kalo ada atribut aja. Pernah waktu itu gue ikut kemah bakti pemuda, jadi kami anak-anak pramuka dituntut bisa akting jadi anggota organisasi lainnya, ada yang naq pramuka rasa osis, rasa paskibra, sampe rasa PMR.

Kebetulan gue kebagian tugas sebagai anaq Pramuka rasa PMR dan berpartner dengan Hikam kawan se PMRan dan sepramukaan gue. Di sore hari yang menyenangkan itu, panitia kemah sedang menyelenggarakan lomba-lomba yang katanya juga menyenangkan, setiap sangga dimintai perwakilan nya dua orang. Kebetulan gue gak dapet jatah tugas mewakili sangga sore itu, dan memilih nyanyi-nyanyi dengan iringan gitar di depan tenda cowok dengan teman-teman yang lain. 

Sedang asik-asiknya nyanyi sambil nonton peserta yang lain lari-larian melakukan permainan yang katanya menyenangkan, tiba-tiba para peserta kemah mengerumuni sesuatu. Gue yang udah terlanjur PW males banget buat cari tau ngeliat ada apa dikerumunan itu, sampai akhirnya Hikam tiba-tiba menghampiri kami dengan muka lumayan cemas. Dia menceritakan apa yang telah terjadi dikerumunan tersebut.

Katanya, ada salah seorang peserta yang jatuh lalu tertimpa peserta lain, mencium bau-bau kecelakan Hikam terpanggil jiwa ke PMR annya, apalagi waktu itu dia lagi pake topi tugas PMR. Dia merangsek masuk ke kerumunan sambil membangga-banggakan ke PMR an nya,

"misi-misi aku PMR aku PMR misii.." 

Tapi semua berubah saat Hikam liat ke korban kecelakan tersebut, ternyata si korban tangannya bengkok, ga jauh beda kaya kakinya mas Said, tulang tangan yang harusnya lurus jadi bengkok letoy banget kek pensil inul. Hikam bukannya nolongin malah nyopot topi PMR dan melangkah mundur sambil ngilu ngeliat tangan orang bisa bengkok begitu. 

Sontak kami semua yang denger ceritanya Hikam ngakak geli. Bukan bermaksud menertawakan korban, cuma geli aja sama ke PD an Hikam sebagai anaq PMR tapi malah takut sendiri liat korban terkapar.

Gue jujur penasaran kaya apa bentuk tangan si korban, akhirnya gue dengan segenap rasa malas  menghampiri kerumunan, saat gue sampe sana si korban sudah digotong dengan tandu oleh petugas PMR sebenernya bukan gadungan kaya Hikam terutama gue. Dan yak bener banget apa kata Hikam, tangan si korban udah bengkok kaya...

Au ah males.

Gue langsung jadi males ngapa-ngapain, ngilu banget.
Gue gak suka gitu liat yang kaya tulang bengkok-bengkok, kepala pecah berdarah-darah, yang gitu-gitulah, rasanya langsung merinding semua, lemes, males ngapa-ngapain tapi untung tetep doyan makan sih.

Temen gue ada yang saking gak bisanya liat hal-hal mengerikan seperti di atas, tiap liat begituan langsung lemes, gamau makan, pusing bahkan bisa pingsan. Kan ekstrim.
Ada juga yang liat darah langsung nangis, muntah-muntah bahkan, gue untung jadi males ngapa-ngapain doang.

Sebagai anaq Pekalongan yang dilewati jalur Pantura gue sangat tidak asing sama yang namanya kecelakaan. Bahkan dulu jaman masih SMP gue pernah berangkat sekolah lagi asyik-asyik naik sepeda, tepat 10 meter di depan mata gue terjadi kecelakaan motor dilindes trek.
Cakeeep kepala pengendara motornya ancur berantakan se helm-helmnya. 

Di depan mata gue, pelajar SMP yang baik hati, rajin mengaji dan pandai ngakalin guru mau berangkat sekolah malah liat hal-hal seperti itu. Langsung gue lemes, untung masih bisa sampe sekolahan cuma ya nyampe sana jadi males ngapa-ngapain, kebayang jasad buntung dengan isi kepala berhamburan tadi pagi. 

Itu baru yang palanya diremek ban trek, belom lagi yang ibu-ibu keseret gerobak sayur matic, anak SMP di seruduk tronton, orang nyebrang kesamber bis antar provinsi. Mantap dah.

Kehidupan Pantura itu keras bung!!

Itu makannya gue ga pernah bercita-cita jadi dokter, selain karna otak gue gak akan kuat juga karna gue gak akan suka suasana penuh darah dan tulang bengkok. Kebayang gak kalo gue jadi dokter, ada korban kecelakaan sekarat, darah dimana-mana, tulang bengkok kaya apaan tau, pas gue liat korbannya malah gue tinggal pergi karna Au ah maless...

Mati semua pasien gue.

Dan syukur Alhamdulillah, gue termasuk yang jarang banget mengalami kejadian sampai menyebabkan luka fisik, kalo hati seriiing..

Eh apa tadi?
oh iya, luka fisik. Paling mentok dulu masih kecil yang kerjaannya ngebut sana-sini yang luka juga cuma dengkul, sikut, banter-banter kepala bocor.

kalo sampe yang berdarah-darah, tulang keluar dari permukaan kulit, atau sampe yang....

Au ah males.

Belom pernah, dan jangan pernah.

Senin, 01 Agustus 2016

Semoga Tidak

52

Lama banget kayanya gak nulis.
Postingan terakhir itu draft yang mengendap beberapa minggu sebelum akhirnya gue putuskan untuk klik publikasi. Rasa-rasanya gue ( insert alasan-alasan blogger yang malas nulis buat bahan postingan  here ), ya gitulah lu tau sendiri.

Padahal seharusnya banyak kejadian-kejadian yang lumayan buat dibikin bahan postingan, tapi setiap mau ngetik pasti muncul pikiran-pikiran, " yang bener aja masa gue nulis beginian doang, apaan gak jelas banget dan blablabla", gue kehilangan ke-masa-bodo-dah-gue-nulis-apaan-ini gue.

Seharusnya gue bisa nulis pengalaman gue pas daftar ulang UIN kemaren, lengkap se tes-tes TOEFL dan TOAFL nya yang bikin gue mau-beli-cilok-aja-YaAllah-di-depan, atau pengalaman selalu ketemu mahasiswa aneh yang semenjak gue kejedot pintu kaca waktu daftar ulang  dan diketawain orang banyak kita selalu barengan dari daftar ulang sampe tes TOAFL. Bisa juga pengalaman nonton theaternya Nyak ketemu sama kakak kelas aku yang juga ikut nonton  jauh-jauh dari Bandung dan setelah nonton theater yang isinya mahasiswi LSPR cantik  katanya jadi ingin buru-buru menikah. hhmm

Atau mengkritisi isu-isu sosial yang beredar di masyarakat dari remaja-remaja goals yang penuh drama, atau headline berita online soal jasad santoso yang katanya berkeringat lah BODO AMAT BUSET!!, atau peraturan ganjil-genap guna mengurai kemacetan jekardah, atau koh Ahok yang katanya mau nyalon independen malah memutuskan untuk ikut partai politik,  sampe kasus kopi sianida yang gak kelar-kelar elah itu.

Banyak si sebenernya tapi kok gue kehilangan semangat buat 'menceritakan itu semua', Ini biasanya tanda-tanda gue mau vakum 'lagi' sih dari dunia perbloggeran yang semoga tidak. Nanti setelah aktif kuliah gue udah merencanakan jadi aktifis, gamau jadi mahasiswa yang kuliah-pulang -kuliah-pulang doang, gue kan gak pinter-pinter amat dalam akademis masa gamau cari nilai plus gitu demi menunjang kemaslahatan umat beragama. 

Dan biasanya kalo udah gitu boro-boro ngeblog, sama cucian aja gue pasti lupa, tapi kalo kamu aku gak mungkin lupa kok. fyi, gue orang yang gak betah liat ada baju kotor numpuk, pengennya buru-buru dicuci setrika dan masuk lemari, jadi liat cucian numpuk aja bisa bikin gue setres berkepanjangan. Emangn yaa sindrom cucian sama naluri pembantu suka beda tipis.

Ih setelah gue baca ulang lumayan serem juga itu paragraf di atas, kaya-kayaan gue mau mati besok yak? hahaha :D

Itung-itung kalo gue mati beneran besok tulisan ini bakal di sekrinsut dan masuk dalam berita di pesbuk 'Ini Pesan Terakhir Seorang Remaja Putri Sebelum Ditemukan Meninggal Dunia, Sangat Mengharukan Kamu Pasti Menangis!!'