Jumat, 22 Juli 2016

IQRA' Bacalah

41



اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ

Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang Menciptakan.


Ayat no 1 dari 5 ayat al-Qur'an pertama kali diturunkan Allah, lewat malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW. Alam Raya yang warbyasah luas ini serupa buku, setiap sentinya adalah bukti Kekuasaan, Keagungan, Keindahan Sang Maha Pencipta Allah SWT. Alam semesta adalah salah satu manifestasi Lauhul Mahfudz. Semua yang berada dialam ini baik makhluk hidup maupun benda mati adalah pena yang menuliskan berbagai kisah yang sarat akan hikmah di dalamnya.

MasyaAllah~

Berat sekali bukan kalimat pembukanya? Ya Allah ampe otak gue kesemutan nulis gituan doang. 
*Nangis semesjid jami'*

Membaca adalah salah satu hobi yang biasa ditulis oleh anak-anak sebagai bahan pencitraan saat mengisi biodata. Ya kan? ya dong?

Nama : Siti Qomariyah
Hobi   : Membaca, menggambar, belajar, bermain, membantu orangtua.

Halah. Pencitraan.
Padahal mah apa Siti hobinya, Maen doang ampe sore, nongkrong di perempatan, jajan es orson.

Astaghfirullah  Adibah suudzon sekali...

Gue juga selalu nulis 'Membaca' dalam kolom hobi pada lembaran biodata. Gak, gak gue gak pencitraan, gue emang suka baca dari kecil. Dulu waktu TK A saat teman-teman baru mengenal huruf, gue udah lancar baca buku cerita anak-anak. Pas ibu guru mengadakan kelas bercerita di kelas, yang lain dengerin gurunya cerita, gue sibuk ngasi tau abis-ini-bakal-gimana-ceritanya di barisan paling depan karna sebelumnya udah baca buku itu duluan. Anjir, emang dari kecil anaknya spoiler abess.

Begitupula saat gue kelas satu SD. Dulu kelas satu SD temen-temen masih belajar mengeja, gue udah khatam baca buku " Cara Mendidik Anak dalam Islam" dan "Fiqih Wanita" punya Mamah. 

Ngeri-ngerii...
Padahal ya gue gak paham isinya apaan, yang penting ada tulisannya, bisa dibaca.

Membaca juga salah satu hal yang menjembatani ke minusan mata gue, selain hobi nonton tepat 30 senti dari layar TV, juga hobi baca akut yang bikin gue asik tiduran sambil baca sampai berjam-jam lamanya. Gak ada yang nyuruh gue hobi baca, bahkan orangtua gue cenderung sebel sama hobi baca gue yang suka sampe lupa waktu. Bukannya seneng ya anaknya hobi baca, malah sebel, daripada anaknya hobi ngerusak hubungan orang lain kan?
eewww..
Disekolahin tinggi-tinggi kan biar jadi orang baek-baek, bukan jadi orang ketiga.




Membaca buat gue adalah saat dimana gue sedang membuat dunia baru. Dengan membaca gue bisa tiba-tiba nangis, ketawa, dan bahagia sendiri. Kalo lagi serius baca, gue bisa bener-bener fokus, bahkan gue pernah baca buku sambil berangkat ke sekolah, jalan kaki, nyapa tetangga, nyebrang jalan raya, ngeberentiin angkot, bayar angkot, jalan sampe sekolah dengan mata gak jauh-jauh dari buku. Yah gimana lagi, lagi seru.

SERU GUNDULMU!!
AREP MATEK KETABRAK TREK MOK OMONG SERU!!
LAMBENE~

Dari SD gue udah jadi siswa paling rajin ke perpus, sebagai anggota perpus yang baik gue selalu berusaha untuk mengembalikan buku tepat waktu dalam keadaan baik. Selama 12 tahun bersekolah Alhamdulillah belum pernah sekalipun gue terlambat ngembaliin buku. 12 tahun hidup tenang tanpa utang denda perpustakaan.

Dari membaca gue dapet banyak banget cerita, ilmu baru, dan berbagai pengetahuan. Sayang sekali gue orangnya pelupa, jadi kalo suka ada yang sharing cerita buku gitu gue pasti lupa, pernah baca sih, tapi yang mana yaaa. Semua tulisan yang pernah gue baca suka pada berterbangan campur aduk dikepala. Makannya gue belajar nulis, biar apa yang gue baca, enggak langsung gue lupa. :)

Kalo ada yang bilang orang yang suka baca itu pinter, BOHONG!!
Gak semua yang suka baca itu pinter, buktinya gue masih langganan remidial tuh, masih suka malsuin tanda tangan orangtua dikertas ulangan yang dikumpulin lagi kalo nilainya jelek ( YaAllah ketauan ), masih suka jedot-jedotin manja kepala ke tembok karena merasa sangat bodoh.
Orang yang suka baca itu bisa dibilang lebih banyak tahu, yang bukan berarti itu pinter, cuma lebih banyak tahu aja.
Tempe enggak ya, palagi bakwan sama cireng.

Perintah Allah pertama kali adalah membaca.
Membaca membuat kita jadi tahu banyak hal. Membaca kondisi alam, membaca situasi, membaca gerak-gerik seseorang dan masih banyak lagi. Agar manusia belajar banyak tentang jagat raya, tentang segala interaksi yang terjadi di dalamnya. Agar manusia dapat memanfaatkan alam tanpa menjadikannya rusak. 

Begitupula kenapa Al-Qur'an diturunkan. Agar dibaca, menjadi buku panduan, agar semua hamba Nya dapat mengetahui tata cara berkehidupan yang baik, yang diridhoi Allah. Itu makannya pernah ada seseorang berkisah saat salah seorang temannya bercerita bahwa merasa hidupnya gamang, tidak jelas bagaimana, bingung , tidak tau arah. Maka seseorang tersebut menasehati,

" Hidup ini ada aturannya kalau kamu merasa hidupmu seperti tidak tau harus bagaimana, bingung kemana arahnya, mungkin kamu kurang membaca buku panduannya. Atau kamu membaca tapi tak pernah benar-benar memahaminya." 

MasyaAllah. 

btw, seseorang teman di atas itu gue sendiri.
Saat berada diposisi itu emang gue baru sadar, selama ini gue baca Al-Qur'an ya baca aja sebagaimana rutinitas sehabis maghrib atau sebelum memulai kegiatan di pagi hari. Baca sekedar yang oh-iya-gue-belom-baca aja bukan karna emang gue butuh panduan. Apalagi gue #Timbacaqur'anlumayanngebut  mana gak pake helm lagi kan? belom punya sim. :(

Akhirnya sedikit demi sedikit semenjak temen gue nasehatin begitu gue jadi bisa lebih selow, dan berusaha untuk memahaminya. 

DAN TERNYATA LEBIH SERU TERJEMAHNYA.
ANJERR, KENAPA GAK DARI DULU.

Terjemah Al-Qur'an dengan bahasa semi formal, kaku-kaku bikin mikir itu ternyata seru banget, gak jarang saking serunya gue dibikin nangis. Sampe pas jaman SMP dulu saat rutinitas tadarus pagi dimulai, teman-teman yang lain baca Al-Qur'an dan gue diem-diem cuma baca terjemahnya, eh malah bikin gue nangis sendiri di kelas. Dan sukses bikin gue boong bilangnya 'kelilipan' sambil 'pura-pura' ketawa saat teman gue nanyain kenapa abis tadarus mata gue merah.

Huhuhu

Rasanya gue ditampar, percuma gue kelas satu SD udah masuk kelas Al-Qur'an dimana temen gue saat itu rata-rata sudah kelas 6 SD, waktu ulangan yang lain ngerjain soal-soal sulit tentang Al-Qur'an tapi gue karna paling kecil cuma dapet tugas gambar. Ngapain gue baca terus Al-Qur'an pake kebut-kebutan segala, ngapain one day one juz segala kalo yang selama ini gue baca cuma sebagai formalitas duniawi, enggak pernah bener-bener gue jadiin sebuah kebutuhan sebagai buku panduan hidup.

Gue baru sadar, kalo selama ini Allah nyuruh Membaca itu gak cuma sekedar baca kaya lagi baca iklan kecik dihalaman koran. Tapi juga harus dengan pemahaman, karena sebenarnya semua buku itu petunjuk, Mulai dari buku saku pramuka sampe Al-Qur'an, semua ada ilmunya, selalu ada hal-hal hebat yang bisa diambil saat kita membaca.

Membaca itu hobi yang gampang tapi susah, sudah saatnya membaca bukan sekedar jadi tulisan pencitraan dikolom hobi pada biodata.

Kalo menurut Sahabat Netizen yang penuh rahmat, kira-kira kenapa perintah Allah pertama kali itu Bacalah?



eh ternyata udah banyak banget gini gue tjurhat. Tutup aja apa ni? biar gak dilalerin.
Semoga tidak ada faedah yang Sahabat Netizen bisa ambil dari tjurhatan ini.

Akhirul kalam. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.


Sabtu, 16 Juli 2016

Allah Baik dan Segala Kejutan Baik

36

Assalamualaikum..
Wasap yow!!
Ini hari gini kalo baru ngucapin selamat lebaran dosa gak si?
Yawlaa Adibah telat abiss.

Waktu mengalir bagaikan air,
Ramadhan suci telah berakhir,
Untuk salah yang pernah ada, dan khilaf yang sempat terucap,
Pintu maaf selalu kuharap.

Taqaballahu minna wa minkum wa ja'alana  Minal 'Aidzin Wal Faidzin.

Ciyee lebaran, semoga makin dilebarkan, dilapangkan pintu maaf dihatinya, jangan hanya lingkar pinggang saja yang melebar. Yang mudik hati-hati dijalan biar yang dihati bisa jalan-jalan.

2 minggu lebih kayanya gue gak ngeblog, bener-bener gue menikmati detik-detik bubarannya Ramadhan +  datengnya Hari raya Idul Fitri taun ini. Menikmati H- berapa lebaran yang berarti gue harus bantuin mamah ngelap-elapin toples, ngebersiin kaca, nata kue, ngulek bumbu opor, sambel goreng, manjat-manjat pohon jati ambil daunnya buat bikin gudeg. Menikmati H+ Lebaran yang muter-muter silaturahmi ampe masuk angin, kembung minum dari satu rumah kerumah lain, desek-desekan nganterin Royyan main Timezone, bolak-balik ngangetin opor yang kayanya gak abis-abis dah buset. Namanya juga Kehidupan.

Banyak banget kejutan-kejutan yang Allah limpahin ke gue.

Gue gatau lagi betapa baiknya Allah sama gue akhir-akhir ini, tahun 2015-2016 bakalan jadi salah satu tahun yang gak bakal pernah gue lupain seumur hidup. Tahun-tahun inilah dimana gue ngerasa baru bener-bener kenal sama diri gue sendiri, belajar banyak dari diri gue, bener-bener bisa dibilang ini tahun-tahun dimana pola pikir gue dirombak abis-abisan. Saat-saat dimana gue dibuat jatoh sejatoh-jatohnya, dibikin nangis senangis-nangisnya terus dipapah agar sanggup bangkit kembali, dirangkul untuk belajar ikhlas, dipeluk erat sampai bisa sekuat ini. Hanya tangan-tangan Allah yang bisa melakukannya.

Tahun-tahun dimana gue belajar banyak dari kegagalan dan mencicipi manisnya nikmat Allah dari segala penjuru.

Gue manusia pecinta kegagalan.
Gue merasa banyak bisa mengambil pelajaran dari sebuah kegagalan.
Bahkan dalam setiap keinginan atau cita-cita, gue selalu siap kalo apa yang gue inginkan itu tidak tercapai. Kalo kata temen gue, gue orangnya terlalu dini untuk berpikiran negatif.
Padahal bukan itu maksud gue.
Gue hanya siap gagal, bukan berarti gak siap menang.
Sebagaimana siap menang, bukan berarti gak bisa gagal.

Sekali lagi gue bilang, gue adalah manusia pecinta kegagalan.
Kalo ada yang bilang kegagalan adalah kemenangan atau kesuksesan yang tertunda, gue kurang setuju.
Karna sanggup menerima kegagalan adalah satu kemenangan tersendiri.

Aku mencintai cara Allah menguatkanku.

28 Juni kemaren pengumuman SBMPTN 2016 dikumandangkan ke seluruh penjuru Indonesia. Pengumuman yang sejak setahun silam gue semogakan. Mulai dari gue yang do'anya maksa banget sama Allah, harus lolos disini, jurusan ini, sampe akhirnya do'a gue jadi pasrah abis cuma 'Ya Allah dimana aja dah, yang terbaik, yang tidak melalaikanku atas nikmatmu, kalo emang gak dimana-mana yaa dimana kek' (teteup maksa)




Hari H Pengumuman SBMPTN gue gak langsung buka pengumuman, karena hari itu gue lagi diperjalanan mudik ke Pekalongan dan sinyal sepanjang jalan tuh kaya kamu. Suka kabur-kaburan. Bener-bener kacokan deh sinyalnya, dan malemnya pas udah sampe Pekalongan kartu SBM gue malah kebawa di dalem tas sepupu gue. Oke niat buka pengumuman SBMPTN dihari pertama GAGAL.

Padahal di tanggal 28 Juni itu gue banyak banget dapet pesan-pesan wujud kekhawatiran dan deg-degan temen-temen gue perihal hasil SBMPTN. Lah nyang ikut SBM siapa, nyang deg-degan siapa?

Tanggal 29 Juni gue baru buka pengumuman SBMPTN, itupun malam hari selesai buka bersama. Setelah sebelumnya gue buka bersama bareng 3 temen gue. Allah emang Maha Asik, setiap kali gue mau buka pengumuman SBM selalu sebelumnya gue baru kelar makan mi jago, mi jago tuh kaya mi pedes pake level-level gitu deh.

Taun lalu, pengumuman SBMPTN  pertama gue diawali dengan sepiring mi jago level 10, yang sukses bikin gue pedes lidah + pedes ati. Dan taun ini pengumuman SBMPTN kali kedua gue dibuka dengan mi jago level 7. Dan Alhamdulillah hasil pengumuman SBMPTN hari itu cukup membuat gue jadi diem sejenak dan ketiga temen gue teriak-teriak enggak jelas. 

Alhamdulillah yang muncul bukan tulisan merah lagi, tapi tulisan biru yang menyatakan bahwa gue lolos di SBMPTN 2016 pada pilihan kedua Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jurusan Kesejahteraan Sosial Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi.

Malam itu gue merasa nikmat Allah yang luar biasa sekali lagi dijatuhkan.

Dibalik kebahagiaan gue yang luar biasa malam itu,sekaligus datang perasaan takut dalam diri gue. Ini tumbenan nih gue berhasil, biasanya juga gagal, ini mau ada apa nih? gue selalu merasa segala nikmat itu punya dua sisi, yang satu menyenangkan yang satu bisa berujung mengenaskan. Menyenangkan karna ya siapa coba yang gak suka diberi kemudahan, dan mengenaskan apabila nikmat yang kita terima malah melalaikan kita dari Yang Maha pemberi nikmat.

Asek

Selain nikmat lolosnya gue di SBMPTN taun ini, masih banyak nikmat-nikmat yang gue terima akhir-akhir ini. Seakan-akan Allah masih pengen nyenengin gue banget, nikmat itu didatangkan dari berbagai penjuru. Gue masih bisa kumpul sama temen-temen di bukber angkatan. Ya walaupun acaranya berantakan karna masi makan terus tau-tau ujan. Gue masih dikasih kesempatan silaturahmi ketemu sanak saudara, tiba-tiba banyak orang yang ngasih gue hadiah padahal gue ulangtahun juga masih lama dan yang paling penting gue masih dapet THR tahun ini. YEAY!!

HIDUP THR!!

Udahlah segitu aja,
Ini kasih pesan-pesan gak nih agar seperti postingan yang bermutu?
Kasihlah ya,

Buat yang akhir-akhir ini segala urusannya dimudahkan jangan lupa bersyukur, jangan pernah lupa sama Yang Maha memberi kemudahan. Karna sesungguhnya dibalik kemudahan terselip sebuah ujian.

Buat yang masih diberi kegagalan juga gak boleh kalah bersyukur, MasyaAllah jatah gagalmu dikurangi, Allah hanya sedang membuatmu lebih kuat dari sebelumnya. Jangan pernah berhenti berjuang. Dunia ini keras bung, hanya orang-orang yang tak pernah berhenti berjuang yangbisa melewatinya.

Buat yang masih dapet THR banyak-banyak bersyukur, mayan banget kan buat tambah-tambah duit jajan. Yang THR nya tinggal kenangan juga bersyukur Alhamdulillah masih dapet walaupun udah ludes, sini-sini ngobrol sama aku yang THR nya tinggal ampas doang. :')

lah udahlah.
Mohon maaf lahir dan bathin lagi.
Maaf kalo Adibah banyak salahnya, ya gimana lagi Adibah masih manusia, masih tempatnya salah dan lupa. Ntar kalo udah jadi bidadari baruuu..
Ya kalo jadi.

Weslah kesuen rak bubar-bubar.

Wassalamualaikum..