Rabu, 25 Mei 2016

Ketika Sholat Jadi tak Hikmat

62


Sholat itu Wajib.

Apaan nih, tau - tau ngetik sholat itu wajib. Mentang-mentang 2 minggu lagi udah Ramadhan.
Tapi bener kan ya? sholat gak cuma gerakan rutin berdiri, bungkuk, sujud, duduk, berdiri lagi bukan. Sholat adalah salah satu media komunikasi seorang hamba dengan Rabb-nya.

Tadinya sholat sehari mau 50 kali, kebayang gak? yang 5 kali aja pada ngelakuinnya ogah-ogahan apalagi 50 kali. Sungguh Rasulullah adalah makhluk yang pandai menawar.

Allahumma sholli ala sayyidina Muhammad.

Sholat sendiri bisa dilakuin sendirian atau lebih baik lagi berjamaah. MasyaAllah pahalanya lebih banyak 27 derajat daripada shalat sendirian. Jadi kapan kita jamaahan nih?

Gak. Gue gak akan bahas pernak-pernik perihal sholat yang gue tau, pasti kalian udah dapetin materi ini sejak di bangku SD. Perkenankan gue bercerita sedikit pengalaman saat sholat berjamaah, mau itu sama temen atau sholat teraweh di mushollah deket rumah, tinggal yang belom sholat berjamaah sama kamu nih. Kamu maah...

Langsung ajalah ya.

1. Aamiin Berdendang
               
Peristiwa ini terjadi saat memasuki waktu Indonesia bagian Pekalongan capek abis latihan lomba pramuka udah maghrib. Waktu itu yang ada di sekolahan tinggal kakak kelas cowok 2, kakak kelas cewek 4 dan temen gue cewek 3. Kita ber 9 wudhu dengan sewajarnya tanpa main batal-batalan wudhu karna kaum adamnya cuma 2 orang.

Setelah siap diposisi masing-masing, Imam, shaf pertama satu orang kakak kelas laki-laki, shaf kedua 7 orang remaja putri dengan mukena mushollah warna-warninya.

Sebelum mulai sholat gue mendengar desas-desus resah karna konon katanya kakak kelas cowok yang ada di shaf satu itu kalo sholat suka bikin yang lain batal. Gue yang penasaran kenapa dia bikin batal, makin penasaran saat pertanyaan gue malah dijawab " Udah liat aja nanti," sama mereka. 

Sampai akhirnya misteri itu terpecahkan saat imam selesai melantunkan ayat terakhir surat Al-fatihah.

" Waladdhalliin..."

" Aamiin~~~~"

Biasa aja ya. iyalah tulisan doang.
Aslinya mah beuuuh.

Pecah kehikhmatan sholat maghrib kami. 
Mas-mas di shaf satu, merusak konsentrasiku dan jamaah yang lain.
Aamiin nya itu lho, orak nguati.
Pake cengkok, kek penyanyi dangdut, mana kenceng bener. Fyi, mas-mas ini danton di paskibra sekolah gue, jadi ya suaranya menggelegar.

Semua jamaah perempuan terbahak, imamnya noleh dengan muka heran ke arah mas-mas di shaf satu, mas -mas shaf satu noleh ke arah jamaah perempuan yang terbahak sampai merebah dengan muka datar.

"Biasah ke.." keluh mas-mas di shaf pertama.

" Kowe sing biasah, mbok nek Aamiin biasa bae !!" elak seorang mbak-mbak yang masih merebah sambil terbahak.

Setelah sepuluh menit tawa kami selesai, masing-masing berusaha kembali tenang, dan siap melaksanakan sholat maghrib revisian.

Mas Imam kembali mengumandangkan takbir, diam sebentar dilanjut surat Al fatihah. Sempet nahan nafas juga gue biar ga ketawa lagi pas mas imam sampai ayat terakhir.

" Waladdhalliin..."

"......................"

Hening.

Waladdhaliin tanpa Aamiin diujungnya kaya ambulan tanpa uwiwuwiw.

Hampa

Kata Aamiin digantikan gelak tawa yang lebih keras dari sholat maghrib yang pertama, semua jamaah merebah, mas Imam ketawa sampe sujud-sujud saking gak kuatnya. Mas-mas shaf pertama berdiri sedekap stey kul sambil nyengir kuda.

" Kan salah meneh aku." ujar mas-mas shaf satu sambil nyengir.
( Kan salah lagi gue )

Biadab semuanya.

Akhirnya kami gak jadi jamaahan sama kaum adam, yang putri bikin jamaah sendiri, yang putra sholat sendiri-sendiri, mas imam udah gak sangguph katanya.

End. 
Sejak saat itu aku menghindari sholat maghrib-isya-shubuh sama mas-mas shaf satu.


2. Sholat Teraweh

Selayaknya mushollah mushollah komplek seluruh Indonesia. Selalu ada bocah yang hobinya muter-muterin sarung di shaf terakhir, selalu ada bocah yang lebih sibuk dorong-dorongan daripada ngitungin rakaat sholat teraweh, selalu ada bocah yang ketiduran pas sholat teraweh. Selalu.

Peristiwa ini terjadi saat gue masih kelas 3 SD, jaman dimana sholat terawehnya selang-seling, dua rakaat sholat, dua rakaat istirahat, gitu terus sampe kelar.

Kan anak kecil chapek Kakak.

Sebagai anak perempuan yang biasa aja, gue mengikuti sholat teraweh dengan khitmat, meskipun di balik tirai pembatas jamaah laki-laki dan perempuan sana terdengar krasak-krusuk anak cekikikan dan sedikit gedebak-gedebuk tanda beberapa orang tumbang.

Biasalah paling main dorong-dorongan sama muter-muterin sarung pikir gue saat itu. sampai pada rakaat kedua kegaduhan makin gaduh. Tiba-tiba seorang bocah laki-laki tetangga gue kakinya nyangkut ditirai, besi gorden tempat tirai menggantung ambruk. Untung ga ada yang ketiban.

" GUBRAK!! "

Tadaa!! , gue yang sholatnya emang lagi gak khusyuk nyengir liat ekspresi anak tetangga yang bikin sholat teraweh kacau, antara muka bersalah, nyengir sama takut, karna tepat di balik tirai shaf paling depan Ibunya lagi sholat. Entah ibu-ibu tetangga itu sempat mendelik atau enggak, sampai akhirnya ibu itu membatalkan sholat terawehnya, dan memilih menyeret anaknya pergi dari mushollah tanpa suara.

SUEEK!!

Ini ibu-ibu pasti tengsin abes. Entah terlanjur malu ke Ibu-ibu yang lain karna kelakuan anaknya, sholat terawehnya dibatalin gitu aja ditengah-tengah rakaat, padahal imam jauh di depan sana sedang khitmat baca surat-surat pendek.

Yo Rock Bu!!

3. Imam Bikin Gagal Fokus

Kayanya sering banget sholat gue dibikin batal sama temen-temen gue. Dari yang mau sholat eh, mereka ngobrol kocak di sebelah gue, yang lagi sholat mukenah ditarik-tarik, mau sholat sajadahnya ditarik sampe jatoh.

SETAN KALIAN SEMUA!!

Untung aku sayang. :*

Suatu malam di bulan Ramadhan yang syahdu masih dalam serangkaian acara Catur Ramadhan, dimana 4 acara Dewan Ambalan dilakukan secara bersamaan. Dengan lumayan khusyuk kami melaksanakan serangkaian ibadah di bulan Ramadhan mulai dari sholat maghrib, Tadarus, Isya, Teraweh, Witir, sampe kultum, jadi bagi tugas gitu.

Ntar imam sholat maghrib, yang adzan sholat isya, imam sholat teraweh beda-beda gitu kan. Nah waktu itu kebetulan yang apes yang jadi imam sholat witir itu kakak Rio. Dia temen sekelas gue, tapi kami terbiasa manggil dia kakak Rio atau Pak Edi gitu deh.

Kakak Rio ini orangnya pendieeem banget. Bener-bener jarang banget ngomong asli, kalo yang lain masih bacot-bacotan terus ngakak - ngakak pasti dia cuma nyengir-nyengir doang. Pokoknya pemalu banget deh, tenang. Kek mesin sanyo rusak.

Sampai saat itu dia kebagian mengimami sholat witir 80 remaja tanggung dan dua orang pembina pramuka putra-putri.

Dan disinilah petaka dimulai.

Saat mushollah hening dan Kakak Rio mulai bismillahirrahmanirrahimnya surat Al-Fatihah aja gue dan beberapa anak belum  juga mulai sholat, enggak kuat nahan ketawa sampe jongkok-jongkok. Sampe temen gue yang Kristiani yang nunggu di depan mushollah ngelihatin keheranan.

Akhirnya mau gak mau gue dan beberapa temen harus segera memulai sholat witir diimami Kakak Rio.

Dua rakaat pertama Clear!!

Walaupun diakhir salam semua jamaah cekikikan, karna suara kakak Rio bener-bener tegang, mana abis salam dia malah nengok terus nyengir lagi.

 MasyaAllah.

Tinggal rakaat terakhir. Satu Rakaat yang menggemparkan mushollah.

Belajar dari rakaat sebelumnya kali ini bacaan al-fatihah kakak Rio jauh lebih rileks, walaupun ya sama aja datar gak ada merdu-merdunya. Masuk ke 3 surat-surat pendek ternyata Kakak Rio memilih surat Al-Kafirun sebagai penutup.

Ya yu know lah wat i min. Ini surat yang pendek tapi cukup rumit kalo kurang konsen suka ketuker-tuker apalagi ada ayat yang sama.  Jujur waktu Kakak Rio mulai baca ayat pertama gue yang emang udah dari awal ga khusyuk sholatnya, mulai berprasangka buruk. Duh kalo lidah Kakak Rio kepleset bahaya nih. dan ternyata bener.

" Bismillahirrahmanirrahiim...

Qul yaa Ayyuhal Kaafiruun..

Laa a'budumaa ta'buduun..

Walaa antum 'abiduuna maa a'bud

Walaa antum 'abiduuna maa a'bud

Walaa antum 'abiduuna maa a'bud

................."

Ya Allah A'bud - a'bud doang. :')

Pecahlah semua jamaah ketawa ngakak, tak terkecuali dua pembina gue. Bener-bener bukan yang nahan-nahan ketawa lagi ini mah tapi lepas banget kek nonton lawak.

Sampe akhirnya salah satu temen gue nuntun kakak Rio buat ngelanjutin surat Al-Kafirun nya.

Tapi ngakak sudah terlanjur ngakak, sampe salam pun jamaah ga ada yang sholat dengan khusyuk semuanya sibuk nahan ketawa, yang tadinya udah sukses gak ketawa denger yang lain ketawa jadi cekikikan sendiri. Ketawa itu nular Boss!!.

Apalagi selama yang lain menghabiskan rakaat dengan menahan tawa, kakak Rio tetep stay cool ngimamin dengan suara datarnya.

Kuat banget nahan ketawa si bangke.

Pas salam pun udah gak pada ngomong "Assalamualaikum warahmatullah " lagi, tapi malah "Alhamdulillah". Lega banget sholatnya udah kelar, ketawa yang dari tadi gagal ditahan makin diumbar, sampe pada nangis saking gelinya. Guru pembina gak kalah heboh ngakak-ngakak sampe nangis.

Butuh waktu setengah jam sampe akhirnya virus ketawa ini meredam, suara gue sampe serak, mukenanya pada basah. Kakak Rio the best imam ever.

Ya Allah maapin aim sama temen-temen aim Ya Allah, kalo mau dicatet dosain biar kakak Rio aja yang nanggung Ya Allah.

Setelah kita ngobrol bersama-sama di ruang BK sekaligus ruang tidur. Kami pun bercakap-cakap menanyakan penyebab dia bisa membuat suasana segempar itu.

" Kok bisa sih kakak Rio kaya gitu tadi?" tanya seorang temen gue.

" Hehehehe deg-degan ", Jawabnya dengan tak ketinggalan cengar-cengirnya.

Emang gitu ya cowok suka deg-degan kalo jadi imam?

---

Ya begitulah,
Hal sekrusial Sholat pun masih bisa bikin orang ngakak.
Kudunya kurang-kurangin becanda biar sholat lebih khusyuk.
Sholat kok dibecandain.

Sebenernya masih banyak pengalaman lucu gue waktu sholat berjamaah, mulai dari yang sholat Subuh jam setegah 7, Sholat satu sarung berdua yang sujudnya gantian, sholat sampe ketiduran, lagi asik-asik sholat jum'at eh tidur sampai menimbulkan efek domino, yang rakaat terakhir malah main suit, sholat di dalem tenda, tendanya kesundul sampe ambruk. Pokoknya macem-macem deh. Ntar sabi lah gue ceritain dilain kesempatan. :D

Baaay~

Jumat, 20 Mei 2016

Seperti digantung Sampai Kering

53

sumber


Perasaan aku bukan jemuran hari Minggu, jadi gausah digantung.

Digantungin itu gak enak, bener gak?
Sungguh jemuran adalah sesuatu yang kuat, digantung berkali-kali pun iya diam saja, paling goyang-goyang doang dikit. 
Tapi perasaan manusia bukan jemuran, yang bisa digantung diem gitu aja. Diem sih, tapi tiap malem nangis. 

Meratap.

---

Mari kita sekali-kali bahas perihal perasaan.

Yang 

Digantung.

Sini yang perasaannya sempat digantungin, sini nyender sama Mamah. 

Berawal dari cahabat gue yang seperti biasa curhat. Sebut saja namanya Alya. Beberapa bulan yang lalu tepatnya awal-awal semester dua dia sempet cerita kalo dia naksir sama temen sekelasnya, berawal dari obrolan-obrolan  via aplikasi chat dengan laki-laki teman sekelas yang membuatnya nyaman, yang menurut dia laki-laki itu adalah sosok yang kalo kata rumah makan cepat saji mah, Paket lengkap lah. kitu.

Laki-laki yang (katanya) ibadahnya bagus, cakep, lagi pula ramah. Laki-laki yang menurut Alya sangat baik sebagai teman, hingga akhirnya melahirkan perasaan-perasaan nyaman dihati Alya.

Sebelum sedekat ini dengan si laki-laki paket lengkap ini via chat Alya udah ngerasa nyaman sama si laki-laki paket lengkap ini sejak semester 1. Tapi ya sekedar temen aja, gak lebih si Alya juga ga berani ngedeketin laki-laki paket lengkap ini, atau sebut saja dia Faris lah ya biar gampang.

Kalo awal-awal kuliah Alya sempat dekat dengan teman sekelasnya juga bernama Putra. Kalo si Putra ini tipe laki-laki yang sama saja ramah tapi lemes. Bukan lemes gak bertenaga, tapi lemes disini pengucapan huruf e seperti pada kata sate. lemes bibirnya, yang apa -apa diomongin, dikit-dikit jadi bahan pergunjingan. 

Tapi kedekatan mereka berhenti saat Alya akhirnya sadar, Putra bukan laki-laki yang baik buat dia, karna Putra terlalu posesif, Alya ngobrol sama temen sekelasnya juga aja cemburu, Alya ngobrol sama Dosen, Putra cemburu, sampe puncaknya Alya ngobrol sama diri sendiri aja, Putra meninggalkannya, karna dikira Alya udah gila.

Enggak deh boong, pokoknya gitu deh, terlalu banyak ngatur, dan bukannya diomongin langsung ke si Alya. Putra malah membicarakan Alya di belakang dengan teman-temannya. Benar-benar lemes, kaya cewek.

Eeuww~


Akhirnya hubungan ini harus berakhir, tanpa pernah ada status diantara mereka.

Lepas dari Putra, Alya menjalin kedekatan dengan Faris, mulai dari saling berbalas status BBM sampai berbalas sapaan selamat pagi sampai malam hari, mulai dari yang bales chat sedetik setelah di read sampai yang seharian gak di read-read.

Boleh dibilang Alya nyaman dengan setiap kata yang Faris kirimkan ke dia setiap harinya. Pesan-pesan yang terkadang menemaninya mengerjakan tugas dosen sambil bergadang, perhatian-perhatian kecil yang membuat sesekali kupu-kupu didalam perutnya mendesak berterbangan. Alya merasa perasaannya kali ini nyata.

Hal ini berbeda 180 derajat dalam kehidupan aslinya. Biarpun sekelas Faris dan Alya bahkan jarang sekali ngobrol bahkan sekedar saling sapa. Faris terkesan seperti tidak ada apa-apa bila bertemu dengan Alya secara langsung. Benar-benar berbeda dengan sosok Faris via aplikasi chat.

Betapa gamangnya Alya dengan sikap Faris. 

Dulu pada saat hubungan Alya dan Faris masih rumit stadium 1 ini, gue sempet nasehatin Alya buat udahlah capek-capek amat ngebaperin orang yang kaya gini. Memperjuangkan seseorang yang tidak benar-benar ada. Orang nya ada, perasaan nya yang gak jelas. 

Dia emang ada, tapi cuma diaplikasi chat bukan disamping merangkulmu, dia emang perhatian tapi diaplikasi chat, bukan sedang berbicara menatap dalam kelopak matamu.

Waktu terus berlalu, Faris masih jadi 'pujaan hati' Alya via chat. saat pesan demi pesan yang Alya kirim mulai dibalas beberapa jam sekali tidak seperti sebelumnya. Saat pesan dari Alya mulai diread doang tidak seperti biasanya. Saat malam-malam Alya biasanya hangat ditemani obrolan mereka berdua digantikan dengan obrolan rusuh Alya sama Gue.

Faris berubah, dia seperti memberi jarak.

Dan Alya melakukan hal yang serupa.

Dengan perasaan teriris dan mulai merasa sadar bahwa perasaannnya mulai benar-benar nyata. Alya gak bisa diginiin.

Jarak diantara mereka membuat hati Alya perih belum lagi ditambah desas-desus bahwa ternyata Faris jatuh hati dengan perempuan lain teman sekelas mereka. Namanya Devi.

Devi ini temenan sama Alya, ya temenan doang sekelas gimana si? ya ketemu-ketemu tiap hari, gak sampe bercahabat kaya gue sama Alya.

Alya melihat percakapan Faris dan Devi yang saling ailuvyu-ailuvyutuan di kolom komentar sebuah social media. Sejak detik itu Alya ingin segera pulang ke Pekalongan, packing dan pergi ke New York. 

Alya mau kaya Rangga aja. Pergi jauh hingga ratusan purnama.

Bayangin aja, pas lagi sayang-sayangnya gebetan malah ailuvyu-ailuvyutuan sama cewek lain.

Kalo dangdut remix pasti udah yak yak yak yak yak aw aw aw aw aw buka sitik joss.

Saat Alya kembali melaporkan sejauh apa bentukan perasaannya pada tahap ini sama gue. Dengan segenap jiwa gue nyaranin buat Alya mundur aja. Gausah langsung deh, gue tau ngelupain seseorang yang spesial itu emang berat, prosesnya panjang, dan gue minta dia buat mulai dari sekarang. Buat apa yang kaya gini dibaperin lebih lanjut. Sudah jelas, mungkin Alya hanya dijadikan sekedar teman chat yang penuh taburan harapan belaka. 

Tapi berat untuk Alya, buat dia perasaannya kepada Faris benar-benar jelas dan butuh penjelasan.


Beberapa minggu berlalu, Alya benar-benar hampir lupa bagaimana hangatnya kata-kata yang Faris kirimkan yang selalu mampu membuat dia merasa nyaman. Sampai akhirnya teman kampus Alya yang lain bercerita bahwa Faris sempat curhat kepadanya. 

Bahwa ternyata Faris sudah mengetahui perihal perasaan Alya kepadanya, dan Faris malah jadi bingung, karna Faris gak mau jadi bahan gunjingan Putra yang dulu sempat dekat dengan Alya. Sedangkan Devi perempuan yang membuat Faris jatuh hati, malah balikan sama mantannya. 

crai sekebon.

Dan tidak ada angin tidak ada hujan, yang ada tugas dari dosen yang busetdah-banyak-banget-anjir Faris kembali mengirimkan pesan-pesan yang membuat kupu-kupu didalam perut Alya mendesak berterbangan.

Faris tiba-tiba mendekati Alya disalah satu acara kampus, ngajak foto bareng dan mengantarkan Alya hingga pulang. Faris dan Alya mulai saling membalas percakapan via aplikasi chat lagi, meski sesekali Faris membalas agak lama.

Saat Alya melaporkan apa  yang baru-baru ini menyita sebagian isi otaknya, terjadi percakapan diantara gue dan Alya. 

G (Gue) 
A (Alya)
Percakapan telah diterjemahkan dalam bahasa Indonesia, dari sebelumnya campuran bahasa Indoesia, Jawa dan bahasa kalbu ( sumpah ini gak penting banget ).

G : Syalalala~ 
      Terus kamu masih percaya sama orang yang kaya gitu?
      Kamu ngerasa kaya jadi pelarian gak si?
A : Entahlah Mbabah.
      Udah gak mau percaya.
G : jangan-jangan dia lagi nyari singgahan baru lagi, terus kalo gak cocok kan masih ada kamu.
A : Tapi hatiku gabisa nolak. :')
G : Huhuhuhuhu
A : Sumpah, aku bodoh banget gak sih?
      Aku tau dia masih cari pelarian, tapi aku malah kesenengan sama sikapnya itu.
G : Kamu lalai.
      Kalo aku jadi kamu, sebelum dia ngejauhin aku (lagi) aku yang bakal ngejauhin dia duluan.
A : Jadi Aku yang harus ngejauh Mababah?
      Kalo misal dia mulai buka hatinya buat aku gimana?
      Kamu tau aku kan?

Sumpah pas dibagian ini gue pengen nelen cangkir Milo anget depan mata gue , Ya Allah jatuh cinta gini banget sii.

G : Terserah kamu.
A : Gak gampang ngelupain dia.
G : Aku sama Kamu kan beda karakter.
    Kalo ternyata dia sudah tau perasaanmu, dan misal dia punya perasaan yang sama 
    kenapa dia gak bilang?
    Kan dia sudah tau pasti.
    Kenapa malah bingung? dia masih mau cari-cari lagi? kalo gak cocok baru ke kamu gitu?
A : Kalo kata temenku dia bingung harus gimana, kalo mau deketin aku gak enak sama Putra.
     Apalagi Putra kan lemes banget mulutnya.
G : Nah itu dia.
      LAKI BUKAN?
A : Tapi sialnya perasaanku terlalu nyata.

Bener-bener emosi gue, sama dua-duanya. 

Yang cowok pengen gue teriakin kupingya : " Nggenahe piye tek? lanangan ke mbok ngeki kepastian sing jelas, mak kiro wedokan ke bakul jeroan kabeh pok? Atine akeh?"

Yang cewek juga : " Ya please deh, perasaan kamu udah digantung lama dihempaskan sampe kering, terus diangkat lagi buat digantung. kamu gak capek apa?"

Dan sampai detik ini, mereka berdua masih begitu, masih saling chat, saling bales meskipun lama-lamaan. Yang satu sibuk nebak-nebak ini mau dibawa kearah mana.
Masih agak takut tiba-tiba ditinggal lagi, tapi terlanjur sayang.

Berat.

Jatuh cinta kenapa serumit ini, apalagi kalo ga ada kepastian, ga pernah ada kejelasan.
Saling baper-baperan tadi ga tau mau diapain.
Ada rasa saling memiliki tapi ga ada yang memulai.

Kalo bisa mungkin Alya udah nyanyi Secret Love Song nya Little Mix sambil main ujan di tengah jalan.


Why can't you hold me in the street?

Why can't I kiss you on the dance floor?

I wish that it could be like that

Why can't we be like that? Cause I'm yours



Terus Alya diseruduk trek pasir dari belakang.

Mati.

Enggaklah.

Gue sendiri bingung mau ngasih saran apa lagi kalo udah mentok gini biasanya gue cuma nyaranini dia buat sujud lebih lama dalam sholat. Ceritain semua ke Allah.

Suruh ngejauh, tapi perasaan mah tetaplah perasaan.

Kalo diperjuangin lakinya ntar berengsek.

Hhmmm...

Kamu, kamu iya kamu? Ada solusi ngebunuh laki laki brengsek gak?

eh,

Solusi buat Alya maksudnya.

Tulis aja di kolom komentar, jangan ditembok-tembok flyover kek anaq alay ajha.

Rabu, 11 Mei 2016

Bukan Reunian

54


"Teman itu ibaratnya seperti teman, jadi kalo ndak ada teman ya, rasanya seperti ndak ada teman."
-Hikam Fahmi

Sebuah quotes tidak penting, dan tidak ada artinya.
Terus kenapa ditulis?

Yaudah sih bebas, gua ini yang ngetik.

Temen SMA menurut gua ada dua jenis :
1. Yang dari jaman batu sampe sekarang gayanya sama aja, kaga berubah.
2. Yang ketemu-ketemu langsung banyak gaya.

Kalo gue kolaborasi dari keduanya. Dari dulu udah banyak gaya, dan gak berubah-ubah.

Halah, intro macam apa ini.

Long weekend kemaren gue akhirnya liburan. Sailah liburan, bilang aja pulang kampung.
Biar deh gaya.

Jum'at 6 Mei 2016 kemarin akhirnya gue udah bisa ngerasain bangun-bangun di Pekalongan lagi. Sebagaimana halnya anak muda, jam 9 pagi gue udah ngumpul di rumah salah satu temen gue. Jadwal hari ini jalan-jalan deh pokoknya.

Setelah kumpul dan melakukan perjalanan mampir satu rumah makan ke rumah makan yang lain akhirnya kita mendarat ke mantan SMA tercintah. Gabisa banget kalo pulang ke Pekalongan gak main ke mantan SMA, karna ya sekolah itu adalah salah satu rumah gue, yang musti dikunjungi.

Jum'at sore itu temen-temen seangkatan (meskipun pada akhirnya gak lengkap seangkatan) berencana buat kumpul-kumpul bareng, ngobrol-ngobrol ngalor ngidul lah ben kilingan sing mbiyen-mbiyen. Janjian nya jam 4 sore, baru ngumpul pas maghrib.

Sedangkan gue udah di sekolahan sejak jam 2 siang.
Oke fine.
Aku rakpopo.

Sejak jam 2 siang kerjaan gue sama Alfina cuma tiduran di bawah pohon, terus pindah deket air mancur, terus pindah lagi di mushollah. Tiduran di bawah kipas sambil dengerin lagu. Sedangkan Nyak asik ngobrol sama anak-anak OSIS kelas 10.

Baru juga mau ketiduran di musholla , adek kelas gue yang remaja putra keputri-putrian pun dateng. Entah dari mana akhirnya kita menggunjing ngobrol ngalor ngidul sambil gogoleran di musholla. Gabisa banget kalo ketemu dia gak ngomongin orang. Membawa ke batilan memang. 

Smaga sudah gelap, lampu lapangan gaboleh dinyalain sama Pak Agus Satpam. Katanya kalo mau nyala harus bilang langsung ke rumah kepala sekolah. Lah buset, kumpul apaan gelap-gelapan? kumpul kebo?

Lama-lama gue bikin api unggun juga nih tengah lapangan.

Kuurungkan niat bikin api unggun, takut diblacklist jadi alumni SMAN 3 Pekalongan. Akhirnya kami memilih sholat maghrib dulu, setelah perdebatan alot, antara makan bakwan yang masih anget atau sholat 3 rakaat. Akhirnya kita makan bakwan sambil jalan ke Musholla. Adil, dapet pahala serta kenyang.

Tempat wudhu putra-putri yang masih tetep sebelahan dan air nya bau bangkai pun, memaksa kami buat wudhu di kamar mandi aja, sambil colak-colek saling membatalkan wudhu satu-sama lain. Ternyata kelakuan mereka sama aja, masih suka ngusilin temen wudhu sampe masuk angin kebanyakan main air.

Kelar sholat maghrib berjamaah kita balik lagi ke lapangan, dan lampu lapangan masih tetep gelap. Akhirnya kami ngumpul ngobrol, main gitar dan nyanyi gelap-gelapan. Oiya lanjut makan bakwan yang mulai gak anget tadi gelap-gelapan juga. Nyari cabe rawit raba-raba kresek, untung yang keambil cabe rawit beneran, bukan cabe-cabean.

Bisa resah warga sekitar. Sekumpulan anak, meraba cabe-cabean sambil gelap-gelapan.

Setelah perdebatan yang cukup alot dan memberikan sebungkus rokok sebagai sogokan pada  Pak Agus satpam, teryata Pak Agus kekeuh dengan prinsipnya, yaitu tetap tidak akan menyalakan lampu sampai dapat izin langsung dari Kepala Sekolah. 

Tapi rokok sebungkuse diembat juga.

BEDEBAH!!

Akhirnya beberapa anak berangkat ke rumah Kepala Sekolah minta izin sambil bawa-bawa kertas katanya buat surat pernyataan, yang lain nyanyi-nyanyi di bawah pohon diiringi suara merdu ukulele hijau tosca milik Hikam.

Belum juga anak-anak yang minta izin kepala sekolah kembali, datanglah coach basket yang baik hati dengan ikhlas nyalain lampu lapangan. Alhamdulillah, hidup ternyata semudah ini, gak perlu nyogok rokok lagi ke Pak Agus. Tapi anak-anak yang lain terlanjur berangkat.

Oleh karena itu setelah serombongan anak yang datang dengan bangga menenteng - nenteng kertas pernyataan melihat keadaan lapangan yang sudah terang benderang. Misuhlah mereka.

Sungguh usaha yang sia-sia.

Rasanya lamaa banget gak ngerasain suasana begini, temen-temen yang brengsek yang selalu punya cara bikin kita ketawa terus-terusan, tempat dimana kita gaperlu lagi pake topeng di depan mereka, ga perlu banyak pencitraan.

Kita nyempetin tjurhat - tjurhat terselubung tiduran di lapangan sambil liatin bintang, ngobrolin masa lalu, temen-temen baru, sampe rencana-rencana gila dimasa depan. Nyanyi-nyanyi dari Didi kempot, ST12, Wali, Endank Soekamti, Superman is dead, Raisa, Isyana saraswati sampe Haddad Alwi. 

Udah lama gak nyanyi-nyanyi diiringin gitar gitu, gaperlu suara merdu, gaperlu hafal lirik lagu, yang penting bisa tepuk tangan sambil kenceng-kencengan suara, kita udah bisa lagi bersatu. Tuh kan, makanya kamu belajar main gitar gitu.

Persahabatan kita tidak pernah dibatasi waktu, mau selama apa gak ketemu kita bisa tetep kaya begini. Yang brengsek masih brengsek, yang usil masih tetep usil, yang lemot masih lemot, yang pinter jadi lemot.

Temen gue emang bukan semuanya anak-anak baik, yang kelakuannya bejat-bejat juga banyak. Tapi seenggaknya persahabatan mereka suci, gak palsu, gak banyak drama.

Gamau gue kehilangan mereka, mau dituker duit semilyar sekalipun. Gak rela.

Tapi kalo se-triliyun boleh deh, nego tipis.

Enggak deng.
Becanda.



Bonus : 








Dan ku beruntung pernah memilikimu~

Senin, 02 Mei 2016

Ada Apa dengan Cinta?

55


btw, Sugeng dinten pendidikan Nasional.


Ing ngarso sung tuladha, ing madya mangun karsa, tut wuri handayani.


Postingan ini bukan tentang pendidikan Indonesia atau review film AADC2, apalagi Civil War?
Nonton AADC yang pertama aja baru kelar kemaren, gimana mau ngeriview yang kedua coba? lagian gue bukan penggila film, lebih suka film yang diangkat dari buku, ya meskipun gue tau bakal sering kecewa. Karna biasanya versi buku jauh lebih keren dari filmnya. 

Gue lebih milih film yang diangkat dari buku karna bisa tau ceritanya sampe abis, baca dulu bukunya baru nonton filmnya. Emang anaknya spoiler abis gue, kalo gak baca bukunya pasti gue milih baca sinopsis film itu dulu di gugel sampe ceritanya kelar, baru mau nonton filmnya. 

Aneh ya? tapi daripada gue ngerepotin orang yang diajak nonton karna sibuk tanya-tanya, ini abis ini gimana? mati gak? putus gak? jadinya sama siapa? akhirnya gimana? ini dia jahat gak si? ntar dia kalahnya sama siapa?.

Dan dijawab.

Rahasia. Tonton aja si, ntar juga tau sendiri.

Dan berakhir gue browsing jalan ceritanya di gugel.

Sudahlah, mari kita bahas seperti yang ada pada judul. Ada apa dengan cinta?

Cinta, satu kata yang tidak akan pernah habis meski sudah diulas triliyunan kali lewat artikel, meski sudah triliyunan kali didendangkan lewat lagu, meski sudah triliyunan kali dijabarkan lewat bait puisi,  meski sudah triliyunan kali diabadikan dalam gambar. Dan sudah triliyunan kali pula direkam dalam bentuk film.
(Jujur gue baca kata 'triliyunan kali' berkali-kali belibet sendiri)

Tapi apa, selalu muncul artikel-artikel baru, lagu-lagu baru, puisi, film, gambar dan berbagai karya lainnya yang membahas perihal cinta?

Ada apa gitu dengan cinta?



Perasaan yang katanya bisa bikin orang ngerasain ada kupu-kupu terbang di dalam perutnya, sampe ada yang bilang koreng bisa jadi rasa indomi kalo dimakan orang yang lagi jatuh cinta, masalahnya orang mana yang mau makan koreng?. Dari yang senyum-senyum sendiri tiap malam, sampe yang nangis-nangis meratapi setiap malam juga.

Dari yang datang jadi kabar gembira, sampe yang datang jadi berita duka.

Ada Apa sih dengan Cinta?

Kisah cinta juga bisa sangat berfariasi, dari yang sedang sibuk mencari-cari cinta, terus yang mengagumi dari jauh alias jatuh cinta sendirian, kaya kisah Ali dan fatimah yang saling memendam perasaan dengan sangat rapih sampe setan aja gak tau, dan berakhir dipersatukan Allah. Yang cintanya bertepuk sebelah tangan, yang sama-sama cinta terus diselingkuhin, yang tadinya sama-sama cinta terus tau-tau dia berubah, yang ditinggal pas lagi sayang-sayangnya.

Terus ada cinta yang tulus, walau terhalang topan, diterjang badai tapi tetap saling memperjuangkan, ada lagi yang kisah romantis  ala-ala Jack dan Rose atau Romeo dan Juliet yang terhalang status sosial, terus cinta yang terhalang latar agama. Ada juga kisah-kisah happy ending perihal cinta lainnya.

Ada Apa sih dengan Cinta?

Selalu ga ada habisnya dibahas sama yang Tua sampai yang muda. Dari yang rambutnya masih di kepang dua, sampe yang umurnya sembilan puluh dua.

Selalu gak pernah sederhana kalo si Cinta ini jatuhnya ke anak muda. Ada yang baper-baperan doang tanpa status, eh pas yang satunya baper-baperan sama yang lain ngambek, curhat sana sini, depresi, ingin bunuh diri. Ada yang PDKT nya sama siapa jadiannya sama siapa, iri, dengki, nyindir di socmed. Ada yang tadinya saling cinta, pas mau ujian kisahnya harus berakhir, bukan gak cinta tapi break dulu katanya, mau fokus UN. Fak la anak muda.

Tapi kalo si cinta ini jatuhnya ke orang dewasa kadang gak kalah rumit lho, yang sudah dalam ikatan tapi liat temen kerja yang bening, eh taunya temen kerjanya toples selai, terus jatuh cinta, main belakang.

Yang ikatannya hasil perjodohan, karna orangtua mempelai wanita terlibat hutang, akhirnya cintanya gak tulus, perempuan masih teramat cinta pada si pangeran pujaan, lalu kabur mencoba mencari kebenaran atas nama cinta. Terus cerai baik-baik dengan laki-laki yang diperjodohkan, hidup bahagia dengan pangeran impian.
Halah sinetron Indosiar banget.

Kenapa musti Cinta?
Ada Apa dengan Cinta?

Okey, ga melulu cinta itu soal dua insan manusia yang terjebak dalam api asmara.
Bisa aja, cinta dengan sahabat, dengan saudara-saudara yang terdzalimi, cinta tanah air, cinta lingkungan, cinta orang tua, sampai cinta kepada Yang Maha Kuasa.

Kenapa serba cinta?

Karna hidup ini penuh cinta, apa saja yang kamu lihat dengan cinta akan terlihat begitu indah.
Mengikhlaskan itu karna cinta, ketulusan lahir karena cinta, Dunia ini diciptakan dengan cinta, kita hadir di dunia dari cinta untuk menebarkan cinta.




Jadi menurut kamu, Ada Apa dengan Cinta?