Kamis, 28 April 2016

Belasan Draf & Simulasi SBMPTN

48

Ah bingung nih mau nulis apaan?
Tiap hari gue nulis, dan tiap hari juga tulisan itu cuma berakhir jadi Draf doang.
Sampai detik ini, udah ada 15 Draf yang ga ngerti mau gue lanjutin apa enggak.
Seakan-akan berat nge klik tombol publikasi di sebelah kanan atas, karna belasaan tulisan itu tidak ada yang benar-benar selesai.

Entahlah, tulisan ini mungkin akan menemani kawan-kawan yang lain di submenu Draf.

Gini kali ya, kalo orang lagi kebanyakan ide. kalo ga ada ide, bingung mau nulis apaan, kalo kebanyakan ide juga bingung mau nyelesein yang mana. Satu sama lain saling tumpang tindih, sampai tidak ada yang pernah benar - benar selesai.



Astaghfirullah, manusia mah gini kerjaan nya, ngeluh mulu. Dikasih ngeluh, gak dikasih ngamuk-ngamuk.

Apa nih? yawdah cerita aja deh cerita.

Oh iya, pendaftaran SBMPTN 2016 udah dibuka sejak Senin 25 April kemaren, tapi gue belom mulai daftar. Pilihan jurusan sih udah dapet, cuma mau dipikirin ulang lagi biar mantap. Apaan alibi, sebenernya gue nunggu adek-adek kelas pada daftar jadi ada temen kalo mau nanya-nanya dan temen deg-degan.

Iya walaupun udah lulus, bukan berarti komunikasi sama adek kelas dan teman-teman yang lain jadi putus. Beginilah nasib kakak kelas sekaligus kakak tiri, biarpun udah lulus tetep aja kalo mau curhat ke gue-gue juga, minta nasehat ke gue, padahal mereka tau gue ngaconya kaya apaan kalo suruh kasih solusi. Lagi galau juga  nyarinya gue, padahal gue gak ngerti dunia percintaan, tanya lagu yang pas buat kondisi hati saat ini itu apa, dan yang paling sering mau aplod ig tanya foto mana yang lebih bagus + caption nya ke gue.

Ya Allah, sebenernya mereka nganggep aku ini apa sih? :'')

sampe mana tadi?
oh iya, SBMPTN.

Untuk memperkuat atmosfer Seleksi Bersama Perguruan Tinggi Negeri ini, Minggu 24 April 2016 kemaren gue ikut Simulasi SBMPTN Nasional yang diadakan oleh Ikatan Mahasiswa Se-Nusantara dan sponsor-sponsornya.

Simulasi SBMPTN kali ini dilaksanakan serentak di 11 kota besar di Indonesia. Dan gue salah satu dari ribuan orang yang ikut simulasi di Bekasi, tepatnya di GOR Bekasi. Setelah melakukan transaksi via mbak-mbak kasir CeriaMart yang alisnya warna coklat muda dan tinggi satu, dan sraapan segelas hilo soleha yang gue ga ngerti maksud dari produk ini itu apa? Kalo abis minum hilo soleha bisa tiba-tiba rajin sholat gitu? atau kalo minum hilo soleha langsung dijamin masuk surga? gue ga ngerti deh, tapi gue abisin segelas. Akhirnya gue sukses nyampe GOR Bekasi jam setengah 7 Minggu pagi. Yang lain pada CFD di GOR, gue ikut Try out. MasyaAllah.

Sebenernya gue gak ngerti ini tempat buat tryout nya di sebelah mana? karna di GOR pintunya ditutup semua. Seperti yang sudah-sudah waktu IBF kemaren gue sama Nyak ga tau persis di mana lokasi IBF apalagi harus naik Trans Jakarta yang kita gak hafal jalurnya. Maka kita mengandalkan feeling  Udah-ikutin-rombongan-mbak-mbak-hijab-tadi-aja,muka-muka-santri-gitu-biasanya-mau-ke-IBF-tau. Dan ternyata benar, mereka mengantarkan kami hingga IBF, Dan feeling ini pula yang gue jadikan patokan kemaren.

Ngeliat di sekitaran GOR yang penuh banget orang, dari yang dagang, bu-ibu belanja, abege lagi CFD dan bapak-bapak yang numpang sarapan gue memilih mas-mas klimis bawa tote bag, yang kayanya lagi ngekor mbak-mbak hijab bawa tas sekolah di depannya. Tanpa saling kenal kami saling membuntuti sampai akhirnya tiba di lokasi tes. Sungguh mbak-mbak hijab dengan tas sekolah yang hebat.

Dan beruntung ternyata bukan GOR yang buat pertandingan bola lokasinya, tapi GOR untuk pertandingan basket. Lumayanlah yaa.

Di karcis yang gue bawa-bawa tertulis open registrasi pukul 07.00 WIB, namun seperti biasa sebagaimana warga negara Indonesia yang baik, panitia nya molor setengah jam. 

It's oke. sumuk sitik.

Gua yang tidak pernah memperkirakan bakal ikutan tes simulasi tanpa meja, mana kepikiran bawa-bawa papan alas kan? untung gue bawa binder yang covernya lumayan tebel jadi masih bisa dimanfaatkan sebagai alas mengisi lembar LJK.

Dan sungguh pertama kalinya gue ngerjain soal SBMPTN sambil nangkring di tribun, duduk ala-ala pir angkot lagi ngaso sambil sebat di warung. Ya Allah, mau anggun susah banget sii.

Iya bener-bener kek mau nonton bola duduk mepet-mepet, ga pake pengawas, tes macam apa ini? lo mau ngerjain sambil headsetan juga sok lah, mau contek-contekan juga leh uga. Udah desek-desekan yang namanya tribun mana ada kipas si? 

Pesan untuk panitia, oke kalo emang tempatnya di tribun seperti tes-tes CPNS jaman dulu, tapi please paling enggak diatur dikit bisa keleuss, dan kalo ga nyediain meja, bisa keleus sebelumnya diberi pemberitahuan untuk membawa papan alas. Untung yang bagiin soal SBM nya ganteng, kalo enggak ya gakpapa. Mau ngamuk juga serem kali gue gue bisa-bisa di keroyok sama panitia. :')

Kombinasi yang sempurna, kepala pusing ngerjain soal SBM ditambah pegal yang memeluk erat punggung. Sebagai wanita anggun se Indonesia Raya, akhirnya bagian tribun yang seharusnya untuk kaki gue jadiin tempat duduk biar bisa senderan, dan ternyata aksi ngegeleprak itu diamini oleh beberapa peserta simulasi yang lain. 

Indahnya kebersamaan.

Jam 9 soal baru saja dibagikan, setelah sebelumnya kita dengerin MC nya buang-buang karbon dioksida. MC simulasi SBMPTN ini pasti sehat banget, dari tribun sini lari ke tribun sana, balik lagi kesini tanya-tanya, terus ke tengah, terus ke tribun sana lagi, terus ke tribun sini, terus teriak-teriak sendiri, lempar poni, heboh sendiri.  Pantes kurus.

2 jam ngerjain soal sambil pegel-pegelan berjamaah, akhirnya istirahat juga. Kami dikasih waktu setengah jam untuk istirahat, ada yang masih bertahan di tribun takut tempat PW nya di embat orang lain, ada yang lari ke toilet, ada yang melenggang santai ke abang-abang yang jualan di depan sana.

Kalo gue jelass, ke Abang-abang jual makanan lah.
Kangen aja butuh energi, apalagi ngerjain soal SBMPTN?.

Cukup seperempat jam gue makan,  sebelum waktu istirahat abis gue udah menuju ke lokasi tes lagi. Gue milih tribun paling bawah, karna niscaya disana bisa selonjoran. Mengerjakan soal SBMPTN TKD soshum kali ini rasanya jauh lebih baik dari yang pertama, gue bisa selonjoran, dan bisa dengerin cewek sama 'cowok' ngegosipin temennya sambil ngerjain soal SBMPTN. Gilaa kan? santai banget ini simulasi SBMPTN.

Bisa disambi ngegosip, nonton uttaran juga bisa kali kalo ada tipi.
Padahal SBM beneran nya mah, boro-boro.

Setengah jam kelar sudah LJK gue, ada yang belum diisi di beberapa nomer gamasalah. Yang gue inginkan saat itu hanyalah segera pulang ke rumah, tiduran di ubin nyalain kipas. Ya Allah nikmat banget pasti.

Melihat beberapa peserta simulasi Soshum yang udah mulai beranjak untuk pulang gue pun ngikut. Dan Panitia nya ya gapapa aja, oke-oke wae.

Ini yang gue cukup kecewa dari pihak panitia, sebelumnya gue mengharapkan yang namanya "Simulasi SBMPTN" ini bakal melahirkan aura-aura mirip SBM yang sesungguhnya. jadi calon peserta SBMPTN ini bisa tau apa yang harus dia lakukan nanti, mulai dari manajemen waktu sampe menyiapkan tempat untuk tes. Dan sayangnya gak gue dapetin dari sini.

Perihal soalnya okelah, dan sistem pendaftaran nya yang terlihat sangat terarah berbanding terbalik dengan keadaan di lapangan. Tapi ya gue memaklumi lah, sepertinya jumlah panitia yang gue lihat emang kurang efektif buat ngatur ribuan anak di tribun. Jadi yaa seadanya. Lumayanlah yaa.

Usai mengumpulkan LJK dan mengisi daftar absen gue langung lari ke pintu keluar, dan kalo ke pintu keluar gitu harus ngelewatin lorong panjang gelap gitu bawah tribun. Karna gue sendirian dan gakbisa diem, seperti biasa gue jalan agak berjingkat gitu biar cepet. 

Langkah gue terhenti saat tiba-tiba gue ngerasa nginjek sesuatu yang mengeluarkan suara. Gue langsung berhenti, berusaha melihat dalam remang. Dan ternyata yang gue injek tadi mas MC yang lagi tiduran pake kerdus di lorong.

Si mas MC bangun dari ritual ngegelosor nya, microfone yang dikantongin menggelinding, kita tatap-tatapan lalu jatuh cinta.

Enggak-enggak.

Gue langsung Istighfar, mas-masnya ngomong " sorry-sorry," terus duet sama Justin Bieber.

Is it too late now to say sorry~

Kita saling cengir-cengiran, mas-mas MC-nya nyandar tembok sambil kucek-kucek mata, gue lanjut jalan ke pintu keluar. Tuh kan, capek kan nyebrang nyebrang lapangan bolak-balik tribun sambil lempar-lempar poni.

Akhirnya gue balik dengan punggung pegel, dan sukses ketiduran diubin pake kipas.

Surga.

Alhamdulillah, tulisan ini gak harus sama kaya teme-temennya yang nangkring di draf doang. Akhirnya ada satu tulisan yang benar-benar selesai.



Senin, 18 April 2016

Hijab Workshop & Sharing Islamotion 2016

65

sumber gambar

Dalam rangka menggenapkan #AdibahSholehah2016 Sabtu, 16 April 2016 Kemarin gue ikutan Hijabers Workshop & Sharing, masih dalam serangkaian acara Islamotion 2016 yang diadakan oleh LSPR Foms, kalo gua bilang kaya Rohisnya LSPR gitu deh.

Halah, alibi doang bawa-bawa #AdibahSholehah2016, alasan sebenernya mah karna cahabat aku Nyak, adalah salah seorang panitia dalam acara tersebut. Kami yang sedari dulu cahabat dalam perpanitiaan sudah seharusnya saling mendukung, ditambah lagi acaranya yang emang gua minatin.

Oke,
Sebelum seminar 13.30 WIB itu dimulai, ada acara fashion show, sama fashion stylish hijab gitu, jadi gua nonton dulu, setelah sebelumnya berangkat dari stasiun Bekasi ke stasiun Tebet dan dilanjut angkot sampai Kuningan City, tempat acara berlangsung. 

Sungguh perjalanan yang lumayan, mengingat selama di KRL fix gue gak dapet tempatan duduk, yang ada malah bocah SMP yang pacaran mesra-mesraan di bangku KRL, ih gak modal. Sedangkan di depannya ada bu-ibu setengah baya, ampe copot sendal yang hak nya gak seberapa karna kaki pegel berdiri.

Ohiya, berbagi pengalaman sedikit perihal naik KRL, apalagi keadaan KRL rame beuh. Setiap naik KRL gua gak pernah berharap banget bakal bisa duduk, gua bakal duduk kalo emang suasana KRL lenggang dan banyak bangku yang kosong. 

Biarpun sama-sama bayar, gua rela nawarin tempat duduk buat orang yang menurut gue lebih butuh, kaya bu-ibu tadi, nenek-nenek lah, atau anak kecil atau mbak-mbak dan mas-mas yang naik KRL dengan muka letih nenteng bawaan banyak sekalipun. 

Bukan sok baik atau pencitraan, tapi yaa, gue ngebayangin aja, coba yang pulang dengan muka capek dan bawaan banyak itu gua, coba bu-ibu yang ampe copot sendal itu Mamah, coba anak kecil yang rewel itu Royyan. Kan kasian kalo sampe ga dapet duduk. Rasanya sih gua masih kuat kalo cuma sekedar berdiri sampe beberapa stasiun berikutnya, kalo gakuat percuma 3 tahun gua banting tongkat pasang hasduk dong di Pramuka. 
Sedap

Makannya gua benci banget sama orang yang suka pura-pura tidur saat kereta berhenti di sebuah stasiun dan datang segerombol ibu-ibu atau lansia yang masuk ke gerbong, dan itu terjadi saat gue perjalanan pulang dari seminar. Tampangnya si kaya mas-mas abis nge gym gitu, pake kaos item berotot, bawa tas sama pasang hedset, eh pas di stasiun ada ibu-ibu bawa bayi masuk gerbong spontan dia merem dan pasang muka tidur. Bangsat. Malu sama otot mas.

Oke tadi sampe mana?
Oh iya seminarnya, di Hijabers Workshop & Sharing bintang tamunya adalah Bella Almira juara 1 Sunsilk Hijab Hunt 2015,  Adhitya Putri pemain film "Air Mata Surga", dan ustad Riza Muhammad yang menyampaikan tausiah di penghujung acara.




Seminar yang di tiketnya tertulis mulai pukul 13.30 WIB pun molor sampai akhirnya baru mulai sekitar 14.30, Bella Almira dan Adhitya Putri pun dipanggil ke panggung, mereka berdua mulai bergantian menceritakan pengalaman pertama dalam berhijab. Bella yang berasal dari latar belakang keluarga yang agamis sama sekali tidak merasa kesulitan saat memulai mengenakan hijab, mendapat dukungan penuh dari keluarga ditambah lingkungan sekolahnya yang memang islami.

Beda dengan Adhitya Putri, yang sebelum berhijab sudah wara-wiri di dunia intertaiment, sinetron sana-sini, berbagai judul ftv, film layar lebar sampai jadi model iklan sabun pun sudah pernah dialaminya. Keputusan berhijab adalah sebuah keputusan yang cukup berat baginya, mulai dari ibunya sendiri yang khawatir saat anak perempuannya behijab jadi jauh jodoh, temen-temen yang suka ngeceng-cengin, dan godaan-godaan duniawi yang masih bersliweran dihadapannya.

Alhamdulillah sosok Adhitya Putri ini tetap istiqomah dengan keputusannya, kata beliau hijab itu bukan cuma pelindung kepala, tapi pelindung dari segalanya. Melindungi dari tatapan laki-laki bermata nakal diluar sana,  melidungi dari cuaca, dan menjauhkan kita dari berbagai maksiat. Seakan-akan apa saja yang datang kepadanya sudah secara otomatis terfilter karena hijab, mulai dari pekerjaan, jodoh, teman-teman dsbg.

MasyaAllah

Adhitya Putri juga menjemput hidayahnya, hidayah yang berkali-kali datang dan berkali-kali pula Ia hempaskan, pada akhirnya dapat membuat hatinya istiqomah. Sebelumnya si kakak Adhitya Putri ini cuma pake kerudung tiap bulan Ramadhan aja, Ramadhan kelar jemur aurat lagi. sampai suatu Ramadhan akhirnya dia merasa sudah saatnya bagi dia untuk menutup aurat.

Melaksanakan kewajiban seorang muslimah yang paling dasar. Menutup aurat itu wajib, kalo masih ada yag bilang hijab hatinya dulu baru fisiknya, tolong dipikir ulang, Hijab dulu fisiknya, InsyaAllah hati mengikuti. Justru hijab bisa ngendaliin hati, misalnya mau berbuat maksiat inget hijab, mau nunda-nunda sholat malu sama hijab. Berhijablah sebelum kain kafan yang menghijabimu untuk selamanya. Begitu tutur pemain film Air Mata Surga ini.

MasyaAllah

Gua sendiri ngerasa beruntung udah mulai pake kerudung dari kecil, karna faktor keluarga yang cukup agamis jadi kalo kemana-mana gak pake kerudung rasanya aneh. Kerudung sendiri buat gue udah kaya pakaian, kalo beli kerudung juga suka kaya orang kesetanan, kalo gak pake rasanya kaya ada yang kurang. kaya orang keluar rumah gak pake baju gitu, gimana sih rasanya. Yah semoga gua bisa semakin baik dan tetap istiqomah. #AdibahSholehah2016

Lalu sesi pertanyaan pun dibuka, ada yang bertanya perihal hijab modern yang belum memenuhi syari'at dan dijawab oleh Bella Almira, Mi instan yang katanya instan saja butuh proses, apalagi hijrah? semuanya memang butuh proses, sedikit demi sedikit InsyaAllah disempunakan. Apalagi netizen-netizen di Instagram itu nyinyir banget kalo aku aplod foto, Netizen lebih keras dari Ibu Kota bung.

Lalu ada juga yang bertanya perihal takut jauh jodoh apabila berhijab, dan dijawab oleh Adhitya Putri Laki-laki baik untuk perempuan yang baik. Kalo mau dapat jodoh seperti Nabi Muhammad SAW, ya gimana caranya kita harus bisa sebelas dua belas sama Khodijah. Semau-maunya aja, pengen dapet jodoh kaya Nabi Muhammad tapi kelakuan masi jahiliyah.

MasyaAllah.

Setelah acara sharing hijab dilanjut Ustadz Riza Muhammad memberikan tausiah tentang keistimewaan perempuan, yang sebelumnya ada penampilan dari anak-anak LSPR nya sendiri berempat nyanyi "tak kan Berpaling dari Mu" bangke, dan gua nangis.

Sial, udah gue duduk paling depan kan, kenapa gue nangis?
Gua tiba-tiba keinget SNF yang biasanya manggung di acara-acara sekolahan. Iya SMA gue punya grup vokal gitu berempat, ngamen di acara-acara intern sekolahan gitu, dan sempet beberapa kali nyanyi lagu religi di acara lomba-lomba islami di sekolahan dulu. Dan kemaren fix gue kangen, kangen megangin kabel sound system.

Iya kerjaan gue itu doang, soalnya gak bisa nyanyi.

Dari lantai 3 Mall Kuningan City, mall yang menurut gua sepi tidak layaknya mall-mall lain di Jakarta, Ustad Riza yang hitam manis menyampaikan tausiyah nya perihal keistimewaan seorang wanita, sampai di Al-Qur'an terdapat satu surat yang membahas tuntas perihal wanita yaitu surat An-Nisa'. Dan menjabarkan perihal keutamaan - keutamaan berhijab. Serta memberitahu bahwa saat ini Indonesia masuk ke zona DARURAT ZINA.

Yang pacar-pacaran suka kelewatan. Maksudnya mau nganterin pacar pulang, eh rumahnya kelewatan. 
Yang masih suka ngumbar aurat, jangan ngomel-ngomel kalo jadi korban pemerkosaan. Okedeh kalo ada yang menggembor-gemborkan kalo dalam kasus pemerkosaan itu yang salah Pria. 

Ya Pria emang serba salah sih. Cewek ngode gak jelas yang salah Cowo, Cewek gemdutan yang salah Cowok, Cewek PMS yang salah Cowok. Gitu aja terus, sampe Dajjal duet sama Ahmad Dhani.

Cewek juga harus punya etika dong, harus bisa menghargai dirinya sendiri, masa aurat kaya stiker partai. Dibagi-bagiin gratis. Kan enak.

Banyak banget ilmu yang gue dapet dari sini, semoga apa yang gue denger gak cuma lewat doang kek abang somay lewat waktu ujan-ujan. Semoga bisa diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari, bagus-bagus lagi kalo bisa menjadi berguna untuk khalayak ramai.

Pulangnya setengah 6 gue transit di Manggarai dan baru inget belum makan dari siang, MasyaAllah emang gini ya kalo gak ada yang ngingetin makan siang. :')

Akhirnya gue mampir ke Sevel, dan membeli seonggok Nasi Jago + Akua.

Gimana? gue udah anak komuter banget kan? menghabiskan senja di stasiun kereta bersama seonggok Nasi Jago dan akua sendirian. 

Yang belom tau nasi jago, coba kamu mampir ke gugel terus ketik nasi jago sevel, pasti gitudeh, sedih. :')

Kamis, 14 April 2016

How to be cewek Tumblr

54



Habis sudah masa kejayaan Naq alay dan Naq Emo yang sempat naik daun beberapa tahun yang lalu. Gaya -gaya mereka kini tak lagi digandrungi. Masih jelas di ingatan kita tentang rambut lepek warna pink atau biru elektrik serta poni yang ngalingin jidat, dan eyeliner yang always on lengkap dengan sayat-sayatan nama gebetan di lengan. 



Masih juga beberapa mengganggu pandangan kita, tampilan Naq Alay dengan kaos ketat yang duduk dikit bagian belakang ngangkat, celana gemes warna-warni, gincu yang ngehipe abis, serta gerakan fenomenal cuci-cuci jemur-jemur yang membabi buta. Sungguh akan lebih berfaedah bila Naq Alay ini menjadi pegawai laundry. 

Dan kini gua menemukan istilah baru untuk anak-anak gaul jaman sekarang. Seiring dengan kemajuan teknologi, anak-anak gawl abes yang gayanya sungguh khas dan menjadi sorotan di dunia perfashionan. Yaitu anak Tumblr. (Yeaaay!!)

Untung kemaren tumblr gak jadi di blokir kan, kalo diblokir ntar Naq Tumblr liat role mode nya dari mana. :(
Tapi jangan sedih, di blog gue ini bakal ada beberapa cara yang akan membantu kamu-kamu ini yang mau punya gaya Naq Tumblr abis.

Sebagaimana Naq Alay dan Naq Emo yang punya ciri khas, Naq Tumblr juga gamau kalah. di bawah ini adalah beberapa cara agar kamu menjadi Naq Tumblr sejati khususnya untuk kaum hawa ya, karna sejatinya penulis blog ini masih perempuan, walaupun kadang suka ragu.

How to be Cewek Tumblr



Kaos Gombrong

Sebagaimana Naq Tumblr sejati, kaos nya suka unyu-unyu dan berkesan gombrong. Gambar-gambar dikaosnya juga lucu-lucu. unik-unik dan sungguh ciamik.

Kalo kamu cewek yang paling anti pake baju samaan dengan cewe lain. bergegaslah bikin kaos custom hasil desain kamu sendiri. Biar kecantikan kamu kian terpampang nyata, dan semesta meng amini atas ke Tumblr-an kamu. Dan Custom Bagus adalah solusi. asek

Di Custom Bagus kamu bisa desain kaos ala-ala kamu sendiri biar gak badmood karna masi pagi udah ketemu cewek yang pake kaos samaan, gratis ongkir, dengan bahan kaos yang ciamik, dan harganya yang mure-mure.

sumber klik di sini


Celana Robek-robek

Celana ala-ala. Beberapa tahun silam celana robek gini sangat identik dengan tukang bangunan atau preman-preman pasar yang sangar-sangar.

Tapi Fashion berkata lain, makin kemari, eksistensi celana robek semakin tinggi, karena disinyalir memiliki nilai seni. Beberapa bulan yang lalu, gua sempet gandrung nontonin video DIY bikin celana jeans robek-robek gini atau istilah Tumblr nya Ripped Jeans, tapi apalah daya Mama tak Restu.

Gue malah diomelin karna beli celana jeans malah di sobek-sobek kaya gamampu beli lagi aja. Padahal kan lagi trend ya..

Tapi apalah daya, Mama tidak akan paham apa maksudku.




Parka / Kemeja Flanel

Untuk lebih terlihat ala-ala tumblr, Parka dan Kemeja Flanel seakan-akan menjadi outer penting untuk para penganutnya.
Gua sendiri sudah sejak lama jadi penggila kemeja baik flanel maupun biasa. Dulu tiap berangkat sekolah gua selalu pake kemeja setelah mengenakan seragam, gatau kenapa kebiasaan aja, dan rata-rata kemeja cowok, karna gua kurang suka model kemeja cewek.
Untuk penggunaan Kemeja, kamu bisa jadiin luaran setelah kaos, atau mau diiketin aja di pinggang bebass. yang penting ala-ala Tumblr.






Sneakers

Sebagai penunjang ke Tumblr-an kamu, Sepatu-sepatu lucu seakan-akan jadi komoditas penting. Apalagi sekarang yang lagi nge hitz, sneakers putih yang lucu-lucu tapi tidak ramah hujan. Cepet kotor soalnya kan sedih, tapi lucu.

Apalagi kamu yang dikit-dikit aplod foto kaki di Instagram, sepatu kamu harus lucu dan jangan lupa tambah filter yang efeknya soft kalem serta cool demi  mengundang pundi-pundi like. Jangan kaya Aku :(




Totebag

Sebagai anak Tumblr sejati, sudah sewajarnya kamu punya Totebag. Totebag lucu yang khas anak Tumblr banget. Bagus lagi kalo kamu bisa custom sendiri gambar untuk totebag yang kamu mau.



Dan sekali lagi Custom Bagus adalah solusi.


Sumber klik disini




Sumber klik disini

Di Custom bagus ini kamu bisa custom Totebag sesuai dengan keinginan kamu, dengan desain yang lucu-lucu, dan kualitas Totebag yang tidak diragukan. Dan yang lebih ciamik lagi, di Custombagus.com ini kamu bisa bikin Totebag ramah lingkungan sesuai dengan peraturan pemerintah perihal diet plastik yang akhir-akhir ini sedang marak. Hebat banget kan ternyata Anak Tumblr ini sejak lama sudah #dietplastik dengan kemana-mana jinjing Totebag. Dan ini pula yang mejadi inspirasi pemerintah untuk diet plastik dengan membawa kantong belanja kemana-mana. Apa jangan-jangan pemerintah ini sebenernya Naq Tumblr?

Yoi banget kan, udah keren, ramah lingkungan lagi. Kalo cewek ini Totebag pasti udah di khitbah nih.

Sumber klik disini


Yoi banget lah, buat kamu yang mau bikin paguyuban Naq Tumblr se Kecamatan Tambun Selatan misalnya, atau kamu anak yang suka diceng-cengin "Repot banget si, kaya panitia", padahal emang panitia. Kamu bisa jadiin goodie bag cantik untuk buah tangan para peserta selagi menyerukan ajakan untuk #dietplastik.  Jadi gak cuma tampil keren tapi pemikiran juga keren. Tsadees

Begitulah lika-liku yang harus kamu penuhi agar menjadi Anak Tumblr sejati.




Lomba Blog: Inovasi Produk Bersama CustomBagus



*sumber gambar yang lain dari tumblr

Senin, 11 April 2016

Ulangtahun Perempuan Paling Hebat

47

Dokumen Pribadi


Ma, selamat tanggal 11 April.
Mungkin Mama akan bingung aku kesambet apa sampe bisa ngucapin kaya gini.
Biasanya aku mentok cuma ngecie-ciein aja sama minta traktir tanpa pernah mengucapkan Selamat Ulangtahun yang sebenarnya.

Selamat Ulangtahun Ma, Barakallah.
Sehat terus ya Ma, panjang umur. Semoga Mama selalu diberikan kesabaran.
Tetap jadi Mama yang kuat yang anaknya bandel-bandel. Cuma Mia doang yang gak neko-neko.
Sekali lagi Barakallah Ma, semoga selalu istiqomah menjadi istri yang sholehah.

Maaf Ma anakmu ini bukan anak yang romantis kaya Mia, yang tiap taun beliin kado terus ngasi ucapan lucu-lucu. Ma Aku sayang Mama, meskipun tidak pernah terucapkan.
Maaf Ma, kalo aku baru sadar punya Mama yang hebat. Maaf kalo dulu justru aku benci kalo Mama udah mulai ngomel-ngomel. Tapi sekarang aku justru kangen diomelin Mama.
Maaf Ma, dulu kalo diomelin bukannya minta maaf malah bales ngomel.
Maaf Ma, anakmu ini belom bisa kasih apa-apa, dan apa-apa yang kelak anakmu kasih tiada bandingnya dengan segala jerih payahmu merawat kami.

Ma, terimakasih untuk segalanya .
Terimakasih untuk setiap air mata pada sepertiga malammu.
Terimakasih untuk sesenggukan yang pernah kudengar suatu malam, saat kau khitmat berdo'a kepada Nya.
Terimakasih untuk segala teguran, segala nasihat yang dulu kuanggap omelan kosong.
Terimakasih Ma, sudah membesarkan anak yang bandel ini dengan penuh kasih sayang.
Terimakasih Ma, untuk terus menerus mengingatkan akau untuk sholat dan dekat dengan al-qur'an. Untuk terus mengingatkanku hebatnya waktu dhuha dan waktu disepertiga malam.
Terimakasih untuk terus mengikatkanku perihal bersyukur. Dan pagi ini, aku benar-benar bersyukur punya ibu seperti Mama.

Udah ah Ma, aku jadi nangis kan.
Anak Mama yang boleh cengeng kan cuma Mia sama Royyan, aku enggak. :')

Love You Ma. :)

Jumat, 08 April 2016

[ Cerpen ] Bintang Gamma ( Bag 2 )

31


Bagian 1


"Masa kamu gabisa pulang si Gam, kamu keterlaluan ya, besok pagi temen main kamu dari kecil mau menikah, masa enggak dateng. Kamu lebih mentingin kerjaanmu ketimbang sepupu kamu sendiri?" kata Mama lewat telpon.

"Maaf mah, tapi beneran aku enggak bisa pulang, apalagi besok pagi tau-tau nyampe Surabaya. Tiket penerbangan Colorado - Indonesia enggak gampang Mah, belom transit-transitnya. Kecuali aku punya om jin yang tinggal kedip bisa sampe Surabaya." jelasku tak mau kalah.

"Kamu ini alesan aja, padahal mamah kan udah kasih tau kamu dari sebulan yanglalu, kalo Vega besok mau menikah, harusnya kamu udah siapin dari kapan tau dong." serang Mama

"Iya iya mah maaf, aku juga gak tau tiba-tiba ada kerjaan tambahan mendadak disini." Kilahku.

"Terserah kamu deh."

Mamah menutup telpon tanpa memberi aba-aba sebelumnya.

15 tahun berjalan begitu cepat, sekarang aku bekerja sebagai fotografer profesional, kebetulan sejak tiga minggu yang lalu aku ada kerjaan di Colorado Amerika Serikat. Sejujurnya pekerjaan ku sudah selesai sejak seminggu yang lalu. Tapi aku sengaja tidak langsung pulang, karena besok pagi cinta pertama sekaligus orang yang kucintai sampai saat ini akan melangsungkan akad nikah dengan sahabatnya saat SMP. Kata-kataku dulu soal aku sudah siap patah hati sejak awal aku jatuh cinta padanya adalah bohong. Nyatanya sampai saat ini aku masih sering merasakan patah pada sebagian hatiku saat mengingat bahwa wanita yang kucintai sejak dulu akan menikah dengan laki-laki lain.

Sejak aku menyatakan perasaanku kepada Vega malam itu, komunikasiku dengan Vega benar-benar seadanya. Vega mulai jarang hadir dalam acara keluarga, alasannya karena disibukkan oleh profesinya sebagai desainer yang karyanya selalu jadi panutan pecinta fashion Indonesia. Vega juga jarang sekali membalas pesan singkat dariku, bahkan bisa dihitung dengan jari setelah 15 tahun lamannya.

Aku menyeruput kopiku yang mulai dingin, tiba-tiba desing lembut tanda panggilan masuk dari handphoneku berbunyi.

"Iya halo Mah?"

"Gamma, kamu masih tetep yakin gabisa pulang juga ke Indonesia?"

"Ya Allah, yakinlah Mah, masa iya Gamma boong sih."

"Kamu yakin kamu gak bisa pulang karna masih ada kerjaan di sana?"

"Iya mah beneran."

"Bukan karna kamu belum siap patah hati kan?"

Pertanyaan dari Mamah via telpon tiba-tiba membuat aku tersengat, darimana dia tahu perihal perasaanku kepada Vega? apakah Vega yang memberitahu? tapi gak mungkin, Vega memang bawel tapi perihal sensitif seperti ini Vega tidak akan pernah sembarangan memberi tahu orang. Orangtuanya sekalipun.

"Ma..Maksud Mama?" tanyaku gugup.

"Gamma, kamu itu anak Mama, Mama tau semuanya tentang kamu, sepinter -pinternya kamu ngumpetin sesuatu Mama pasti tau, Mama sudah tau kamu suka sama Vega jauh sebelum kamu sendiri menyadari ada perasaan yang tumbuh dihatimu. Mamah paham sinar bahagia dimatamu saat akan melihat bintang bersama Vega. Mamah tau semuanya Gam. Sayangnya kamu tidak pernah mau memperjuangkan perasaan itu Gam. Kamu bahkan tidak pernah berani menanyakan kepada Vega, apakah Vega juga punya perasaan yang sama? Kamu takut kalo perasaan Vega sebaliknya sekaligus kamu tetap berharap pada waktu yang bersamaan."

Terdengar helaan nafas berat Mama dari seberang sana."Oke mamah gak masalah kamu enggak bisa pulang, mama cuma gak enak sama tante kamu, kalian temen main juga dari kecil. mamah harap kamu bisa sampaikan permintaan maafmu karena gak bisa datang , sendiri ke Vega. Mama sayang kamu Gamma."

Mama menutup telpon, Aku merapatkan selimutku. Aku benar-benar kehabisan kata-kata setelah mendengar apa yang Mama katakan tadi lewat telpon. Apa kata Mama benar. Aku masih tetap berharap Vega punya perasaan yang sama dengan ku sampai detik ini, tapi aku tidak berani menanyakan nya kepada Vega. Aku takut bila ternyata Vega tidak memiliki perasaan sama sepertiku. Lalu kenapa aku harus takut bila Vega tidak punya perasaan yang sama denganku? bukankah tidak berpengaruh apa-apa? bukankah memang dari awal aku yang enggan memperjuangkan perasaan ini?.

Bila seandainya Vega punya perasaan yang sama denganku, kenapa dia tidak pernah mengatakannya? 15 tahun sudah lewat, dan Vega tidak pernah membicarakan apapun denganku, ditambah kabar dia akan menikah dengan laki-laki lain. Sudah terang bukan masalah ini? Aku selama ini hidup dengan harapan-harapan  yang aku buat sendiri. Perasaan yang menggerogoti hati aku pelihara sendiri.

Malam itu aku benar-benar tidak bisa tidur. Apa yang mama katakan tadi berputar-putar di seluruh penjuru otakku. Berkali-kali kucoba untuk memejamkan mata tapi gagal. Akhirnya aku beralih mencoba mengetikkan pesan pemintaan maaf kepada Vega karna tidak bisa hadir, karna tentu saja aku tidak berani menelfonnya secara langsung. Berkali-kali aku merangkai kalimat berkali-kali pula aku menghapusnya.

Aku menyerah, aku menyeruput gelas kopi ke 5 ku malam ini, kepalaku dipenuh pikiran bahwa 24 jam lagi, jauh di Surabaya sana, orang yang aku cintai akan menikah dengan laki-laki lain.

Sekarang masih jam 3 dini hari di Colorado, bintang-bintang terlihat begitu indah dari tempatku menginap yang tak terlalu jauh dari pegunungan Rocky. Dulu saat usiaku dan Vega masih 9 tahun lebih 1 hari untukku dan tepat 9 tahun untuk Vega. Vega pernah membisikkan bahwa dia ingin sekali melihat bintang dari pegunungan Rocky, karna pasti indah sekali bintang-gemintang dilihat dari sana, dulu aku hanya bisa menggelengkan kepala dan bersikeras bahwa melihat bintang paling indah hanya di atap rumah nenek kami.

Kopi gelas ke 5 ku habis, handphone ku berdesing lembut kembali, saat ku lihat ternyata bukan telepon dari Mama, tapi pemberitahuan bahwa ada e-mail masuk. Rekan kerja macam apa ini mengirim e-mail pukul 3 dini hari.

Namun dugaanku salah, jantungku sempat lupa caranya berdetak sejenak saat aku membaca siapa pengirim e-mail pukul 3 dini hari tersebut.




-----------------------------------------------------------------------------------------------------------

From : Vegaalmaak@galaxy.com
To  : Gammandromeda@stars.com

Hai Gamma,
Maaf mengganggu waktumu, kamu pasti sibuk sekali sampai tak bisa hadir di acara pernikahanku besok pagi. Aku memakluminya. Kudengar dari Mamah mu kau sedang ada tugas di Colorado. Wah pasti keren bisa melihat gugusan bintang dari sana ya.

Baiklah cukup untuk basa-basinya.

Aku akan mengakui sesuatu padamu Gamma.
15 tahun sudah lewat sejak pertama kalinya kamu mengakui perasaanmu kepadaku. Seandainya saat itu kamu memutuskan untuk memperjuangkan perasaan itu, mungkin besok adalah hari dimana kamu membacakan ijab qabul dihadapan Ayahku, Ayahmu dan Penghulu.
Sayangnya kamu menyerah sebelum kamu memulai memperjuangkannya. Kamu sudah yakin sekali kita akan terus menerus begini, perasaan itu hanya sekedar perasaan sampai kapanpun. Sehingga membuatku urung mengungkapkan hal yang sama malam itu, karna pada akhirnya pasti percuma.

Sama sepertimu Gamma,
Aku juga entah kapan pertama kali merasakan perasaan yang menurutku rumit kepadamu. Mungkin saat kamu memberikan tangan kananmu sebagai bantalan saat kita melihat bintang di atap rumah nenek dulu, tempat yang menurutmu paling indah untuk melihat bintang. Atau saat kamu bersusah payah menggendongku turun dari atap saat aku tertidur waktu melihat bintang.

Aku juga mencintaimu Gamma, betapa inginnya aku memperjuangkan perasaan ini bersamamu. Sayangnya kamu justru sebaliknya. Aku mencintaimu Gamma, bahkan sampai H-1 hari pernikahanku ini, tapi aku juga mencintai Candra calon suamiku. Keluargaku juga mencintainya. Aku mencintai keberanian dia untuk serius denganku, aku mencintai cara dia mati-matian memperjuangkan perasaannya sejak SMP dulu.

Gamma seandainya aku diminta berhitung perihal perasaanku padamu dan perasaanku pada Candra, maka perasaanku padamu lah yang jadi pemenangnya. Tapi aku akan terus menerus belajar untuk lebih mencintai Candra.

Tapi Gamma, bukankah perasaan kita hanyalah sekedar perasaan sampai kapanpun? Kita hanyalah sekedar kawan melihat bintang yang kebetulan bersaudara kapanpun dan dimanapun? Perasaanku dengan Candra kini menemukan anak tangga selanjutnya, perasaanku dengan Candra akan menjadi penyempurna separuh agama kami.

Perasaan kita hanyalah sekedar perasaan Gamma, selamanya.

Aku mencintaimu Gamma.
Aku juga mencintai Candra.




Bintangmu,

    Vega

------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Ada sebagian hati Gamma yang tadinya patah, merasa seperti menemukan bagiannya kembali.
Gamma tidak pernah berpikir semua akan jadi seperti ini, yang Gamma tau saat itu juga jemarinya seakan bergerak sendiri mengetikkan kalimat-kaimat balasan untuk e-mail pukul 3 dini hari tersebut.




-----------------------------------------------------------------------------------------------------------

To : Vegaalmaak@galaxy.com
Subject :


Vega, aku tidak pernah menyangka akan jadi seperti ini sebelumnya. Aku segera kembali Vega, aku akan memperjuangkan perasaan kita, kamu masih mau memperjuangkannya bersamaku bukan?




------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Gamma bergegas menelfon pihak yang mengontrak dia selama ada di Colorado untuk dapat menguruskan penerbangannya ke Indonesia sesegera mungkin, sembari bergegas membereskan barang-barang yang dianggapnya penting dan akan ia bawa. Sejenak pandangan Gamma tertumpu pada jendela lebar yang ada di kamar tempat dia menginap. Vega benar, gugusan bintang benar-benar indah dilihat dari sini, jauh lebih indah dari bintang yang ia lihat dari atap rumah neneknya, sinarnya masih tetap jujur, jumlahnya jauh lebih banyak. Gamma tersenyum mengingat kata-kata Vega.

Desing lembut kembali terdengar dari handphone Gamma, dia bergegas mengambil dan mengeceknya. Benar, e-mail balasan dari Vega.

------------------------------------------------------------------------------------------------------------


From : Vegaalmaak@galaxy.com
To  : Gammandromeda@stars.com


:)

------------------------------------------------------------------------------------------------------------

-Tamat-






Terimakasih untuk kawan seperblogan yang sudah memberikan kritik dan saran pada Cerpen Bintang Gamma bagian 1 sebelumnya, kalo bisa sih yang ini juga yaa. :D 

Sangat butuh kritik saran demi kemaslahatan seluruh umat beragama, maklum baru pertama kali bikin cerpen. :D

Rabu, 06 April 2016

[ Cerpen ] Bintang Gamma ( Bag 1 )

28





Hai, aku Gamma.
Aku mahasiswa tingkat pertama di salah satu universitas swasta Ibu Kota. Hobiku jalan-jalan, Indonesia adalah surga kecil bagi orang-orang yang suka bertualang sepertiku, ya itung-itung banyakin kenalan sukur-sukur ada yang cantik dan bisa dijadikan partner mengarungi kehidupan nanti. Hehehe.

"Gamma, woy! kamu denger gak si dari tadi aku ajak ngomong?"

"Hah? gimana Veg? tadi apa?" balasku agak kencang, bersaing dengan angin dan riuhnya lalu lintas Ibu Kota di siang yang terik ini.

"Ah elah, tuh kan kamu mah budek dipiara, itu toko kain nya udah kelewat Gamma... puter balik!." Serunya tak kalah kencang, tepat di samping telinga kanan ku.

"Iya, iya bawel banget."

Oh iya, yang tadi namanya Vega, dia sepupu ku. Kita lahir beda sehari, jadi aku dulu yang lahir baru besoknya dia. Dari kecil kita selalu main bareng, dia dari kecil emang gitu, bawel. Tapi anehnya aku selalu betah main sama dia, ya walaupun berkali-kali dibawelin.

"Heh Gamma, ternyata kamu gak cuma budek ya, siwer juga itu mata." Teriak Vega  nyaring sambil menepuk keras bagian belakang helm ku.

"Itu ada puteran balik, belok dong elah. Kan jauh lagi muternya, gimana sih? mana panas banget lagi, ini sejak kapan neraka pindah ke Jakarta sih?"

Aku  pun melirik ke spion kanan, benar juga kurang lebih 30 meter di belakang ada belokan untuk putar balik, dan untuk menemukan putaran balik serupa masih 1 kilo lagi. Aku mengusap peluh yang membanjiri dahiku, "Kamu si Veg bawel, gak ngingetin kalo ada puteran balik, kan jadi makin jauh gini deh."

Vega menepuk belakang helm ku lebih keras, "Eh, Oli samping, enak aja kamu nyalah-nyalahin aku, aku udah bilang dari tadi ada puteran balik, kamu aja yang bengong. Pake nyalah-nyalahin aku lagi, inget ya Gam, aku ini cewek gak mungkin salah tau gak?"

"Iyadeh ah aku yang salah, kalo ada puteran balik lagi ingetin yang kenceng dong jangan bisik-bisik, biar kedengeran." Huh, dasar cewek gamau disalahin.

"DARI TADI JUGA AKU UDAH TERIAK-TERIAK OLI SAMPING!!" teriak Vega, kali ini benar-benar berteriak, sampai beberapa pengguna jalan memandang kearah kami.


---

"Veg, minta kiri Veg, buru aku mau putar balik." seru Gamma sembari memberikan lampu sein ke arah kanan untuk putar balik.

"Iya-iya nih udah, pak berenti dulu dong gantian lah, saya kan juga mau lewat." seru Vega seperti biasa tidak sabaran sembari melambai-lambaikan tangan kirinya, dan dibalas tatapan masam Bapak-bapak dengan jaket motor tosca mengembang.

---

"Itu di depan yang plangnya oren itu bukan toko kainnya?"
Tanya Gamma sambil menunjuk ke barisan ruko di sebelah kiri jalan.

"Yak tul, awas jangan sampe kelewatan lagi ya."
Jawab Vega sambil mengacungkan jempolnya dan menekankan ke bagian belakang helm Gamma.

"Iya- iya elah."

Gamma memarkir motornya di depan toko kain yang Vega maksud. Vega langsung masuk ke dalam toko dan mulai menyebutkan kain-kain yang akan Ia beli. Vega sibuk memilih kain untuk seragam keluarga acara pernikahan kakak Gamma bulan depan. Sedangkan Gamma asyik bersandar pada gulungan kain.

Vega yang bawel mulai menunjuk kain ini itu membuat repot pegawai toko kain.
"Bukan yang ini Mas, saya kan mintanya warna Burgundy mas, Burgundy. Kalo ini mah Dark Red." protes Vega menunjuk gulungan kain yang baru saja diberikan pegawai toko.

"Ya Allah,sekilas gak keliatan kok neng, sama aja." bela pegawai toko kain.

"Gak bisalah. Beda mas tetep aja, Burgundy itu lebih tua dari Dark Red. please deh." balas Vega tak mau kalah.

"Huh, dasar perfeksionis" gumam Gamma memerhatikan gerak-gerik Vega.

Suasana toko yang lumayan rame ditambah teriknya cuaca di luar yang sangat terik membuat pendingin ruangan di toko tersebut seperti tidak berfungsi. Vega sesekali mengelap peluh didahinya, merapihkan anak rambut yang mulai berantakan di sela-sela kerudungnya, dan sesekali meniup ujung kerudung, entah untuk apa tujuannya.

"Kalo lagi serius milih kain gitu, bawel nya Vega bawel cerdas gini kan tambah manis, daripada teriak-teriak bikin pengang telinga. Ngerti banget dia ya soal dunia perkainan gini, mungkin sudah saatnya dia buka toko kain sendiri." Gumam Gamma dalam hati.

"Yaelah gitu aja gak kuat mas, siniin deh saya yang bawa." Ucap Vega sembari membantu pegawai toko membawa segulungan besar kain satin tanpa terlihat kesulitan sedikitpun.

"Buset, kuli bu?" ledek Gamma yang sedari tadi hanya diam memperhatikan gerak-gerik Vega.

Vega hanya menjulurkan lidahnya menanggapi ledekan Gamma.

Gamma hanya nyengir melihat Vega yang benar-benar manis kalo lagi tiba-tiba muncul sifat kulinya.

"Tadi kata mama kamu berapa meter Gam butuhnya? Gam? Gamma?!? Buset ini anak diajak ngomong malah nyengir-nyengir sendiri. Gamma!!" Teriak Vega yang sedari tadi bertanya kepada Gamma tapi hanya ditanggapi dengan senyuman dan tatapan kosong.

"Mas, diajak ngomong tuh." senggol seorang pegawai toko kain tersebut.

"Eh iya apa, yang warna itu bagus kok, manis kalo kamu pake." Jawab Gamma gelagapan.

"Hih, apaan si? tuhkan ditanyain apa jawabnya apa. Kasihan gak si mas saya punya sodara kaya dia? susah deh." Ucap Vega lelah, lalu lanjut memberikan intruksi kepada pegawai toko untuk memotong kain menjadi beberapa bagian.

Gama hanya kembali nyengir menyadari kebodohan yang sepertinya baru saja dia lakukan. "Emang dia tadi tanya apa si mas? salah ngomong ya saya tadi?" Tanya Gamma bingung kepada pegawai toko yang tadi menyenggolnya.

"Mas nya gak salah kok, emang kain yang tadi manis kalo dipake sama eneng tadi. Cuma ya gak nyambung aja jawaban Mas sama pertanyaan si Eneng. Hehehe" Jawab pegawai toko tersebut.

---

Lelah sesiangan berkeliling toko kain dan baru sampai rumah saat matahari mulai turun ke ufuk Barat, Gamma dan Vega kembali ke rumah Gamma untuk memberikan kain yang usai mereka beli dan membaginya sesuai jumlah keluarga besar.

Gamma dan Vega adalah sepupu dekat, sejak kecil mereka selalu bermain bersama, meski hanya bertemu saat acara keluarga atau hari raya tiba, dikarenakan rumah mereka yang memang beda provinsi. Tak pernah sekalipun jarak dan waktu yang memisahkan membuat mereka canggung saat bertemu kembali. Mereka selalu bisa akrab lagi dan lagi meskipun harus diawali dengan aksi ledek dan toyor pada awal pertemuan.

Setiap kali bertemu. mereka berdua punya kebiasaan melihat bintang yang biasa mereka lakukan di atap rumah, saat melihat bintang selalu ada saja hal yang mereka bicarakan, maksudnya Vega yang lebih sering  berbicara dan Gamma yang lebih sering asyik melihat kearah bintang. Malam ini setelah sekian lama mereka tidak melihat bintang bersama akhirnya mereka memulai kebiasaan itu lagi.

"Gamma, bawa kue sama minum dong, buruan." Seru Vega dari atap rumah Gamma.

"Bukannya dari tadi elah, ini udah mau naik tangga nih." Protes Gamma, yang sudah bersiap untuk menaiki tangga.

"Turun lagi, ambil dulu." balas Vega.

"Iya iya bawel."

Gamma mengambil kue dan sebotol air minum dari dalam rumah, kemudian kembali menaiki tangga untuk menuju ke tempat Vega.

Langit malam itu bersih, bintang-gemintang tersebar indah seakan tahu mereka sedang jadi bahan tontonan dua orang anak manusia yang kini tidur-tiduran menghadap langit di atap rumah.

"Terakhir kita ngeliat bintang bareng kapan ya Gam?" Vega mengambil sepotong kue yang tadi Gamma bawa.

"hhmm, SMP ya? eh lebaran waktu kelas 2 SMA deh. iya gak?" jawab Gamma, sembari meletakkan tangan kirinya sebagai bantalan.

"hhm Iya kayanya. tau deh lupa." jawab Vega.

"Kamu si, tiap liburan bareng keluarga besar ngilang mulu, ada aja acara sama temen." Kata Gamma lirih.

"Uhuk..huk huk.." Vega membalikkan tubuhnya, meminum air yang tadi sempat Gamma bawa, "Keselek...tapi aku masih suka liat bintang lho walaupun gak bareng kamu, seru aja liat bintang dari atas genteng, adem, bintang-bintang kan baik sinarnya selalu jujur. Kamu masih sering lihat bintang juga gak, walau gak ada aku."

"Enggak." Jawab Gamma singkat, melirik  kearah Vega.

"yaah Gamma mah, emang kenapa?" tanya Vega.

" Ya ngapain juga aku liat bintang sendirian?" Jawab Gamma, sembari bangun dan memeluk kedua lututnya.

"Kan ada bintang, kan dulu kamu yang bilang kalo bintang-bintang di langit itu temen kita. Kamu yang bilang kalo ga perlu ada kita berdua kalo mau lihat bintang, kalo aku mau ngobrol sama kamu, aku suruh ngobrol aja sama bintang." ujar Vega lanjut memakan potongan kuenya.

"Ya itukan dulu, dulu aku masih kecil kan ngomongnya suka ngaco, jangan percaya." balas Gamma.

"Yaah padahal sampai sekarang aku sudah terlanjur percaya." Vega merubah posisinya menatap bintang dilangit malam.

---

Hai, sekarang aku sedang melihat bintang dengan rekan melihat bintangku sejak kecil, namanya Vega. Kami mulai kebiasaan ini sejak usia 7 tahun, dulu kami belum bisa naik ke atas genteng sendiri, kami selalu dibantu saudara kami yang kebetulan ada saat kami ingin melihat bintang.

"Kalian ini aneh-aneh aja, liat bintang dari bawah sini juga keliatan, kenapa harus di atas genteng sih?" itu yang selalu saudara ku katakan saat kami minta dibantu naik ke atas genteng.

Kami selalu melihat bintang saat kebetulan keluarga besar kami menginap bersama, saat melihat bintang biasanya kami saling cerita, tepatnya Vega lebih banyak bercerita. Mulai dari kejadian di sekolah, teman-teman yang rese, mainan baru, sampai cerita orang-orang yang sempat naksir saat kami mulai beranjak remaja.

Aku senang melihat bintang, tapi aku tidak pernah melihat bintang sendirian. Karna satu-satunya bintang yang ingin aku lihat hanyalah Vega.

"Vega, kalo boleh memiliki bintang kamu mau ambil yang mana?" tanya Gamma iseng.

"Yang itu tuh, bintang ke bentar satu..dua..tiga...empat yang ketujuh sebelah kanan dari bulan, yang agak keatas dikit, nah cakep kan?" jawab Vega sambil memicingkan sebelah matanya.

"Kalo kamu yang mana Gam?"

"Nngg aku pengen si, tapi kayanya gak mungkin deh"

"Ih gimana si? tadi kamu yang bilang kalo boleh memiliki bintang malah kamu sendiri yang ragu. Aneh" Ujar Vega, duduk menyebelahi Gamma.

Vega asyik melihat lurus ke arah bintang-bintang di atas sana. Gamma menatap Vega dari samping,"Soalnya bintang yang aku mau bukan di langit Veg."

"Terus? Bintang laut?"

"Bukan, tapi kamu." jawab Gamma lirih.

Vega mengalihkan pandangannya dari bintang-bintang di atas sana ke arah Gamma. Mata Gamma yang teduh malam ini semakin teduh, tatapan tulus sekaligus sedih terpancar dari matanya.

"Emang gak seharusnya aku bilang kaya gini ke kamu Veg, kita ini saudara, selamanya kita saudara. Tapi aku gak tau perasaan apa yang tumbuh di hatiku selama ini, setiap aku ketemu kamu, setiap aku dengar cerita tentang kamu, setiap kita sesekali berkirim pesan singkat, setiap kali kamu tiba-tiba ngacak-ngacak kamar ku waktu kamu dateng dari Jawa, aku gak tau Veg kenapa tiba-tiba jantungku berdetak lebih cepat dari biasanya setiap ada kamu." ujar Gamma panjang.

"Gam" Vega menatap sedih ke arah Gamma.

Gamma beringsut memeluk Vega,"Aku gatau kapan tepatnya perasaanku ke kamu jadi berubah, yang aku tau aku selalu kangen kamu setiap hari, aku selalu bersemangat saat Mamah bilang kalo ada acara keluarga, aku selalu semangat kalo mamah bilang lebaran ini ada halal bihalal keluarga besar dan sekaligus aku selalu kecewa kalo ternyata kamu gak ada diantara saudara-saudara yang lain. Aku benar-benar merasa kehilangan setiap kamu asyik dengan acaramu dan teman-temanmu."

"Veg, baru kali ini aku berani bilang kalo aku sebenernya sayang banget sama kamu, aku gak tau apa nama  dari perasaan ini, yang aku tau rasa sayangku ke kamu beda dengan perasaanku ke sepupu yang lain. Aku bener-bener sayang sama kamu Veg. Dan aku tahu, aku sudah siap patah hati jauh saat pertama kali aku juga jatuh cinta padamu, aku tahu perasaan ku ini tidak akan bisa diperjuangkan. Aku paham dari awal bahwa perasaanku ke kamu bakal sebatas ini saja. Aku tahu, perasaanku ke kamu selamanya akan hanya sekedar perasaan Veg, tidak pernah bisa lebih. Tapi bolehkah aku berharap lebih Veg? seandainya langit malam ini mendengar, seandainya bintang-bintang diatas sana punya telinga, apakah mereka akan menyalahkan apa yang telah aku ungkapkan malam ini?."

"Apa benar cinta tidak pernah jatuh pada orang yang salah? jika iya, usaha ku mencari pembenaran atas perasaan ini ada jawabnya. Veg aku mencintaimu, kamu satu-satunya bintang yang ingin aku lihat."

Malam itu terakhir kali kita melihat bintang bersama sekaligus pertama kalinya Aku berbicara lebih banyak dari Vega saat melihat bintang. Vega tidak berkata apa-apa lagi malam itu, yang dia lakukan hanya membalas pelukanku dan aku merasakan pundak kiriku mulai basah.