Senin, 14 Maret 2016

Rumah

72

sumber gambar

Definisi Rumah menurut gua bukan cuma sekedar tempat tinggal. Tapi semua tempat yang membuat gua ingin terus menerus pulang, seperti hatimu misalnya. Bukan cuma tempat gua dari kecil dibesarkan yang gua sebut sebagai rumah, tapi semua tempat yang membuat gua rindu pulang kembali adalah definisi rumah sebenarnya.

Sekolah adalah salah satu rumah buat gua, dan beberapa temen gua.

Pernah waktu itu masih kelas X saat masih rajin-rajinnya, gua di Minggu pagi yang mendung udah sampe sekolahan, niatnya mau berangkat Kuliah Pagi istilah buat kegiatan  dengerin ceramah setiap Minggu pagi di sekolahan. Waktu itu jadwalnya kelas X buat KulPag, setelah bertemu dengan beberapa teman dan memutuskan untuk jalan menuju mushollah dengan malas-malasan, gua dan teman-teman dikagetkan dengan penampakan kakak kelas gua yang baru bangun tidur keluar dari ruang organisasi di bawah tangga.

Ya begitulah gimana si penampakan orang bangun tidur? pake kaos belel, lengkap dengan sarungnya. Mengulet dengan indah di depan tangga.


"Lho nginep disini ha'a mas?" sapa gua dan temen-temen gua keheranan, ini Minggu pagi jadwal KulPag juga kelas X bukan kelas XI kenapa dia udah disini?
"Ho'oh.." Jawabnya sambil ngulet dan nguap.
"la kok rak bali si?" ( loh kok gak pulang sih?)
"Iyo sungkan, kadohan. Yahmene sing adol sarapan nang ndi yo?" 
( Iya, males kejauhan. Jam segini yang jual sarapan dimana ya?)

Akhirnya kami hanya bisa mengangkat kedua bahu dan lanjut ke mushollah. 


Sampe di Mushollah saat sedang khitmat-khitmatnya dengerin Ustadzah ceramah, muncul lah kakak kelas yang tadi, tau-tau ikut duduk dan mendengarkan ceramah tak kalah khitmat. Herannya dia udah pake baju koko dan bawahan celana hitam, rapih klimis. Bahkan kostum dia lebih sesuai dengan syarat mengikuti KulPag.

fyi, kalo ikut KulPag ini disarankan mengenakan baju muslim putih-putih, tapi gua dan temen-temen malah pake kaos putih, celana jeans sama kerudung warna-warni.

Gila ini orang siluman gila. Dapet baju koko darimana coba? ngambil jemuran siapa? sedangkan sabtu kemaren seragam di sekolah gua kan batik coklat. GILA.

Sampai akhirnya misteri itu terpecahkan, beberapa hari setelah kejadian itu gua sama temen gua masih nyari-nyari contoh proposal dan berinisiatif mencarinya dalam lemari berkas di markas organisasi di bawah tangga.

Dan yang kami temukan sungguh diluar dugaan, bukan setumpuk proposal lama bukan. Tapi setumpuk baju, peralatan mandi, dan sebuah celengan. Ya Allah~
Ini markas organisasi apa kamar kos-kosan.
Dia kira kamar sendiri kali Yassalam...

Waktu itu gua masih kelas X jadi masih heran, sampai akhirnya saat jadi senior di SMA gua jadi sadar, ternyata menyimpan barang-barang pribadi di markas organisasi itu sangatlah penting, terutama untuk orang-orang model seperti gua ini. Yang kerjaan nya rapat dan nginep di sekolahan.

My school si My Home too.  

Rumah ku Sekolahku, Dapur TU is Dapurku too. 
Dulu pernah abis rapat baru kelar sore banget, kelaperan, kantin tutup, gapunya duit. 

Kita bergerilya ke markas Pramuka atau biasa disebut sanggar, cari bahan-bahan makanan bekas kemah, untung masih ada beberapa bungkus Indomi. Akhirnya kita menyambangi dapur TU dan masak Indomi disana, tak lupa ditambah cabe rawit, sawi, kangkung dan irisan terong hasil kebun sekolah sendiri. Apa aja yang ada di kebun pokoknya kita masukin. 

Sewaktu-waktu saat dapur TU dikunci, kita lari keruangan batik, masak Indomi pake kompor kecil buat manasin malam. Nungguin air mendidih aja same sejam sendiri, sedih emang, tapi bahagia.

Tapi justru itu yang disebut rumah, disaat kita bisa melakukan apa saja dengan bahagia, dan bertemu dengan orang-orang yang selalu membuat kita lebih bahagia.

Nah "Rumah" dalam arti harfiah sekarang,

Gua dulu lahir di Gresik otomatis rumah gua dulu di Gresik, rumah yang pastinya penuh kenangan masa kecil gua. Saat gua masih bandel-bandelnya, dulu kecil paling gak betah di rumah. Bawaannya pengen kabur lewat jendela kamar mulu.

Sampai akhirnya gua pindah ke Pekalongan dan gak bisa muvon dari rumah Gresik, lebih tepatnya temen-temen dan susana di sana.

Tapi akhirnya seiring dengan waktu akhirnya gua bisa berdamai dengan kenangan-kenangan masa kecil dulu dan mulai menikmati hari-hari di rumah Pekalongan.

SD sampai SMP akhirnya gua jadi semi anak rumahan. keluar rumah kalo perlu doang, paling sore-sore berangkat ngaji, terus main seadanya, sisanya dirumah nonton TV, atau acak-acak rumah.

Sejatinya setiap rumah punya peraturan dan pembagian tugas sendiri. Sebagai anak pertama, gua merasa lumayan beruntung dibebani tugas lebih banyak dari adek-adek gua, yaa walaupun lebih sering ngeluh ke Mamah si, kenapa dikit-dikit gua yang suruh ngelakuin.

Tapi gua tau, itu maksudnya baik, biar gua jadi jauh lebih bertanggung jawab, dan jadi orang yang serba bisa. Lov yu Mah.

Sampai akhirnya SMA gua jadi jarang pulang ke rumah, senin pagi izin kemah 3 hari, pulang sehari, kemah lagi. Nginep sana-sini. Jadi panitia ini-itu, tiap hari rapat pulang sampe tengah malem - adek udah pada tidur - Mamah bukain pintu - tidur - berangkat sekolah lagi - rapat - pulang tengah malem lagi - repeat.

Gituu doang.

Sampai akhirnya sekarang jauh dari rumah, dan gua sering banget ngerasa kangen. 

Bukan kangen pintu rumah,  tapi kangen sama atmosfir di dalam rumah, dimana gua biasanya denger suara mamah ngomel-ngomel, suara Mamah neriakin Royyan yang kerjaannya main mulu, Suara Mamah nyuruh masak, suara Mamah ngomel lagi karna Royyan mulai menjajah baskom punya Mamah buat dijadiin tempat ikan,  kolaborasi suara Gua sama mamah manggil tukang tahu, suara Mamah neriakin Royyan yang tiap keluar rumah gak pernah nutup pintu, suara Mia yang Nangis diusilin Royyan, suara Tita anak tetangga yang lagi nyanyi Let It Go banter banget.

Rumah buat gua bukan soal bangunan nya, tapi menyangkut emosi yang terbentuk disana, soal perasaan yang lahir dari sekumpulan orang yang memutuskan untuk ada bersama-sama. Untuk saling membahagiakan satu sama lain, untuk saling menjadi bagian diri setiap hari, untuk berbagi suka duka setiap waktu, untuk menjadi yang pertama membukakan pintu saat ada yang pulang tengah malam dengan segala rasa lelah.

Tempat dimana kita belajar pertama kali, belajar soal menghargai orang-orang berawal dari rumah, belajar soal arti tanggung jawab, belajar perihal menjadi sumber kebahagiaan bagi orang lain, belajar merajut bibit-bibit rindu. 

Rumah adalah dimana saja tempat kita merasa ingin pulang, di tempat kita lahir, di tempat tinggal nenek, di sekolah, di tempat tongkrongan, di sudut sebuah jalan, di ujung sajadah pada sepertiga malam.

Rumah adalah tempat dimana saja tempat kita merasa nyaman, dimana saja tempat kita ingin menetap lebih lama, tempat dimana kita merasa semua beban bisa hilang disana, dimana kita rela menghabiskan waktu meski itu berarti selamanya.


Sejatinya rumah setiap orang akan sama, semua akan pulang ke Rumah-Nya.





Pas banget Bang Reza Pratama bikin give away tentang hal yang lagi pengen gua tulis, gak menang gak masalah yang penting gua bisa sekalian curhat. :D

72 komentar:

  1. bener juga rumah gak cuma tempat tinggal kita lahir dan besar disitu.
    kost, kampus, sekolah, juga termasuk rumah bagiku. sama, tempat yang nyaman.
    sajadah disepertiga malem, semua kembali ke rumahNya.

    masa sekalohmu bahagia ya dib, sibuk dengan kegiatan.
    masak indomi didaour tu, semua yang ada dimasukin mantaap, indomi terong kangakung cabe, enak banget kayaknya.

    lha itu enak banget ruang organisasi buat nginep.
    malah yang ada setumpuk baju, ya Allah udah kayak kos sendiri disitu.
    cekat ceket bener ya bangun tidur terus tau tau duduk ikut dengerin ceramah.
    kok bisa ikut ceramahnya pake kostum beda gitu dib.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya asal bikin nyaman dan menimbulkan rasa ingin kembali insyaallah bisa disebut rumah.

      Alhamdulillah bahagia banget. :D
      Enak si enggak. tapi nikmat karna makan bareng-bareng.

      hahaha iyaa. :D

      Hapus
  2. Kalo menurut abang sih rumah itu adalah bangunan yg dibuat dari bahan pasir, semen, kayu, split, pokoknya bahan2 bangunan deh
    .
    Oh itu aneh loh pas kuliah pagi
    Anehnya itu kan masih sekolah ya kelas x masa udah kuliah
    Kan belom lulus
    Aneh kan

    BalasHapus
  3. Hmm bagi yang aktif di sekolahannya seperti ikutan salah satu organisasi bisa aja numpang menyimpan barang-barang pribadi di sekolahan biar nanti kalau suatu waktu butuh tinggal ambil aja nggak perlu pulang dulu ke rumah haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, jadi kalo pas kemah ada kelupaan bawa apa gitu, sudah ada simpanan. :D

      Hapus
  4. Terkadang hal-hal yang nyebelin justru endingnya bakal ngangenin banget
    (= ̄ω ̄=) bahkan teriakan dari seorang ibu yang manggilin kang tahu, justru jadi bumbu yang semakin bikin merindu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah betul itu
      Sama kayak orang yg nyebelin itu banyak dikangenin berat

      Hapus
    2. Iya emang yang paling nyebelin biasanya paling dikangenin. kecuali bang Niki sih..

      Hapus
  5. Bhahahahaaa astagaaa. Aku baru aja selesai bikin postingan yang hampir mirip dengan ini. Tentang rumah. Wkwkwkw
    Bisa sehati gitu ih kita, Dibah :D

    Itu kakak kelas kamu bener-bener nganggap sekolah kayak rumah sendiri. Hahaa segala baju dan perlengkapan mandi di bawa. Mantap beneer.

    Iya iya sama. Kadang kangen pas denger suara ibu yang teriak teriak bikin bising telinga. Suara omelannya juga.

    ''Sejatinya rumah setiap orang akan sama, semua akan pulang ke Rumah-Nya.''
    Aku merinding masa :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha emang ikatan hati kita suka bagus gini ya lan. :')
      Iya Lan, emang orangnya rendah hati, tinggal dimana aja mau. :')

      Makin sering ngomel makin ngangenin. kalo diperantauan gini kan jadi ga ada yang ngomelin. :\

      hahah kenapa pake merinding?

      Hapus
  6. Menurut saya lebih enak tidur di rumah dari pada disekolah dan kalau lebih menyenangkan tidur di sekolahan barena teman teman organisasi karena akan lebih terlihat dalam hal kebersamaannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener. tidurnya si alas tiker doang. bahkan kadang ga pake alas. tapi kebersamaan nya itu lhoo.

      Hapus
  7. Ini lagi ikut giveaway ya, Dib? Mudahan menang yak. :D

    Whoaaaa, segitunya kakak kelas kamu. Ngakak. Nggak serem apa ya tidur di sekolah? Aku waktu pelantikan aja takut bener. Nggak bisa tidur. Lah kakak kelas kamu malah kelihatan habis ngelakuin tidur yang nyenyak :D

    Buseeeeet. Kamu busy banget, Dib. Waktu jaman sekolahnya. Sekarang juga sibuk kuliah ya. Mudahan bisa segera tertuntaskan ya rasa kangennya sama rumah :')

    Btw, aku setuju rumah itu nggak harus tempat tinggal. Menurutku, blog juga bisa dibilang sebagai rumah. Selalu bikin aku pengen 'pulang' dengan nulis dan balas komen. Bahkan kalau boleh, aku nganggap kalau yang komen itu bukan tamu, tapi penghuni rumahku juga. Trus kumpul kebo ria deh. Eh, kumpul ria maksudnya :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin

      Dia mah kebal ca. setan nya yang pindah kalo dia nginep di sekolahan. :D

      Iya ca, emang ga bisa nganggur orangnya. :')

      Iya blog termasuk rumah jugaak.

      Hapus
  8. Dih enak aja, hati saya cuman buat Hanna mb Dibah. Tapi kalau emang mb Dibah nggak mau yuk sini masuk di hati saya, kita serumah yuk ^_^ Betewe itu mau ikut ceramah atau mau jadi cabe-cabean berhijab mb ? pakaiannya gitu amat perasaan. Tapi yang penting sopan lah, jangan jadi cabe - cabean berhijab beneran yah mb, entar aku nga sayang loh :3

    duh SMA mb dibah sibuk banget yah ternyata, hmm kalau saya pas SMA malah lebih banyak di habisin di rumah di depan laptop, hm waktu SMA agak males ngikut organisasi. selain malas karena emang nggak kepilih juga sih. Apalagi saya orangnya lemah mb, gampang capek jadinya malas ngikut gituan. Wah berarti mb Dibah setrong banget yah... serumah yuk mb :'v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kalimatnya pertama paragraf atas kok gitu sih jadinya, hm ini pasti ada yang bajak neh, pasti. Maksudnya itu "Tapi kalau mb Dibah mau serius, yuk sini masuk di hati saya" kek gitu

      Hapus
    2. Padahal gua berharap nya beneran gitu lhoo. jangan direvisi.-_-

      mohon maaf jangan berprasangka yang tidak-tidak, walaupun pake kaos jeans dan kaos tapi kami tidak ada tampang cabe-cabean.

      Aamiin setrong.

      Hapus
  9. rumah adalah tempat tinggal yang sangat nyaman sekali

    BalasHapus
  10. Zaman gue sekolah sampai kuliah jga banyak banget anak2 yg menganggap sekolah atau kampus ada rumah ke dua mereka, bahkan ada yg merasa itu rumah utama mereka. Emm.. kalau yg itu kayaknya mereka emang gak punya rumah lain buat didiemin -_-"

    Bener banget ini, hal yang dulu kita benci kadang jadi hal yang paling kita kangenin.

    Ngomongin rumah, jadi pengen cepet2 punya rumah sendiri...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. :')
      kadang jiwa gembel, sama mudah beradaptasi itu suka samar beda nya. :')

      hahaha semangat. beli rumah sama cari pasangan yang bisa serumah.

      Hapus
  11. AH jadi lu anak organisasi ya?
    Ah gue ga suka ah sama semua anak organisasi. Enggak asik

    Seru ga si nginep di sekolahan. Gue pernah. Dan engga bisa tidur..
    Gue mungkin enggak bisa ngeniep di sekolahan. Karena jarak sekolah sama ke rumah paling lima belas menit....
    Eh masak mie pake kompor yang buat malam? Astagfiroolah bertaubatlah nak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah
      Bodo amat.

      Seru lah gilaa.
      Yang pasti lebih asik daripada lo.
      eh, kok gua nyolot gini sih.

      Iya, apa urusannya sama bertaubat. :')

      Hapus
  12. Dibaaaaah! Jadi kangen mama :(
    Sampe SMA, gue masih jadi anak rumahan. Setelah itu, bener-bener rumah jadi tempat buat tidur, mandi, dan siap-siap pergi lagi. Sampe mama pernah nanya, "Kakak kapan liburnya? Mama pengin jalan-jalan sekeluarga."
    Langsung nyessss.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha :D

      Ya Allahh~ jadi berasa bang Toyib yang gak pernah pulang. :')

      Hapus
  13. Woheeey, lagi ikut GA-nya bang Reza ternyata. Semoga menang, kakak Dibah :))

    Kalo gue udah mulai ngerasain rumah cuma buat tidur dan ketemu orang tua. Sekolah yang gue anggap rumah kedua juga begitu, cuma buat tidur dan ketemu orang tua (guru). Eh, di sekolah belajar juga, sih.

    Nginep di sekolah... gue juga pernah sekali. Itu rasanya horor banget pas dengerin keran kamar mandi nyala sendiri. Hmmm.. kayaknya cemen banget ya. Gitu aja ketakutan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iyaa. Siaap Adik Robby. :D

      Hahaha disekolah banyakan mainnya daripada belajar. :D

      iya serinbg tuh disekolahan mesin air tau-tau nyala terus mati sendirii.. taunyaa..
      emang disetel otomatis gitu. bangke.

      Hapus
  14. Gue mau curhat nih ya,
    dari SD kelas 6 gue udah ga tinggal ama orang tua,
    kangen banget emang,
    tapi lama-kelamaan jadi terbiasa aja gitu,
    kayak gelandangan ,.
    sekian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      ya baguslah, jadi lebih mandiri yaa. :D

      Hapus
  15. wew itu dewa banget nginep di sekolahan. gak takut cerita horor yang, yah, semua sekolah kukira punya cerita horor masing2.

    sekolah emang berasa jadi rumah, sebagaian seharian dihabiskan di sekolah. apalagi bagi aktifis kaya kamu yang suka gratakan sanggar. wqwq

    woo pekalongan yak. nyong tegal kyeh. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah kebal liat orang kesurupan tiap kemah.
      gak berasa lagi udaah.

      wqwqwqwq

      Tonggo kiye cedakan. :D

      Hapus
  16. rumah adalah sumber segalanya, ya gak?

    BalasHapus
  17. Sedaaaappp. Bikin tulisan tentang rumah, isi rumah, atau segala sesuatu yang menganalogikan rumah, selalu bikin baper. Btw, syarifatul adawiyah ini masih SMA apa udah kuliah apa udah emak2 sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah segitu tuanya aku dikira mak-eman?
      Aku masi juga 18 taun Bang Dauus..

      btw, itu Syarifatul Adibah, bukan adawiyah. #creysekebon

      Hapus
  18. Jadi sekarang lagi merantau kemana nih? Kok kangen rumah, lagi kena homesick nih si Dibah.

    Aku orangnya males banget kalo disuruh tidur di sekolah, misal lagi pesantren kilat gitu seharian mesti disekolah. Cuma sore boleh pulang sebentar buat ambil buka puasa doang. Malemnya gak tidur sama sekali coba, gak bisa tidur. Akhirnya cuma jadi pengamat, sambil ngelihat wajah temen-temen kalo lagi tidur kek apa. Pernah juga pas kemah, bangun kemahnya di lapangan tapi yang gak rata banyak batunya jadi gak nyaman. Jiahh aku curhat, panjang banget komennya.

    Ok, semoga menang ya GAnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi di Bekasi. hahah iya nih, bisa dibilang homesick. :D

      Hahaha ya gak semua orang nganggep sekolahnya itu rumah., lebih banyak yang nganggep itu neraka.
      dulu juga gitu kok awal-awal kemah gabisa tidur. akhirnya lama-kelamaan tidur is everything.

      Aamiin. :D

      Hapus
  19. Bah, gue udah komen lewat hape deh perasaan. Kok ilang. :(

    Paraaahhhhhh! Masa gue kudu komen ulang? Pffftt. Hm... kayaknya lu bakal menang deh. Gue suka gaya berceritanya. Kalo rumah itu nggak cuma rumah orangtua atau kakek-nenek di kampung. Tapi hati pacar juga bisa jadi rumah. Blog juga merupakan rumah maya. Good. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maknnya kurang-kurangin pake perasaan.
      yang pake perasaan emang suka tiba-tiba ilang gitu kok.

      Hahah Aamiin. :D

      Hapus
  20. Kirain di tengah cerita abis nemu mie instan terus makan dengan lahap, akhirnya tewas ditempat karena mie'a udah kadaluarsa :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yhaaa kelar dong ceritanyaa.
      bahasan soal rumahnya gajadi ntar~

      Hapus
  21. gue baru aja mampir di blog wulan dan mampir kesini. trus kaget kok bisa samaan ya tema nya? haha ada apa dengan kalian?? haha

    kayak syarifatul adibah (nama panggilan nya apasih? hehe) anaknya emng aktif di bidang ekskul atau ukm yak. jadi jarang di rumah sesungguhnya. eh btw yg arti rumah mnurut lo itu. bikin baper hih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, gatau kchemistri kita kuat banget. :3

      Panggil aja Adibah. :D
      Alhamdulillah hyperaktif.
      hahah jangan baper laaah.~

      Hapus
  22. Masa sekolahmu bahagia banget ya. wkwkwk
    Pada masa itu saya masih suka main layangan, deh...

    Soal rumah, saya punya beberapa hal yang saya anggap sebagai rumah. Btw ini buat GA? sukses yah.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.
      teramat bahagia. :D
      Saya juga masih suka, ngegulungin senar layangan adek saya. :')

      hahah, blog juga rumah bukan?
      Iyaa. Aamiin.

      Hapus
  23. bagi gue rumah temen gue adalah rumah gue juga, soalnya gue pernah tidur dirumahnya :v ehehe
    wahhh menang give way ini mah si Dibah, wong tulisannya bagus kok (✿◠‿◠)
    *dibkalomenangpulsanyatransferkegueya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya gua apalagii. :')
      Rumah nenek temen juga rumah gua.

      Aamiin.
      gak mau transfer doa aja?

      Hapus
  24. "Rumah buat gua bukan soal bangunan nya, tapi menyangkut emosi yang terbentuk disana" ...

    gua setuju banget sama kata kata ituu......
    makasih udah nulis ini..!!!!!!

    BalasHapus
  25. mantap, filosofi rumah yang indah. begitulah rumah, bukan cuma soal kenyamanan, ataupun tempat untuk pulang. tapi juga tentang emosi yang tercipta dengan orang2 yang ada di dalamnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntap!!

      Karna rumah bukan sekedar tempat tinggal untuk raga. tapi juga untuk jiwa.

      Hapus
  26. Iya, bener. Rumah itu sebuah tempat yang selalu buat ingin pulang. Berarti, rumah aku banyak dong ya? Aku kaya, dong? :D
    Ini mah serasa diiringin lagu Let Her Go yang Passanger, euy. Cocok. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dooong.
      sejatinya semua orang kaya. tidak ada yang miskin nikmat, Allah kan maha kaya? masa hambaNya gak ketularan?
      Allahu Akbar!!

      Cucok.

      Hapus
  27. Setujuuu suasana dalam rumah yang selalu bikin kangen. Apalagi bully adek, ini gue kangen banget. Kadang kalo udah kangen banget, gue bisa ingat detail apa yang biasa gue lakuin dirumah. Misal, jam 7 buat kopi. Pintu dibuka dikit, 30 derajat. Gue hapal

    Dan rumah menurut gue adalah, dimana gue akan kelihatan jelek, buruk, lusuh, bau, tapi gue senang, gue menikmati. Di rumah gue bisa ketawa lepas tanpa perlu jaim. Dirumah gue bisa jadi diri sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaa swiiit~
      segitu detailnya sampe derajat pintu dibuka aja apal.

      Hahaha ya benar. dirumah kita gabutuh pencitraan.

      Hapus
    2. Di rumah juga nggak mandi santai aja. XD

      Hapus
  28. rumah memang tempat yang menyenangkan buat pulang, jadi sekarang dibah tinggal dimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini komentar macam apa ini?
      hahaha
      Aku sekarang di bekasi :D

      Hapus
  29. kalau definisi rumah itu sama kayak definisi menurutmu : semua tempat yang membuat gua rindu pulang kembali. Brati Rumahku ada banyak banget :' SD, SMP, SMK, Tegal, Kalimantan, Semarang, Banyumas... Kamu~ lalala wkwkw

    Aku disini kayaknya ngegombalin kamu mulu ya -_- wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lah jelas. Rumah emang harussatu doang? enggaklah bebas, hamba Allah gitu. Yang Maha kaya.

      Syalalal~
      iyanih tau. nggakbosen apa ngegombalin mulu.

      Hapus
  30. Banyak banget yg bahas Rumah. Jangan-jangan, pada mau buka Rumah Gratis, ya dib? Soalnya mampir di 2 blog, isinya Rumah semua. Karena ini Giveaway Semoga menang Dibah....

    Gue yakin kenapa tulisan ini paling nyaman dibaca. Ya, karena Logikamu tentang Rumah itu General banget. Gak semata-mata rumah dalam artian tempat kita dilahirkan. Tapi, rumah sebagai tempat yang nyaman untuk kembali memulai cerita lama yang sudah terciptakan. Yoi, atmosfir rumah yang luar biasanya selalu bikin kangen.

    Sama halnya dalam sebuah komunitas juga, dib. Gue dulu blogger cupu yg gak tau mau BW ke blog siapa. Tapi, berkat KOmunitas Blogger yg gue ikutin, sekarang gue jadi tau ke mana gue akan kembali untuk memulai semuanya. Nice Post dari Gue Dib.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah insyaallah. kalo ada rejeki berlimpah why not buka rumah gratis buat orang-orang yang membutuhkan. :D

      Aamiin.

      Jadi komunitas blogger bisa disebut rumah juga yaa. :D

      Hapus
  31. Itu indomi campur kangkung rasanya bagaimana dib? :/

    Rumah, rumah adalah tempat dimana segala sumpah serapah terhadap dunia menjadi tak terasa beban tatkala berada di rumah :))

    home sweet home, bagiku rumah adalah istanaku..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya yaa. gitu deh. Rasa gak penting yang penting kenyang. :D

      Hahah iya, rumah adalah istanaku, tapi kayanya ga ada deh yang di istana koloran doang terus tiduran diubin depan kipas siang-siang. hhhmm.

      Hapus
  32. Memang ya, ada siswasiswi yang emang udah jadi bagian dari sekolah, macam sampe tidur di sekolah begitu. Biasanya tuh yangan kanan guru.

    Rumah emang tempat yang paling nyaman banget-banget-banget :'D dan yap, rumah bukan soal bangunannya:))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apaan kesayangan guru.
      musuhan mulu sama guru malah yang ada. :|

      Iya di rumah kita bisa betah tinggal berlama-lama. :D

      Hapus
  33. Aaak keren, Dib. Rumah itu punya banyak arti, dari berbagai perspektif.

    Nah itu, setuju banget, deh. Nyimpen barang barang pribadi di markas itu penting banget. Aku sama temenku sampai nyimpen mukenah dan stok minuman di laboratorium biokimia wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muehehhe :D
      Iya kan ya mbak Dar. Kalo aku biasnaya peralatan mandi jadi kalo kemah gausah bawa=bawa lagi, sama kaos cadangan, sama rok cadangan. kalo ada sesuatu hal yang tidak diinginkan terjadi.

      Hapus
  34. Bener banget, rumah emang tempat yang selalu bikin kangen. Kumpul sama keluarga + main bareng kucing kesayangan. XD Di mana Ai bisa menghabiskan waktu untuk melakukan berbagai minat/hobi/bakat. Dan tempat Ai makan sepuasnya xD /HAHA

    Btw, salam kenal ~ :D

    BalasHapus
  35. My school si My Home too.
    Rumah ku Sekolahku, Dapur TU is Dapurku too.
    kata-kata ini jadi inget pas gue SMK dulu :D, setiap hari sabtu atau ada event sekolah pasti selalu nginep di sekolah dan ini yang namanya ngerasain bangku sekolahan (tidur dibangku sekolahan maksudnya) hehe, makasih ya dibah udah mau ikutan giveaway dari gue :D

    BalasHapus