Kamis, 31 Maret 2016

Rezeki Tidak Akan Tertukar

75



Sekarang kalo mau naik taksi gua agak serem, gara-gara kejadian demo kemarin yang supir taksi ricuh sama supir angkutan online. Ya gak boleh gitu juga si, seakan-akan gua menjatuhkan vonis bahwa semua sopir taksi sama aja, salahnya juga si sopir taksi itu kebanyakan cowok, kan cowok emang "semua sama aja".

Padahal mah apa pencitraan, biasa naik angkot ama KRL aja gegayaan taksi-taksi. Hahaha

Masih banyak sopir-sopir taksi yang baik, yang gak ikut-ikutan demo kemaren, yang tetep istiqomah cari nafkah buat keluarganya, mereka orang-orang yang percaya bahwa rezeki tidak akan tertukar.


Gimana mau tertukar? rezeki masing-masing manusia sudah dicatat oleh Allah SWT sejak 50.000 tahun sebelum langit dan bumi diciptakan. Boro-boro lu pada masih bentuk embrio dah, kepikiran juga belom.

Kalo sampe ada yang bilang "Dia ngerebut Rezeki saya!," wah mohon maaf. Rezeki ini datengnya dari Allah, mana mungkin Allah yang maha benar bisa keliru?

Rezeki juga gak melulu soal duit, duit dan duit. Gak melulu soal gaji dari hasil kerja seharian. Bisa aja rezeki itu berbentuk ilmu yang bermanfaat, karna banyak orang-orang yang punya ilmu tapi tidak pernah memanfaatkannya, orang-orang yang sibuk berburu nilai dengan segala macam upaya dari yang halal sampai yang haram sekalipun, tanpa pernah tau sebenernya apa yang seharusnya dia cari setelah seharian duduk mencari ilmu.

Rezeki juga bisa berupa kemudahan, misalnya pas mau naik KRL jam pulang kantor, eh Alhamdulillah  Keretanya kosong, kan GAK MUNGKIN  ALHAMDULILLAH BANGET!!

Terus, pas tanggal tua anak anak kosan duit tinggal serebuan di dompet, tau-tau ada temen ulang tahun ngadain traktiran dan mengharamkan memberikan kado, kan rezeki banget.

Bisa melihat, mendengar, berbicara, bernafas, berjalan, melakukan berbagai hal dengan mudah itu juga rezeki bukan? rezeki yang tak bisa dinilai dengan materi.

Sering denger kan kisah-kisah seorang pemulung, tukang becak, petugas kebersihan naik haji, makan sehari-hari aja susah tapi bisa naik haji, itu yang namanya rezeki, ada aja jalannya. Tukang bubur naik haji itu juga rezeki, rezeki banget buat rumah produksi sama artis-artisnya, sinetron kaga kelar-kelar.

Banyak orang-orang yang sampai lupa akhirat karna saking seriusnya ngejar dunia.
Padahal mereka tau, apa yang mereka kejar tidak akan mereka bawa ke akhirat. Yang mereka bawa ke akhirat hanya amal perbuatan mereka. Sungguh mereka sebenar-benarnya orang yang merugi. Syaelaaah #Adibahsholehah2016

Apalagi yang saking seriusnya ngejar dunia sampe melakukan hal-hal batil, berbuat curang, main tikung, tikung pacar orang, saling menjatuhkan, mengesampingkan kejujuran, yang membuat rezeki yang mereka terima kurang berkah. Padahal nikmatnya berkah itu yang malah tiada tanding. 

Berkah menurut gua adalah yang utama daripada yang utama, rezeki kalo berkah mau seminim apapun insyaAllah cukup. Kalo duit banyak, jabatan tinggi tapi masih ngerasa kurang mulu sampe korupsi sana-sini, nah itu namanya kurang berkah tuh. Biar banyak berasa kurang mulu.

Oke, kalo ada yang bilang pendidikan anak sekarang mahal, sembako mahal, transportasi mahal, gadget-gadget makin mahal, belom lagi lensa fisheye, gopro mahal, jalan-jalan buat diaplod di vlog sama instagram juga mahal, kuota internet juga udah lemot tapi mahal, bedak mahal, lipstik apalagi, sepatu-sepatu juga jutaan padahal mah apa diinjek-injek dan kamu masih tetep jual mahal. Halah, serta hal-hal penunjang gengsi duniawi lainnya. 

Padahal mah rezeki yang barakah itu serba ndilalah. Ndilalah itu basa Jawanya Tiba-tiba. 
Ndilalah pengen iki ono sing ngeki, durung mangan ndilalah ono sing nraktir, orak biso bali kentekan ongkos ndilalah ono sing nebengi, pingin sekolah orak nduwe biaya ndilalah entuk beasiswa.

Terus gimana biar mendapatkan rezeki yang barakah?

Yang jelas dari cara mendapatkannya. mentang-mentang rezeki udah diatur Allah, bukan berarti tiap pagi ada duit segepok dibawah bantal ya. Ya keleeuss, gua juga mau. Harus ada usaha yang halal, niat yang baik, dan yang pasti jangan lupa bersyukur dan bersedekah karna setiap rezeki yang kita terima ada hak oranglain di dalamnya.

Selalu yakin rezeki itu datangnya dari Allah, maka pergunakanlah dijalan Allah. Untuk hal-hal yang baik, jangan buat foya-foya doang, mabu-mabuaan, beli kuota internet tapi buat ngestalk doi mulu. Gak gunaa.

Eh tadi awalnya ngomongin apa sih? kok tiba-tiba kerasukan Mamah Dedeh gini?
Ooh itu demo sopir taksi ya, hhmm.

Nitip pesan aja deh buat bapak-bapak yang kemaren rusuh di demo :
Yang selow ya Pak, gausah yang aneh-aneh. Menyampaikan pendapat boleh, tapi gausah pake ribut-ribut segala.
Kalo emang rezeki Bapak, gak akan kemana kok, palingan ya dimana? 
Cari rezeki yang halal ya Pak, biar istri sama anak-anak di rumah bisa makan makanan yang halal dan berkah, biar kelak menjadi orang yang sholeh dan sholehah.
Barakallah Pak, jangan lupa bersedekah.
Sama jangan lupa dukung #AdibahSholehah2016





"Bagaimana bisa aku merasa miskin, bilamana Tuhan ku lah Yang Maha Kaya."


Senin, 28 Maret 2016

Adikku Korban Bully

41

Royyan sebelum kena bully

Sebelumnya gua pernah cerita kalo punya adek cowok kan?
Nah akhir-akhir ini gua kepikiran banget sama dia.

Gua bener-bener khawatir sama hobi mainnya dia yang kian menjadi-jadi.
Emang si dulu gua juga bukan anak rumahan pas seumuran dia. Tapi kali ini beda.
Jaman udah beda, kriminalitas juga udah merajalele eh lela. 
Dulu bocah ditakut-takutin "Jangan main diluar lho, nanti kamu dibawa orang yang bawa-bawa karung lho" gitu aja, udah ngibrit masuk rumah.

Royyan ini hobi banget main di luar, sepedahan, traveling elah traveling, dari komplek satu ke komplek lainnya, dari kampung satu ke kampung lainnya. Sayangnya, Royyan gak setangguh gua jaman kecil. 

Royyan ini temennya banyak, sayang temennya jahat-jahat. Ada temen nya main bola ikut nonton doang kalo lagi bagus dia jadi kiper, kalo ada temennya main layangan, dia ikut, nonton doang, sambil berusaha naikin layangan tapi ga naik-naik. Kalo lagi musim nyari ikan, dia berangkat dari rumah bawa serokan ikan 2 sama kaleng tempat ikan, pulang-pulang bau comberan, badan basah semua. Kalo lagi musim kartu Animal Kaiser dia ikut, pulang-pulang kartunya abis dipalakin temennya, dan dia cuma nangis tanpa berani ngasi tau siapa yang malakin. 

Pernah dia pulang sekolah mukannya ada bekas cakaran, ternyata abis dicakar temennya di sekolah. Yassalaam ini temennya anggota trio macan apa suka nyakar?

Parah-parahnya dia pernah pulang main sambil nangis dengan keadaan kepala nya berdarah, dia cuma bilang kalo habis dilempar batu, tanpa pernah bilang siapa yang ngelempar, sampe gua emosi banget gua bentak Royyan buat ngasi tau siapa yang udah bikin kepala dia berdarah gitu. Tapi percuma dia tetap menyimpannya rapat-rapat dan malah makin kenceng nangisnya. Sampai akhirnya seminggu kemudian dia baru ngomong siapa yang ngelempar batu ke dia, dan sekarang udah baikan. 

KAMBING!!

Iya, Royyan keliatan lemah banget ya.
Tapi emang, dari jaman TK dia orangnya dieeem banget kalo di sekolah, tapi kalo di rumah MasyaAllah..
Sampe SD kemaren pun begitu. Kebetulan gua sama 2 adek gua sekolah di SD yang sama. Dan guru gua dulu guru-guru mereka juga. Selama 3 generasi ini pun, pengalaman Mama gua saat ngambil rapot beda-beda. 


Waktu ambil rapotnya Royyan gurunya bilang gini :
" Royyan ini pendiem banget ya bu, kalo dikelas enggak pernah tanya, enggak pernah cerita, ngomong sama temennya juga dikit, tapi nilainya lumayan kok bu masih masuk 10 besar. Kalo di rumah diem juga gak bu?"

Waktu ambil rapotnya Mia gurunya bilang gini :
" Ini nilainya mba Mia bagus-bagus bu Alhamdulillah, walaupun jarang bertanya tapi nilainya bagus-bagus, tapi ya itu masih suka cengeng kalo digodain temennya."

Waktu ambil rapot gua gurunya bilang gini:
" Alhamdulillah  nilainya masih bagus bu, tapi ya itu, Adibah kalo lagi pelajaran suka ngajak ngobrol temennya jadi temennya pada ngobrol semua deh, sama masih suka berisik, kemaren tas temennya diumpetin temennya nangis sampe orangtuanya dateng."

Royyan bukan tipe anak yang gampang cerita, dia terlalu sering memendam sesuatu sendiri. Kalo ada masalah selalu disimpen sendiri, kadang gua kasian, ya ngertilah gua rasanya mendem perasaan sendiri. asek.

Enggak bukan gitu, ini masalahnya dia kan masih kecil, gua takut dia tumbuh jadi anaknya penuh dendam nantinya. Karna dia sering di bully diluaran sana. Dan dampaknya mulai keliatan sekarang, Royyan jadi lebih gampang ngamuk kalo dirumah, sama Mia makin kasar, omongan nya juga mulai ikut-ikut temennya yang bandel, dikit-dikit ngambek, keluar rumah ambil sepeda terus ilang aja main.

Udah gitu ditambah Royyan orangnya gak takut sama siapa-siapa, maksudnya kalo di kasih tau sama Mama ya enggak mempan gitu aja, Ayah juga, apalagi Mia, satu-satunya yang dia takutin cuma gua (Selain Allah) tapi makin kemari gua makin ragu, apakah dia masih takut juga sama gua.

Pola main dia juga udah seenak jidat banget, dulu biasanya pulang sekolah tidur siang, terus bangun baru main, mandi terus makan nonton tv sampe maghrib.

Sekarang, pulang sekolah main, ngilang pulang-pulang maghrib, makan, mandi, ngerjain PR terus tidur.

Berbagai macam cara udah dicoba, dari sepedanya dikempesin biar dia gak main jauh-jauh, tapi tetep aja dia main jauh sama temen-temennya, terus dia ditinggal karna gak bawa sepedah. Tapi giliran dia bawa sepedah, sepedahnya dikuasai sama temennya.
Sungguh malang nasibmu Yan yan..

Pernah sepedahnya diumpetin di rumah tetangga, eh dia tetep main terus ditinggal temennya lagi. Gatega akhirnya dibalikin lagi sepedah nya.

PS dkk disediain tapi dia udah bosen, milih main lagi keluar bawa sepedah muter-muter ga jelas, ga ada temen sekalipun.

Didaftarin ngaji, dia nya gamau berangkat.

Bukannya gua mau membatasi ruang bermain dia, ya gua tau anak-anak butuh banget yang namanya waktu main. Gua cuma khawatir mainan apa aja si dia selama ini? 

Kasian kan, kalo tiap main dia di bully mulu, takutnya lagi kalo ternyata disekitar lingkungan main dia ada orang-orang jahat, terus kejahatan-kejahatan seksual, ya taulah yang lagi musim. Apalagi bertita-berita di TV yang seringkali menampilkan anak-anak sebagai korban kejahatan bikin mereka yang punya adik atau anak yang masih kecil tambah khawatir.

Kakak mana yang gak khawatir? 
Orangtua mana yang gak khawatir coba?

Walaupun tiap beberapa jam Mama atau Adek gua suka ngecek Royyan main dimana, sama siapa? soal disuruh pulang mah sering, tapi dia malah kabur. Apalagi dikunciin pintu udah sering banget, tapi dia selalu berhasil kabur, dia bisa teriak-teriak minta bukain pintu, sampe tetangga pada bertanya-tanya.

Gua cuma khawatir aja dia main main yang enggak bener, dia masih kecil banget belom juga genep 7 taun kalo lingkungan tempat bermain nya gabaik, dia terus-terusan jadi kambing hitam, sedangkan disisi lain dia gak pernah share masalahnya ke oranglain takutnya bisa mempengaruhi psikologinya nanti. Syeilah.

Tapi ini serius lhoo, umur-umur segini juga umur yang rawan, karna apa yang diliat itu apa yang dia catat sampe dewasa nanti. Kalo adek gua dibully terus-terusan dan ternyata pelampiasannya nanti saat dewasa, kan Sadess!!

Mia pun begitu, dulu terbully karna dia cengeng banget, tapi Mia kan anak pinter ya, jadi yang mau nge bully juga lama-lama segen.

Kalo gua mah, belom ada dikamus gua jadi korban bully, pernah sempet di bully gak ada sehari keadaan malah kebalik. Yang nge bully gua malah takut sama gua.

Nah yang Royyan ini yang bikin prihatin, dia gak ngelawan, tapi malah ngelindungin temennya yang ngebully. Sungguh "kawan yang budiman".

Gua mau nasehatin juga serba salah, mau nyuruh pukul balik aja, kok salah kaprah. Mau bilang pulang aja kalo dijahatin, ya besok Royyan balik main lagi sama dia. Mau bilang suruh diem aja kalo dijahatin ya enggak enak di Royyan. Mau ngelarang dia pergi main juga gabisa. Antara Royyan ini orang yang pemaaf, tegar sama pasrah emang beda tipis yaa.

Sungguh jadi korban Bullying itu tidak menyenangkan, meskipu gua gapernah jadi terbully tapi gua ngerti banget rasanya. 

Seandainya besar nanti saat Royyan sudah bisa memahami kata demi kata dan membaca tulisan ini, semoga Royyan sudah bebas dari belenggu bullying. Jadi anak laki-laki yang hebat dan tetap jadi kawan yang budiman.



Sabtu, 19 Maret 2016

MeetUp Blogger JABODETABEK

79


Minggu 21 Februari dulu, Ya Allah dulu... gua bangun dengan agak ogah-ogahan, sampe akhirnya baru keinget kalo hari ini mau ada meetup unyu sama temen-temen blogger Jabodetabek.

Aku mau kretekin jari dulu, kayanya bakal nulis panjang. Kamu gak mau sekalian aku kretekin...

LEHERNYA?!?

Jam 7.30 gua udah siap, sesuai dengan janji sama Nyak sebelumnya kita janjian di mall Pondok Gede dan baru mau ke TMII nya bareng. Oh iya, Nyak bukan Blogger, tapi dia mau ikut mitap unyu aja sih, dari pagi BBM gua belom di read sama Nyak, yaudah gua  mah santai orangnya, nongkrong depan Indomaret, menikmati Minggu pagi sambil liatin orang-orang pada lewat.

Sedangkan di grup WA sana, beberapa udah pada ngabarin pada OTW, ada yang tanya ini pintu mana, dari sini kemana begitulah, gua yang gatau jalan diem aja, dari pada gua sok-sokan ngasih info eh malah menjerumuskan mereka kepada pintu neraka kan? Dosa. Gua tetep di Indomaret sampe akhirnya masuk BBM dari nyak yang katanya posisi masih di Manggarai, karna dia emang abis CFD ada acara Foodselling gitu dari kampusnya. Wah bakal nyampe gak nih ya? sedangkan di TMII sana udah ada yang nyampe duluan.

Akhirnya gua memutuskan buat berangkat duluan, dan ngabarin Nyak, kalo mau nyusul kabarin aja, sebelumnya gua beli snack yang mengandung MSG dulu, biar kita bisa bego berjamah di TMII sana.

Sampe depan gerbang utama TMII, gua cek grup wasap.
Udah banyak yang nyampe ternyata, katanya mereka ngumpul di deket Tugu Monas-monasan yang ada air mancur nya.

Akhirnya gua masuk ke TMII, enggak lupa  kasih duit cebanan ke mas-mas yang jaga loket TMII, yang ia balas dengan selembar tiket masuk yang langsung gua kuel-kuel masuk ke kantong kecil samping tas gua.

Oke Monas-monasan udah di depan mata. masalahnya...
Mereka disebelah mana..
Di sekitar monas-monasan itu banyak banget orang. Gua inget-inget lagi, pokoknya kalo nemu ada satu cewek dan 3 biji temannya itu Lulu and the gengs serta beberapa kaum Adam Itu  berarti Blogger JABODETABEK Gengs, begitu Info yang gua dapet dari Grup WA yang udah hadir di TKP. Ini meetup pertama gua, jadi yang bisa gua lakukan hanyalah main tebak-tebak berhadiah.

Yak dan akhirnya ketemu, ternyata menemukan mereka adalah hal yang mudah, tidak seperti menemukan celah dihatimu.

Gua langsung gabung ke sebelah Lulu, dan kenalan sama temenya satu-satu. Dan mulai tebak-tebak ini yang laki siapa aja si? beberapa yang gua bisa ngeh cuma bang Yoga sama Robby, yang lainnya enggak tau. Sampai akhirnya sesi perkenalan nanti di gazebo nan rindang samping CFC.

Saat kita mulai beranjak dari meetpoint pertama langit tiba-tiba mengeruh, menumpahkan beberapa air matanya, kita memutuskan berteduh di Anjungan Jambi. Belom juga neduh, air yang sedari tadi jatuh dari langit tiba-tiba disedot kembali. 

HUJAN PHP!! 
SEHARUSNYA KAMU TAHU RASANYA DIBERI HARAPAN LALU DITINGGAL PERGI!! 

Lalu kami menuju Museum Penerangan. Awalnya gua ngira ini Musem isinya lampu-lampuan gitu. Emang gua nya bego. Ternyata isinya adalah objek sejarah Penerangan dan Komunikasi sekaligus sebagai media komunikasi massa seperti radio, TV, Film dan Pers.

Seperti yang sudah - sudah. Gua ini orangnya gak cocok masuk museum. Kedatangan gua ke Museum bisa mendatangkan malapetaka bagi mereka orang-orang yang mencintai benda-benda bersejarah. Tangan ini suka geratakan, iseng banget pegang ini itu, sampe berkali-kali diliatin yang jaga museum karna benda-benda  bau orangtua itu tiba-tiba menimbulkan suara yang tidak lazim saat gua dekati. 

Maka daripada itu, gua bener-bener bosen pas di museum Penerangan. Dan mulai berprasangka 'Ini gini doang udah nih meetup nya?'.

Ternyata aku salah.



Usai menunggu kedatangan mbak Dian -dengansegenaprasatidaksabar- kami lanjut ke gazebo dekat danau samping CFC. Kami ngobrol membicarakan hal-hal yang tidak sepantasnya dibicarakan. Ditemani seperangkat makanan ber MSG dan dimulai dengan perkenalan singkat. Saat sesi perkenalan barulah gua tau, ooh ini si ini yang blognya ini, oh itu si itu yang blognya itu, oh ini si ono yang blognya ono dan begitulah. Dan tau-tau disini datanglah sosok bang Dicky yang baru nyampe udah bikin ribut.

Seperti mau dijemput malaikat Izrail, setiap kali bang Yoga mau ngomong pasti diawali dan diselingi dengan batuk-batuk yang tidak ada habisnya. Disusul oleh bapak-bapak dibelakang kami yang tidak mau kalah semangat batuk.

Sahabat Netizen yang dirahmati Allah, mari kita tuntun bacaan syahadat bagi keduanya..

Tak terasa pembicaraan yang tidak sepantasnya dibicarakan pun harus terputus karena hari sudah menunjukkan waktu Indonesia bagian sholat dhuhur telat dikit. Siapa tahu dengan sholat kita bisa menerka-nerka hikmah apa yang kita dapatkan dari pembicaraan tersebut. Alhamdulillah setelah sholat..

Ternyata pembicaraan tadi tetap tidak ada hikmahnya.




Usai sholat, kami cari tempat untuk makan bekal yang kami bawa. Kenapa kita bawa bekal?
karna makanandi TMII itu gak sehat. Iya gak sehat..

Buat dompet...
Kita menjatuhkan pilihan ke Istana Anak-anak yaa, karna poster meetup ini di background-ni oleh istana anak-anak. Akhirnya kita kesana biar afdhol, tidak lupa membayarkan  uang 10 ribu untuk tiket masuk.

Kita langsung menuju semacam aula dengan tangga berundak sebagai tempat duduk dan panggung di tengahnya, ditemani biduan yang tiba-tiba mengganti lagu yang ia nyanyikan dengan All of Me, sesaat setelah kita memasuki tempat tersebut, kami menghabiskan bekal yang kami bawa. Karna gua ga bawa bekel, gua beli popmi. MSG + Popmi Cup sungguh membego kan diri dengan sempurna.

Kelar makan, kita foto-foto bentar berlatar istana anak-anak yang cat nya mulai memudar, dilengkapi dengan insiden penyelamatan SLR bang Rizal dengan segenap ilmu silat yang dipelajari dari komik Kho Ping Hoo, akhirnya kamera tersebut dapat diselamatkan.



Setelah ngobrol ngalor-ngidul-ngetan-ngulon di tepi rel kereta-keretaan, kami memutuskan untuk mencari tempat yang lebih baik untuk lanjut membicarakan pembicaraan yang tidak sepantasnya dibicarakan. Sebelumnya 3 teman Lulu pamit pulang. karna alasan tertentu.

ALASAN!!
BILANG SAJA KAMU SUDAH TAK CINTA!!

Enggak-enggak bukan karna sudah tak cinta, tapi karna katanya mereka harus segera ke tempat kerja atau memang ada alasan lain dibalik itu semua. Sudah tak cinta misalnya?

Bang Aziz pun menemukan tempat yang cukup mumpuni untuk kita melanjutkan pembicaraan yang tidak sepantasnya dibicarakan sekaligus dekat dengan mushollah. Mungkin tujuannya agar segala pembicaraan yang tidak sepantasnya dibicarakan ini mendapatkan hikmah..
Alhamdulillah ternyata tetap tidak ada hikmahnya..

Yang ada malah bang Dicky yang ribut pengen naik kereta gantung 40 rebu dan Bang Yoga yang terus bertanya pada manusia tak ada jawabnya.. Aku bertanya pada langit tua, langit tak medengar. Lho, apa tadi?

Oh iya, itu bang Yoga terus menerus menanyakan perihal "Yang kalah nanti diapain nih?" berkali-kali.
Yang kalah apa sih? 
Kalah judi bola?
Kalah main mi atas mi bawah? 
Kalah main putih-putih melati alibaba merah-merah delima pinokio, siapa yang baik hati cinderella, tentu disayang mama, oh masaa, oh iya, gengsi dong?

Setelah membicarakan pembicaraan yang tidak pantas dibicarakan, akhirnya kami memutuskan untuk pulang, dan Alhamdulillah meetup ini ga sepi-sepi bangetlah total semua ada 15 orang. Sebelumnya penutupan dulu di pinggir monas-monasan seperti tadi pagi. Selonjoranlah, lumayan dari tadi termuter TMII, dengkul ini sudah tua.

Gua pun berencana pulang bareng Lulu, yang ceritanya searah. tapi ntar gua bakal turun duluan, ntar kesian dong Lulu udah kecil mungil gitu sendirian. Gua kan anaknya Rajin terampil dan gembira ya, padahal mah ga ada hubungannya. Akhirnya gua saranin Lulu buat naik gojek aja, biar gua sendiri ngangkot. Akhirnya Lulu setuju, dan gua nungguin dia sampe abang gojek nya dateng. 

Terus kita dadah-dadah deh.

Gila laki banget kan....padahal mah apaan pencitraan.

Iyaa, selama meetup kemaren itu gua sebenernya pencitraan. Sok-sokan pendiem. Agar kesan pertama baik gitu di hadapan masyarakat. Enggak deng boong, tapi iya sih, gua kemaren lebih diem dari kalo udah kenal. walaupun gabisa dibilang diem juga.

Yah semoga meetup nya bisa lagi-lagi, walaupun ga ada hikmahnya, tapi ya paling tidak menyambung tali silaturahmi. Semoga ada rezeki, waktu dan kesehatan juga biar bisa meetup sama blogger-blogger seluruh penjuru Indonesia. Aamiin.

*Postingan ini  akhirnya selesai dibuat setelah saling tunggu-tungguan buat bikin postingan.

Senin, 14 Maret 2016

Rumah

72

sumber gambar

Definisi Rumah menurut gua bukan cuma sekedar tempat tinggal. Tapi semua tempat yang membuat gua ingin terus menerus pulang, seperti hatimu misalnya. Bukan cuma tempat gua dari kecil dibesarkan yang gua sebut sebagai rumah, tapi semua tempat yang membuat gua rindu pulang kembali adalah definisi rumah sebenarnya.

Sekolah adalah salah satu rumah buat gua, dan beberapa temen gua.

Pernah waktu itu masih kelas X saat masih rajin-rajinnya, gua di Minggu pagi yang mendung udah sampe sekolahan, niatnya mau berangkat Kuliah Pagi istilah buat kegiatan  dengerin ceramah setiap Minggu pagi di sekolahan. Waktu itu jadwalnya kelas X buat KulPag, setelah bertemu dengan beberapa teman dan memutuskan untuk jalan menuju mushollah dengan malas-malasan, gua dan teman-teman dikagetkan dengan penampakan kakak kelas gua yang baru bangun tidur keluar dari ruang organisasi di bawah tangga.

Ya begitulah gimana si penampakan orang bangun tidur? pake kaos belel, lengkap dengan sarungnya. Mengulet dengan indah di depan tangga.


"Lho nginep disini ha'a mas?" sapa gua dan temen-temen gua keheranan, ini Minggu pagi jadwal KulPag juga kelas X bukan kelas XI kenapa dia udah disini?
"Ho'oh.." Jawabnya sambil ngulet dan nguap.
"la kok rak bali si?" ( loh kok gak pulang sih?)
"Iyo sungkan, kadohan. Yahmene sing adol sarapan nang ndi yo?" 
( Iya, males kejauhan. Jam segini yang jual sarapan dimana ya?)

Akhirnya kami hanya bisa mengangkat kedua bahu dan lanjut ke mushollah. 


Sampe di Mushollah saat sedang khitmat-khitmatnya dengerin Ustadzah ceramah, muncul lah kakak kelas yang tadi, tau-tau ikut duduk dan mendengarkan ceramah tak kalah khitmat. Herannya dia udah pake baju koko dan bawahan celana hitam, rapih klimis. Bahkan kostum dia lebih sesuai dengan syarat mengikuti KulPag.

fyi, kalo ikut KulPag ini disarankan mengenakan baju muslim putih-putih, tapi gua dan temen-temen malah pake kaos putih, celana jeans sama kerudung warna-warni.

Gila ini orang siluman gila. Dapet baju koko darimana coba? ngambil jemuran siapa? sedangkan sabtu kemaren seragam di sekolah gua kan batik coklat. GILA.

Sampai akhirnya misteri itu terpecahkan, beberapa hari setelah kejadian itu gua sama temen gua masih nyari-nyari contoh proposal dan berinisiatif mencarinya dalam lemari berkas di markas organisasi di bawah tangga.

Dan yang kami temukan sungguh diluar dugaan, bukan setumpuk proposal lama bukan. Tapi setumpuk baju, peralatan mandi, dan sebuah celengan. Ya Allah~
Ini markas organisasi apa kamar kos-kosan.
Dia kira kamar sendiri kali Yassalam...

Waktu itu gua masih kelas X jadi masih heran, sampai akhirnya saat jadi senior di SMA gua jadi sadar, ternyata menyimpan barang-barang pribadi di markas organisasi itu sangatlah penting, terutama untuk orang-orang model seperti gua ini. Yang kerjaan nya rapat dan nginep di sekolahan.

My school si My Home too.  

Rumah ku Sekolahku, Dapur TU is Dapurku too. 
Dulu pernah abis rapat baru kelar sore banget, kelaperan, kantin tutup, gapunya duit. 

Kita bergerilya ke markas Pramuka atau biasa disebut sanggar, cari bahan-bahan makanan bekas kemah, untung masih ada beberapa bungkus Indomi. Akhirnya kita menyambangi dapur TU dan masak Indomi disana, tak lupa ditambah cabe rawit, sawi, kangkung dan irisan terong hasil kebun sekolah sendiri. Apa aja yang ada di kebun pokoknya kita masukin. 

Sewaktu-waktu saat dapur TU dikunci, kita lari keruangan batik, masak Indomi pake kompor kecil buat manasin malam. Nungguin air mendidih aja same sejam sendiri, sedih emang, tapi bahagia.

Tapi justru itu yang disebut rumah, disaat kita bisa melakukan apa saja dengan bahagia, dan bertemu dengan orang-orang yang selalu membuat kita lebih bahagia.

Nah "Rumah" dalam arti harfiah sekarang,

Gua dulu lahir di Gresik otomatis rumah gua dulu di Gresik, rumah yang pastinya penuh kenangan masa kecil gua. Saat gua masih bandel-bandelnya, dulu kecil paling gak betah di rumah. Bawaannya pengen kabur lewat jendela kamar mulu.

Sampai akhirnya gua pindah ke Pekalongan dan gak bisa muvon dari rumah Gresik, lebih tepatnya temen-temen dan susana di sana.

Tapi akhirnya seiring dengan waktu akhirnya gua bisa berdamai dengan kenangan-kenangan masa kecil dulu dan mulai menikmati hari-hari di rumah Pekalongan.

SD sampai SMP akhirnya gua jadi semi anak rumahan. keluar rumah kalo perlu doang, paling sore-sore berangkat ngaji, terus main seadanya, sisanya dirumah nonton TV, atau acak-acak rumah.

Sejatinya setiap rumah punya peraturan dan pembagian tugas sendiri. Sebagai anak pertama, gua merasa lumayan beruntung dibebani tugas lebih banyak dari adek-adek gua, yaa walaupun lebih sering ngeluh ke Mamah si, kenapa dikit-dikit gua yang suruh ngelakuin.

Tapi gua tau, itu maksudnya baik, biar gua jadi jauh lebih bertanggung jawab, dan jadi orang yang serba bisa. Lov yu Mah.

Sampai akhirnya SMA gua jadi jarang pulang ke rumah, senin pagi izin kemah 3 hari, pulang sehari, kemah lagi. Nginep sana-sini. Jadi panitia ini-itu, tiap hari rapat pulang sampe tengah malem - adek udah pada tidur - Mamah bukain pintu - tidur - berangkat sekolah lagi - rapat - pulang tengah malem lagi - repeat.

Gituu doang.

Sampai akhirnya sekarang jauh dari rumah, dan gua sering banget ngerasa kangen. 

Bukan kangen pintu rumah,  tapi kangen sama atmosfir di dalam rumah, dimana gua biasanya denger suara mamah ngomel-ngomel, suara Mamah neriakin Royyan yang kerjaannya main mulu, Suara Mamah nyuruh masak, suara Mamah ngomel lagi karna Royyan mulai menjajah baskom punya Mamah buat dijadiin tempat ikan,  kolaborasi suara Gua sama mamah manggil tukang tahu, suara Mamah neriakin Royyan yang tiap keluar rumah gak pernah nutup pintu, suara Mia yang Nangis diusilin Royyan, suara Tita anak tetangga yang lagi nyanyi Let It Go banter banget.

Rumah buat gua bukan soal bangunan nya, tapi menyangkut emosi yang terbentuk disana, soal perasaan yang lahir dari sekumpulan orang yang memutuskan untuk ada bersama-sama. Untuk saling membahagiakan satu sama lain, untuk saling menjadi bagian diri setiap hari, untuk berbagi suka duka setiap waktu, untuk menjadi yang pertama membukakan pintu saat ada yang pulang tengah malam dengan segala rasa lelah.

Tempat dimana kita belajar pertama kali, belajar soal menghargai orang-orang berawal dari rumah, belajar soal arti tanggung jawab, belajar perihal menjadi sumber kebahagiaan bagi orang lain, belajar merajut bibit-bibit rindu. 

Rumah adalah dimana saja tempat kita merasa ingin pulang, di tempat kita lahir, di tempat tinggal nenek, di sekolah, di tempat tongkrongan, di sudut sebuah jalan, di ujung sajadah pada sepertiga malam.

Rumah adalah tempat dimana saja tempat kita merasa nyaman, dimana saja tempat kita ingin menetap lebih lama, tempat dimana kita merasa semua beban bisa hilang disana, dimana kita rela menghabiskan waktu meski itu berarti selamanya.


Sejatinya rumah setiap orang akan sama, semua akan pulang ke Rumah-Nya.





Pas banget Bang Reza Pratama bikin give away tentang hal yang lagi pengen gua tulis, gak menang gak masalah yang penting gua bisa sekalian curhat. :D

Jumat, 11 Maret 2016

Selamat Ulangtahun Aghnina

30

Sembilan Belas  tahun yang lalu, pada waktu yang sama, seorang ibu sedang mengkhawatirkan bayi yang sejak 9 bulan lalu hidup dalam rahimnya.  Kontraksi demi kontraksi yang sedari tadi terjadi membuat tidurnya tak lagi bisa lelap. Sang Bapak tak mau kalah menanggung gelisah seperti apa yang dirasakan sang istri tercinta. Sampai akhirnya pukul 09.10 pagi esok hari seorang malaikat kecilnya lahir ke dunia.

Malaikat yang cantik dengan pipinya yang kemerahan serta kulit nya yang putih bersih dan jari-jari tangan gempal yang sangat amat menggemaskan. Malaikat kecil yang selama ini dinanti-nanti, yang hingga belasan tahun lagi menjadi warna bagi biduk rumah tangga mereka. Malaikat kecil mereka satu - satunya.

Sejak saat itu seluruh penduduk dunia percaya, bahwa tidak semua malaikat mempunyai sayap.

Dan hari ini malaikat itu tak lagi kecil seperti dulu, tak lagi hanya bisa menangis saat merasa haus ataupun lapar, hari ini malaikat kecil itu telah tumbuh menjadi wanita yang hebat. Wanita yang luar biasa kuat tekatnya, wanita berpengetahuan luas, wanita yang begitu keibuan.

Tapi bagi sepasang suami-istri itu, malaikat kecilnya masih sama. Sama-sama menjadi warna dan sumber kebahagiaan mereka.

Kamu selamat 11 Maret yang ke 19. Maaf bila ulangtahun mu kali ini tak sama seperti tahun-tahun lalu. Tapi percayalah, orang-orang yang menyayangi akan tetap sama, kemarin, sekarang ataupun besok lusa.

Semoga segala kebaikan menjadi milikmu tahun ini, tetap jadi Aghnina seperti kemarin lusa untuk kami.




Ada salam dari mereka yang menyayangimu :



Arviana W : 
Happy Birthday Aghhh, May Allah Give you  a better year for you, semoga dengan bertambahnya umur kamu bisa jadi insan yang lebih baikkk, semoga nambah disayang sama Allah, kedua orangtua, sahabat2, dan orang2 disekitarmu *hug* semoga segala urusan di lancarkan olehAllah, sehat selalu, rejeki bertambah, pahala bertambah, tambah pinterrr, tambah bijakk, tambah bisa bersyukuratas nikmat NYA, panjang umur yaa agh, sukses selalu *hug* Barakallah fii umrik


Dinda Tsalisa :
Haiii kak ninnn, selamat ulang tahun yang ke 19 yaaa. Semoga makin sukses di LSPR, dan makin yang baik baik lagi pokoknyaa. Salam peluk buat lebi ya kakk. *party*

Ganesh Aditya :

Assalamualaikum aghnina, selamat ulangtahun yaa, semoga panjang umur, sehat selalu , jadi anak sholehah, banyak rezeki, diberikan kelancaran, sukses selalu, dan jangan lupakan teman - teman kita aghnina. tetep keep smile. :D

Syarifatul Adibah :
Selalu ada hari dimana seseorang menjadi lebih bahagia dari hari-hari yang lain. 
Begitupula Jum’at ,11 Maret 2016 kali ini menjadi hari yang membahagiakan bagimu.  
Selamat berkurang usia, semoga sisa-sisa usiamu dapat menjadi ladang amal untuk  bekal di akhirat kelak.
Semakin dewasa ya nyak, semakin bijak dalam menghadapi segala cobaan hidup, jangan mudah menyerah pada keadaan, Nyak anak yang hebat dari Bapak dan Ibu yang hebat, Nyak udah bukan anak-anak lagi, begitupula Bapak dan Ibu sudah tidak semuda dulu. Nyak satu-satunya harapan buat Bapak sama Ibu, berikan yang terrbaik buat mereka.Kalo bukan nyak siapa lagi?
Ebong dan adik-adiknya kan gak mungkin.
Barakallahu fii umrik yaa Ukhti.
Kami semua menyanyangimu.
Fitri H :
Happy birthday kak Nina, selamat ulangtahun yang ke 19 semoga apa yang kak nin inginin bisa tercapai semua Amiin.
Ridloka Fisyauqi :
Selamat ulangtahun kak nina, Panjang umur, sehat selalu,dilimpahkan riski, sukses kuliah, sukses dunia akherat, bisa membahagiakan orang tua, cepet nikah, cepet punya anak.
Erinta Maulida :
Bismillah, hehehe
Happy Bornday nyak, semoga nambah semua yang ++ dan jangan lupa sama kita-kita semua yaa.
Rini :
Semoga makin semox dan oenyoe. by Rini
Andy Rosadi:
Semoga Nina bisa jadi pribadi yang lebih baik lagi dan semua yang ingin dicapai bisa dimudahkan jalannya.
Irene Senly :
HAPPY BIRTHDAY AGHNINA!!
Semoga sukses selalu, sehat terus, tambah di sayang bapak sama ibu. Tetap jadi mother of SOCIETHREE ya *kiss**hug* we love you both! kangen banget, banget, banget!! semoga bisa jadi Aghnina yang lebih baik dan lebih sukses ke depannya yaaa! Muaah!
Farah Yasa Aulia:
Happy birthday mbak ninaa *hug*
tambah umur tambah dewasa, tambah cantik yaaa.. *kiss*
Kurusan ya mbaa *muscle*
Dina Indana :
Semoga diusia yang semakin berkurang ini bisa digunakan sebaik mungkin, bermanfaat bagi orang lain, sehat selalu, taat sama orangtua, dan semogaapa yang dicita-citakan bisa terwujud.
BarakaAllah yaa :)
Aamiin
Bernard Ardi Atmaja :
Heavy Birthday Agh, happy everytime.
Semoga tambah semua yang baik-baik.
Long Live!!
Sayid Abdul Wachid:
Semoga kak Aghnina makin gendut, makin gempal n gempolongan, n tambah imut.
aamiin :p
Ikhsania Oktarana :
HAPPY BIRTHDAY NYAK KU! *hug*
Cieee ultahhh nya di Bekasi sekarang. ultah di Pekalongannya lagi ma societhree kapan lagi? :’o
Hmmm semoga nyak panjang umur, sehat selalu, tambah sesuatu yang baik untuk nyak.. 
Jadi kebanggaan bapak dan bu, sukses! Aamiinnnn..
Ni bonus wish di isi sendiri ya, semoga enyak……..Aamiin. 
Jangan lupain bu aji yaa nyakkk *hug*
miss uuuuu
Eky Hanafi :
Selamat menuju senja Agh
semoga hari esok lebih indah untuk menikmati dunia mimpi :D

Mauidhoh Khasanah:
Selamat ulangtahun nyaakkk, udah tua ciyee, 
Semoga tambah dewasa, tambah hitz, ipk 4.00, diberi kelancaran buat acaranya. 
All the best for you.
#hitzpnj #pnjcantik
Antonius Silalahi :
Happy Bornday nyak. 
Makin tua makin dewasa makin bijak makin subur. 
Jangan kurus, ntar aku gak bisa ngenalin km lagi :D
Abu Sofyan :
Happy birthday nin ndut.
Semoga panjang umur, sehat selalu, sukses dan lancar kuliahnya, menjadi pribadi yang baik, selalu dalam lindungan Allah swt serta apa yang dicitakan cepat terwujud.
Aamiin ya robbal alamin.
Devita Amalia :
Hbd kak ninaaa semoga sukses selaluuu, tambah cantik, 
dapet ip yang bagus, dapet kerjaan yg bagus jugaa *hug* aamiin.
Wendi SN:
Habedeh kak nina, moga makin merdu suarane, tetep solid sama saripah, kurangi galaknya,judesnya juga, dan selalu di berikan kelancaran.
*kelancaran banyak hal mba bah, bisa rezeki, bisa tujuannya, jodohnya mungkin, dan lancar BAB.
Alfina Fitriani :
Selamat hari lahir embellll…
akhirnya sampai juga kamu di tangga ke 19 kehidupan. 
Teruslah berjuang meniti semua harap yang telah kau canangkan. 
Tetap menjadi gembel yang gembel, gembel yang cerewet, gembel yang kalo liat makanan itu mata langsung ijo, gembel yang sayang sama aku.
Semangat terus kuliahnya, semangat bantuin ibu jualan.
Sering bisa telfonan mengingat ldr yang menyiksa ini.
Thanks for being my bestpartner *kissss*
Aksa Aditama :
Barakallahu fii umrik aghnina, terus berjuang dalam menggapai kesuksesanmu ya, semoga Allah senantiasa memberikan sehat jasmani dan rohani serta perlindungan kepadamu, panjang umur.
aamiin ya robbal alamin.
Andhika Dana Nugraha :

Hbd Kak Ninnn, semoga nambah yang baik-baik dan bisa lebih membanggakan orangtua.

Asayuta Nisaulhaya :
Selamat Ulangtahun Aghnina Wahdiniii
hope to be the best for you yaaaa
Makin-makin dan makan-makan :p

Mukhlisa Sabilla:
Enyaaak selamat tambah umur..
Semoga semakin bertambahnya usiamu maka aka semakin bertambah pula kedewasaan, rejeki, kebaikan dalam hidupmu, serta orang-orang yang menyayangimu
Semoga kita selalu jadi sahabat dunia akhirat yaa.
hehehe
Love, Muliso.

Pak Manda :
Untuk Aghnina Wahdini,
Teman, Adik, sekaligus saudara.
Tak ada hal istimewa yang dapat kuhadirkan di 11 Maret-mu, selain ucap syukur serta doa agar kau berbahagia dan senantiasa dalam lindungan-Nya.
Lancar kuliah dan lekas menyandang gelar Londoners alumnus.
Harusnya wish ini disertai foto bertuliskan "Selamat tanggal 11 Maret dari Universitas Sebelas Maret" loh nyak, biar rada istimiwir + (sok) keren gitu.
Cuman pas kemarin main di Solo kelupaan, maapkeun yes! *peace*
Sekali lagi, selamat bertambah usia, jangan jadi tua di umur saja, kepribadian dan pemikiran juga.

*Tadinya pak Manda kirim foto juga nyak, tapi pak Manda dodol banget padahal aku gak minta foto, ntar fotonya aku send wasap aja. lagian aku taksudi foto pak Manda nangkrik di blogku.*


Selasa, 08 Maret 2016

International Women's Day sampai Intelegensi Embun Pagi

48



Hai, Happy International Women's Day!!
Untuk seluruh sahabat netizen wanita yang dimuliakan Allah~

Untuk sahabat netizen pria harap mengisi ulang persediaan rasa sabar. Hari ini wanita menjadi sangat teramat selalu benar, kalo ada bu-ibu naik matic terus di perempatan sen kanan bukannya belok kiri tapi malah motornya standing, mereka gak salah.
Tolong dimaklumi ya, ini sedang Hari Wanita International.

Google hari ini juga lagi cuanet ga kuat. :3



Konon katanya ada kisah dibalik tanggal 8 Maret ini sehingga diperingati sebagai International Women's Day. Pada tanggal yang sama tahun 1917 perempuan di Rusia pertama kalinya memiliki kesempatan memberikan hak suara dalam pemerintahan setempat. 

Wanita yang tadinya tak dianggap, dan hanya digunakan sebagai "hiasan" akhirnya mendapatkan hak yang setara dengan kaum Pria. 

Sebagai wanita-wanita setrong zaman sekarang, seharusnya kita jangan pernah mau kalah dan dianggap lemah. Yuk manfaatkan kesempatan - kesempatan hebat untuk bisa setara bahkan lebih dari kaum pria.

Jangan baru dapet tugas berat dikit dari dosen bawaannya langsung pengen kawin, jangan. Kalian harus kuadh !!

Ini sebenernya gua lagi bingung aja si, mau nyelesein draft yang mana dulu, eh malah bikin postingan baru.
Dan baru nyadar kalo ini bakal jadi postingan pertama bulan Maret.

Oh iya gua sedang dalam proses membaca buku 710 halaman yang lagi nge hitzz.
Yoi apalagi kalo bukan episode terakhir Supernova Intelegensi Embun Pagi. 
Gua beli buku ini di IBF tanggal 6 kemaren lumayan diskon 30 persen tapi gak ngefek juga si, cukup bikin gua mikir pas mau bayar ke kasir. 
Beda dari kakak-kakaknya yang covernya serba item Si Intelegensi Embun Pagi ini cover nya putih, bukannya makin kalem malah makin serem menurut gua.

Jujur pas awal-awalan baca ini gua agak keder, karna udah lupa banget sama cerita kaka-kakaknya si IEP ini. Akhirnya gua baca sinopsisi sepotong-sepotong dari ke 5 buku sebelumnya yaitu Ksatria, Putri dan Bintang Jatuh, lalu Akar, Petir, Partikel dan Gelombang, tapi tetep aja gua gak inget - inget banget.

Maklum bacanya udah dari jaman SMP sekitar 4 tahun yang lalu, favorit gua yang partikel dan yang Gelombang pun gua belom sempet baca.

Baca IEP pun gua gak berani kalo udah malem, sumpah baru kali ini gua merinding baca buku, padahal bukan buku horror. Tapi entahlah, pokoknya buat gua ini serem. Dan saat baru baca 5 halaman pertama, gua langsung ragu, apa bisa gua ngabisin segini banyak kalo tiap ganti halaman aja gua deg-degan. 

Benar-benar baru kali ini.

Apa gara-gara ini buku terakhir dari seri Supernova yang lahir sejak 2001 silam, jadi sukses bikin gua merinding? Gila gak si? 16 taun. Sama Adek gua aja masih tuaan ini. 
Taun depan juga udah punya KTP nih Supernova, terus udah bisa bikin SIM, tinggal nunggu di khitbah aja.

Entahlah, semoga gua sukses ngabisin dengan cepat 710 halaman ini agar gelisah ini lekas berakhir. Gak janji bakal review juga, gua paham ceritanya aja udah syukur banget. Tau sendirilah seri Supernova ini emang agak berat bahasanya dari awal juga. Otak gua yang RAM nya pas-pasan ini suka gak nyampe. Untung masih ngerti dikit-dikit.

A photo posted by Syarifatul Adibah (@syarifatuladibah) on