Senin, 29 Februari 2016

Kangen Kemah

85


Cowok cakep di dunia ini menurut gua ada dua jenis.
yang pertama mas-mas yang lagi di masjid, terus lagi benerin peci nyisir rambutnya yang basah kena air wudhu ke belakang pake tangan. Abis itu nurunin lengan baju koko. Terus pas tilawah suaranya berat-berat mempesona. Ya Allah fix ganteng.

Terus yang kedua adalah cowok yang ikut pramuka.
Rasa-rasa nya cowok kalo lagi pake seragam pramuka gitu kadar kegantengan nya meningkat.
Yang mukanya pas-pasan kalo pake seragam pramuka pasti, beeeh kembalian dikit lah gak pas-pas banget.
Apalagi cowok lagi pake Seragam Pramuka Lengkap, lagi benerin hasduk, terus di sampirin di pundak. Terus pas lagi pensi taunya bisa main gitar dan suaranya enak. :3

Apa  lagi yang masih bangun tenda. Ya Allah minta banget diajak bangun rumah tangga gak si?

Enggak.

Dan perpaduan yang paling sempurna adalah apabila ada mas-mas pramuka yang rajin sholat dimasjid, abis wudhu lagi nyimpen baret di pundak terus diganti sama peci.

Fabiayyi Aala irabbikuma Tukaddzibaan..

Astaghfirullah kok  gua malah ngomongin mas-mas gini..

oOo

Gara-gara baca postingannya Wulan yang soal persami nya jaman SD yang lebih mirip halal-bihalal idul fitri itu karna bawa-bawa sirop marjan, gua jadi kagen kemah.

Sebagai anak pramuka (Insyaallah) sejati gua sangat merindukan kemah.
Dulu pas  SMA kalo puyeng dikit pasti ngeluhnya, " Mumet aku, ketoke kurang kemah ke"
 ( Pusing gua, kayanya kurang kemah deh)

Iya, kemah udah kaya liburan banget buat gua.
Dan hasil survei iseng-isengan orang-orang yang sering kemah itu otaknya rada gesrek.

Dulu pernah kan di buper (bumi perkemahan) sebuah lomba pramuka yang rutin di laksanakan satu tahun sekali di Pekalongan. Kita yang biasa ikut kemah gitu biasanya gak asing sama muka kakak-kakak DKC atau DKR setempat.
Ada orang satu namanya kak Adzim.
Ya Allah dia bener-bener kebanyakan kemah.
Ampe otaknya gak genep.

Dia orangnya ramah si, tiap ketemu orang selalu nyapa.
Pada suatu siang yang terik, gua dan 2 temen gua sedang apaan tau lupa, menyebrangi lapangan buper.
Tiba-tiba di tegor kan..

"Wah kamu yang namanya Sarah ya, apa kabar?" sambil ngajak salaman.
"Hah? Sarah?" jawab gua dengan muka cengo tau-tau dipanggil Sarah.
"iya, ini temen nya namanya Fitri, terus yang ini Stefani kan?"
ujar kak Adzim lebih sok tau lagi nyalamin Bela sama Asa yang juga sama-sama cengo.

"Aku Asa maaas, mosok klalen." protes Asa cepat, karna gak terima dipanggil Stefani
"ooh iyo, wes ganti toh?"

WES GANTI GIGIMU KECANTOL RING HASDUK!!

Dari dulu juga namanya Asa, Bela sama Adibah. Bukan Sarah, Fitri apalagi Stefani.

Gak-gak. Kak Adzim ini bukan pelupa, tapi dia males inget-inget. Dia emang suka ngawur gitu kalo ngomong, suka nyapa-nyapa orang gak jelas. suka tau-tau masuk ke dapur orang terus ngajak ngobrol gak nyambung.

Dan begitulah terus menerus kalo kita ketemu mas Adzim di acara pramuka yang lain pasti dengan asal menyebut nama wanita lain yang entah siapa itu menggantikan nama kami.

Salah satu pengalaman kemah yang lain adalah saat gua ikut Kemah Bakti Pemuda di kabupaten Pekalongan. Kita dateng bikin tenda emang agak telat, sekitar abis dhuhur kita baru dateng naik mobil bak bareng peralatan yang dibutuhkan selama kemah 3 hari. Pas nyampe buper rata-rata tenda udah berdiri karna mereka dateng dari jam 9 pagi dan  tinggal pada finishing gapura aja. Sedangkan dari sekolah gua baru aja pada dateng.

Dari awal sampe ke buper kita udah kaya capek gitu, selain tempatnya yang jauh juga karna capek motong-motongin bambu buat gapura, angkat-angkat perlengkapan dan sebagainya waktu di sekolahan.

Abis dhuhur tepat, matahari masih terik-teriknya gua langsung lompat dari mobil bak, gercep narik-narikin bambu sama tali pramuka buat buru-buru diriin tenda, Enggak lupa gua copot sepatu dan ngantongin gunting. Kayanya gua ada gangguan dikit deh sama yang namanya sepatu, sepatu hanya menghambat ruang gerakku.

I luv nyeker to the moon and back.

Waktu itu gua masih kelas 11, sebagai kakak kelas yang baik akhirnya gua dan beberapa temen gua yang lain inisiatif buat bangun tenda. Seperempat jam, tenda pun berdiri kokoh. Jangan ragukan kami wanita-wanita perkasa ini dalam hal mendirikan tenda. Pernah waktu itu adu cepat diriin tenda antara laki-laki dan perempuan dan pemenang nya yak benar. Kaum perempuan.

Dasar kalian laki-laki lemah!!

Soal bangun-membangun tenda adalah hal yang kami hapal di luar kepala.
Kalian gak mau ngajak bangun yang lain gitu?

Mushollah misalnya?

Kelar diriin tenda, sebagian bikin dapur, sebagian pasang pager dan gua bikin gapura. Iya gua sendiri.
Bikin gapura adalah hal paling sulit menurut gua, pertama sambung tongkat harus rapih dan kuat, lalu harus memiliki nilai seni, antara sisi kanan dan kiri wajib simetris biar gapura enggak doyong.

Waktu itu bikin gapuranya bukan pake tali pramuka, tapi pake tali ijuk yang warna item yang jelas lebih kasar dan sulit digunakan untuk menambah nilai estetika.
Jam 4 gapura tenda putri baru jadi, tangan rasanya kalo kena air dikit aja udah perih banget, tapi gak tau kenapa saat itu gua kaya biasa aja.

Setelah istirahat beberapa menit, gua ke tenda putra mau nengokin udah sampe mana pembangunan mereka. Diliat dari belakang keliatannya udah beres, yah agak miring dikit ke kanan si, gapapa. mungkin niatnya baik, karna yang sebelah kanan kan baik. #Adibahantisuudzon

Tapi kok gapura belom berdiri? Akhirnya gua samperin kan taunya gapura baru aja mau mulai dibikin.
Liat gua udah kelar mereka dengan pasti minta bantuin biar gapura lebih cepet jadi. Tadinya gua ogah, yakali cape juga gua abis bikin gapura disuruh bikin lagi. Tapi melihat tatapan melas dari peserta kemah yang lain karna gapura kami tak kunjung jadi. Akhirnya demi nama almamater gua ikut bantuin.

Malem nya semua pegal baru terasa.
Kalo banyak yang ikut kemah, bukannya tidur malah asik ngobrol.

LO HARUS NGERASAIN JADI PANITIA KEMAH ATAU JADI TUKANG BIKIN TENDA SAMA GAPURA.

Setelah mengerahkan segala tenaga, malam itu rasanya ingin kudekap erat sang malam.
Tangan yang pegel, lemes, dan baret-baret dimana-mana pun ga kerasa. Beberapa temen gua yang gak kuat nahan sakit nya tangan setelah main tarik-tarikan sama tali pramuka akhirnya memilih merendam jari mereka pada campuran garam dan air hangat suam-suam kuku.
Menikur pedikur di tengah bumi perkemahan judulnya.

Sedangkan gua?  Mending tidur lah gilaa.

Sebenernya mereka udah mau bangunin gua buat ikutan ngerendem jari, tapi gua nya susah dibangunin, gua denger si, tapi ogah melek.

"Mba bah.. hhuhuhuhuhu tangan ku perih semuaa." rengek Bella tengah malem.
Tapi apa respon gua? cuma.
"hhhm, iya..." terus tidur lagi.

Dan besok paginya gua baru nanyain semalem kenapa? eh cuma di jawab "Telat!! Udah kelar urusan."

Lah?





Fix gua kangen kemah.
Gua kangen latian rutin bareng temen-temen.
Kangen ngapalin semaphore ampe tangan pegel.
Kangen bikin menara pandang.
Kangen masak sambil panas-panasan.
Kangen ngangkutin air dari sumbernya.
Kangen nyanyi-nyanyi sambil main gitar pas lagi ada waktu sela.
Kangen packing bambu-bambu.
Kangen rebutan makanan.
Kangen riuhnya tenda tiap ada temen yang nengokin bawa snack.
Kangen di traktir makan sama pembina tengah malem.
Kangen ngakak-ngakak gara-gara asik tidur tau-tau tenda roboh.
Kangen kalo mau ke kamar mandi selalu rame-rame.
Kangen susah payah beli galon.
Kangen Kamu.

eh, kok gitusih?



Sabtu, 27 Februari 2016

Jatuh Cinta Padamu Seperti Hujan disepertiga Malam

51

sumber



Mencintaimu seperti hujan pada sepertiga malam.
Cinta yang jatuh hanya berkawan sepi dan sisa-sisa gemintang.

Mencintaimu seperti hujan pada sepertiga malam.
Datangnya dini, membuat basah semua daun besok pagi.

Mencintaimu seperti hujan pada sepertiga malam.
Aku menghitung rintik hujan yang seirama dengan detak jantungku sambil sesekali membisikkan nama mu.

Mencintaimu seperti hujan pada sepertiga malam.
Aku terbangun menyesap setiap rintik kesedihan, sementara orang-orang nikmat terpejam.

Mencintaimu seperti hujan pada sepertiga malam.
Membuat orang-orang semakin lelap meski dinginnya menusuk menjangkau setiap senti tulang.

Mencintaimu seperti hujan pada sepertiga malam.
Bagaimana bisa aku membenci Cinta pada setiap tetesnya.

Mencintaimu seperti hujan pada sepertiga malam.
Aku menikmatinya meski harus menarik selimutku lebih tinggi dari biasanya.

Mencintaimu seperti hujan pada sepertiga malam.
Yang kurasakan hanya dingin, gelap, dan berusaha menahan sesak.

Jatuh Cinta padamu seperti hujan pada sepertiga malam.
Aku merasakan dinginnya sendiri, berselimut sejadah yang sudah basah ujungnya.

Selasa, 23 Februari 2016

Al - Fatih Pemuda Hebat Penakluk Konstantinopel

85

Sekali-kali gua mau nulis yang bermanfaat gitu kek ya, biar salah satu cita-cita gua agar bermanfaat bagi bangsa dan agama bisa terkabul, biar sedikit juga.

dari gugel, gak sempet selfie bareng

Rasa penasaran gua terhadap nama adek gua yang paling kecil, akhirnya melahirkan tulisan ini.
Nama adek gua Abdullah Fatih Ar-royyan, sebelumnya gua udah tau arti Abdullah sama Ar-Royyan di nama adek gua ini, sampe akhirnya gua penasaran sama kata Fatih yang jadi nama tengah nya si Royyan.

Saat gua coba ketik dan klik search di gugel nama Fatih, ternyata muncul lah ribuan kisah tentang Sultan Muhammad Al-Fatih, seorang pemuda 21 taun yang telah mampu menaklukan Byzantium atau Konstantinopel.

Gila gak sih? 21 tahun menaklukan kekaisaran romawi kuno di Konstantinopel.
Emang pemuda jaman sekarang? 21 taun boro-boro menaklukan Konstantinopel, menaklukan hati gebetan aja gagal muluu gimana hati mertua? Apalagi Konstatinopel dah?.

21 tahun udah bisa memimpin ribuan pasukan, lah pemuda jaman sekarang? 21 tahun masih sibuk ngumpulin like instagram.

Benar-benar anak muda yang hebat, Anak muda yang cerdas lagi bertakwa dan memiliki tekad yang kuat serta tampan lagi rupawan. Kalo beliau lahir di jaman sekarang pasti fulowers nya udah bejibun,yang mau pada endors juga udah pada ngantri. Justin Bieber mah lewaat. 
Ya Allah adain yang kaya gini lagi Ya Allah, untuk hidup yang lebih baik.  

Al-Fatih seorang Sultan Turki Ustmani, Pemuda Dua Puluh Satu tahun lahir 30 Maret 1432 Putra dari Sultan Murad II. Pemuda cerdas yang menguasai 6 bahasa, menjadi pakar dalam ilmu peperangan, sejarah, geografi, syair, seni dan ilmu teknik terapan lainnya, pandai berkuda dan selalu menjajal kemampuan fisiknya di medan laga. Sejak baligh hingga tutup usia tak pernah sekalipun luput sholat wajib, tahajjud dan rawatib nya.

Al-Fatih yang sejak kecil selalu memperhatikan upaya-upaya yang dilakukan Ayahnya dalam menaklukan Konstantinopel, hingga menjadikan nya obsesi dan cita-cita untuk menaklukan Kota yang di duduki kekaisaran Romawi Kuno tersebut.

Si Al-Fatih ini gurunya banyak. Tapi yang paling besar upaya nya dalam mendidik Al-Fatih menjadi Panglima perang yang hebat adalah Aaq Syamsudin yang masih keturunan Khalifah Abu Bakar As-sidiq r.a. Seorang guru yang luar biasah, tak pernah berhenti mendoakan muridnya, dan meyakinkan Al-Fatih dengan cara mengatakan, "Al-Fatih, kamu lah yang akan menaklukan Konstantinopel" setiap harinya.

Doktrin-doktrin seperti itu yang pada akhirnya menguatkan tekad Al-Fatih untuk menaklukan Konstantinopel. Penaklukan Konstantinopel yang selama 8 Abad menjadi mimpi bagi para khalifah dan pemimpin Islam lainnya, kelak akan diwujudkan oleh seorang pemuda Dua Puluh Satu tahun ini.

Dalam penyerangan nya Sultan Al-Fatih beserta pasukan melakukan penyerangan luar biasa dari berbagia sisi. Konstantinopel yang dikelilingi benteng-benteng setinggi 18 meter berlapis tiga, dan rantai-rantai besar di Selat Bosporus serta terlindungi oleh barisan bukit Galata, bukanlah medan yang mudah untuk ditembus.

Nah disini nih, pola pikir Al-fatih yang out of the box pun muncul. Tak dikira dan tak dinyana oleh pasukan Byzantium kalau pada akhirnya pasukan Al-Fatih muncul tiba-tiba dari balik perbukitan Galata beserta 72 kapal nya. Dengan kecerdasan yang dimiliki Sultan Al-Fatih 72 kapal berlayar di tengah-tengah perbukitan, dibantu oleh sapi-sapi jantan, dan beberapa laki-laki yang ikut menarik kapal dengan mengikat kan dirinya dengan tali ke badan kapal. memindahkan 72 armada dalam waktu semalam. 

Armada kapal ya. 
Bukan yang Aku rela pergi pagi pulang pagi yaa


Subhanallah..

Mereka sampai di wilayah Golden Horn yang memiliki pertahanan lemah dan menyerang Konstantinopel secara membabi buta.

Saking terkaget - kaget nya pasukan Byzantium dengan apa yang dilakukan Sultan Al-Fatih beserta Pasukannya, membuat pasukan Byzantium pecah konsentrasi dan kurang percaya diri terhadap pertahanan yang mereka lakukan. 

29 Mei 1453, Akhirnya Konstantinopel atau yang sekarang lebih dikenal dengan Istanbul jatuh ditangan seorang anak muda berusia Dua Puluh Satu tahun. Dengan segala tekad mewujudkan mimpi para khalifah serta pemimpin islam 8 abad yang lalu. Dan yang pasti membayar lunas apa yang sempat Rasulullah s.a.w katakan : 


"Kota Konstantinopel akan jatuh ke tangan Islam, Pemimpin yang menaklukan adalah sebaik-baiknya pemimpin dan pasukan yang berada di bawah komandonya adalah sebaik-baiknya pasukan."
[ H.R Ahmad bin Hanbal Al-Musnad 4/335 ]



Selain baca kisah nya gua juga sempet nonton film nya dengan judul "Fetih 1453", ya walaupun gua nonton nya sambil di skip-skip karna lebih tertarik pas bagian perang-perangan nya doang. 
Kisah yang bener-bener bikin gua jadi mikir. Di usia yang 18 otewe 19 taun ini apa yang udah gua lakuin dan berguna bagi orang lain? Gua udah melakukan perubahan apa aja? Ini gua idup segini lama nya udah kasih manfaat apa aja buat orang-orang terdekat?
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

Ternyata enggak ada.



Yhaa~

sumber


Gua sih terinspirasi banget sih sama sosok Al-Fatih ini, diusia yang masih terbilang sangat muda, udah bisa bikin perubahan. Semoga sahabat netizen yang dimuliakan Allah bisa terinspirasi juga yaa.

Dari kisah Al-Fatih ini gua dapet beberapa point, diantaranya :

Tentang kekuatan sebuah do'a. 
Segala upaya tidak akan membuahkan apa-apa tanpa campur tangan Yang Maha Kuasa. Segala sesuatu terjadi atas Ridho-Nya.
Kekuatan sholat di sepertiga malam. Waktu ajaib bagi seluruh umat. Waktu dimana bisikan panjang pada sejadah yang basah memantul menembus lapisan langit.

Tentang kekuatan seorang guru.
Murid yang hebat lahir dari guru yang luar biasa. Mendidik dengan hati, penuh kesabaran, turut mendoakan setiap langkah dari anak didiknya. Bagaimana hebatnya sebuah kata-kata yang sama yang di dengungkan berkali-kali. Menanamkan rasa percaya kepada siswa bahwa mereka bisa, bahwa mereka lah yang akan membawa perubahan diatas Dunia.

Tentang kekuatan sebuah mimpi. 

Mimpi yang bukan hanya sekedar bunga tidur saja.
Mimpi besar yang apabila diringi dengan tekad yang kuat serta aksi yang hebat pasti akan terwujud. 
Mimpi sejak ber abad-abad yang lalu sekalipun. 
Bagaimana hebatnya sebuah mimpi, yang mampu membuat pemuda berusia 21 tahun menyibak pertahanan benteng 3 lapis sekalipun.

Indonesia butuh banget nih pemuda-pemuda model Al-Fatih gini, pemuda-pemudi  yang pandai dan memiliki tekad yang kuat. Sholat nya enggak pernah lewat. 

Pemuda yang turut memikirkan masa depan Bangsa, gak cuma bisa nya meratapi chat yang sedari tadi cuma di read doang sama si Dia.

Pemuda-pemudi berjiwa kepemimpinan tinggi, serta tekad dan upaya tak tertandingi.

Semoga Royyan, yang dinama tengahnya ada Fatih nya, bisa jadi pemuda sehebat Al-Fatih ini. Gak usah repot-repot nakhlukin Konstantinopel juga sih, cukup jadi anak yang berguna bagi Nusa dan Bangsa aja, semoga dapat membawa perubahan agar Indonesia menjadi lebih baik. :')

Ini tugas Royyan berat banget deh, ngemban nama Fatih, padahal bocahnya masi SD kelas satu, hobinya juga masih ngancur-ngancurin layangan sama nyerokin ikan di got depan rumah. :')

Tapi gakpapa. Bukankah Nama adalah do'a?







Postingan ini ditulis dua kali :') yang pertama tinggal klik posting malah ke Ctrl + Z terus gabisa di undo lagi. Postingan yang udah tinggal klik publikasi malah ilang tak berbekas. Kan sedih. Ini tulisan sengaja dibikin kecil, biar gak ada yang baca, soalnya gak penting juga. 

Kamis, 18 Februari 2016

Kurang Lari

74


Kemaren waktu pulang ke Pekalongan dan sempet mampir ke sekolahan, salah satu destinasi utama gua adalah perpustakaan tentunya selain kaintin.
Surga kecil tempat gua biasa pinjem buku-buku asoy sepanjang SMA.
Baru juga salim sama bu-ibu dua yang jaga perpustakaan, eh tiba-tiba  salah satu dari mereka melontarkan sebuah kalimat yang cukup mengusik tidurku pada malam - malam berikutnya.

"Ya Allah Nok, saiki selot lemu yo.."

*Ya Allah Neng, sekarang tambah gemuk ya..

Tiba-tiba rasanya langit-langit perpustakaan runtuh, rak-rak buku beterbangan, komputer perpustakaan meledak, dan Dajjal tiba-tiba keluar dari ubin muncul di tengah-tengah perpustakaan.

Wahai Saudara seperinternetan yang dimuliakan Allah...
Bilang cewek gendutan adalah sebuah kalimat sakti yang mampu membangkitkan Dajjal. Maka jangan pernah lakukan...

Rasanya sebagian hati gua ada yang hilang.
Gak-gak mungkin gua gendutan.
Tapi, Tapi bisa jadi sih, gua udah sebulan enggak nimbang.
Ini pasti cuma efek baju yang gua pake nih.
Gak mungkin gua gendutan, gak mungkin..
Tapi mungkin juga, tapi jangan dong, tapi....

Gua bukan cewek model Wulan sama Icha yang makan nasi tumpeng se hektar juga gak gendut-gendut. Atau tipe cewek yang minum air putih aja langsung nambah 2,5 kg gitu, enggak.

Sekali berat badan gua naik bisa sampe 5 kilo, terus gak turun-turun sampe setaun. *craisetaun*
Dulu kelas 2 SMA berat gua 45 kg, terus setaun berikutnya 50, terus kalo misalkan turun juga 5 kg, terus naik lagi 5 kilo sampe kiamat.

Porsi makan gua masih normal, tapi kayanya jam olahraga gua deh yang mulai berkurang.
Dulu gua orangnya gak bisa selow, dikit-dikit lari, padahal jalan juga nyampe, ke kantin lari, dari rumah ke warung lari, dari ruang tamu ke kamar mandi aja gua lari. Kebiasaan moving class di sekolah juga bikin gua makin hobi lari buat dapetin tempat duduk ter PW di kelas apalagi kalo lagi musim-musimnya ulangan harian.

Kalo pelajaran lari dari jaman SD gua bisa diandalkan lah, kecepatan gua setara sama kecepatan temen SD laki-laki pada jaman itu. Ya tau sendiri lah kalo pelajaran olahraga anak cewek suruh lari bakal gimana? pasti banyakan jalannya, terus larinya sambil gandengan, terus banyak ngobrolnya. Kalo gua untung enggak begitu, gua adalah perempuan yang tau diri. Tau lah gua nilai beberapa mata pelajaran gak bagus-bagus banget, masa iya olahraga doang gua mau dapet jelek juga? sungguh tak bisa dibiarkan.

Dulu temen sebangku gua waktu SMP itu anaknya pinter banget asli, keblinger. Dia salah satu alasan kenapa gua bisa lari makin cepet. Tiap pelajaran olahraga lari dia bisa lari dengan kecepatan yang lumayan, makannya gua gapernah mau kalah sama dia, bayangin masa untuk pelajaran gua udah kalah jauh, masalah remeh lari doang masa gua harus kalah? Sungguh ku tak ikhlas.

Dari SD sampe SMP gua berhasil memepertahankan jadi cewek yang pertama sampe finish tiap pelajaran olahraga lari, gak jarang dibelakang gua berderet beberapa murid cowok yang kecepatan larinya payah. Masuk SMA masih diurutan pertama cewek si, walaupun kadang suka kebalap juga sama temen gua yang para atlit yang kalo makan kaya kuli Candi Borobudur, tapi paling jelek gua di urutan kedua.

Pernah waktu kelas 2 SMA guru olahraga nawarin gua buat ikutan popda lari. Tapi sayang gua gagal sebelum ikutan popda, karna apa? karna gua gabisa pake sepatu kalo lari. Sedangkan diperaturan nya harus menggunakan sepatu.

Iya, dari SD sampe SMA tiap pelajaran olahraga lari gua selalu nyeker. Selalu. Kaya bocah kampung main becekan, tapi bodo yang penting gua keren. Pernah waktu itu nyoba pake sepatu, malah ga betah, kecepatan lari gua berkurang, baru satu puteran gua copot sepatu terus lempar sembarangan, Baru lari lagi dengan kecepatan sonic.

Bukan masalah sepatu gua yang gak nyaman, running shoes senyaman dan semahal apapun kalo gua yang pake paling buat gegayaan doang, kalo mau main cepet-cepetan gua pasti milih copot sepatu.

Lari tanpa alas kaki selalu bikin lari gua jauh lebih cepat. Gatau kenapa, udah kebiasaan kali dari kecil. temen-temen cewek pasti pada heran kalo gua lari gak pake sepatu, mereka selalu menghawatirkan kaki gua kapalan lah, ntar ada paku atau batu lah, ntar panas lah. Tapi menurut gua kalo pake sepatu jauh lebih gaenak. kaya gak apa ya? gak ngerasain tekstur aspal gitu kaya gak kena tanah ih gaenak banget. Luv nyeker forever lah.

Kalo ada yang bilang makin bagus sepatu nya makin enak larinya ke gua. Cih bullshit gua gak butuh sepatu.

Yang sangat mempengaruhi kecepatan lari gua adalah celana yang gua pake, dan yang paling nyaman dipake lari ya jelas celana training. Semakin enak celana trainingnya, maka kecepatan lari gua bakal semakin tinggi. Pernah waktu itu pake celana training yang bahan nya kresak-kresek enggak jelas apa namanya, itu sama sekali gak asik waktu dibawa lari, udah panas, berisik, pokoknya gak asik banget deh.

Celana training yang enak buat lari adalah celana training yang adem, lentur, enteng dan nyaman dipake nya. Dan  waktu cari-cari celana training di ZALORA kemaren, gua nemu training-training yang lucu dan kayanya bakal nyaman banget buat dibawa lari.

Lari dari segala janji manismu.
Lari dari segala harapan palsumu.
Lari dari segala kenangan tentang kita.
Lari dari...

Ini kenapa baper gini sih..






Kalo gua pake celana training ini, pasti kecepatan lari gua bakal bertambah dan status sosial dalam pergaulan pasti meningkat. Seharusnya Tsubasa tuh pake celana training ini aja ya, biar kalo lagi ngegiring bola bisa cepet dan satu pertandingan ga pake ngabisin 4 episode. Atau mungkin Si Madun harusnya pake training ini biar tiap ada pertandingan bola selalu di restui sama babeh nya.

Setelah cari-cari koleksi celana training di Zalora kemarin akhirnya semangat gua buat olahraga kembali muncul. Gua bertekat agar lebih sering olahraga lagi, biar gua gak dibilang gendutan lagi, biar gua bisa ngalahin sonic dibalapan lari. Gapapa larinya sambil nyeker yang penting celana training gua keren..




Minggu, 14 Februari 2016

Makan ( Bareng ) Temen

62


Selamat hari Minggu~
Selamat tanggal empat belas Februari~
Gua mau cari aman aja, gamau ngucapin Valentine-valentine nan.
Daripada menimbulkan Kontra.

Yang mau merayakan bareng pasangan silahkan, yang tidak ya monggo.
Yang gak punya pasangan tapi ngotot mau merayakan....
Ya tolong dikondisikan, mau ngerayain sama siapa? semut merah yang berbaris di dinding dan menatapmu curiga, seakan penuh tanya sedang apa disini?

Ini kenapa kaya lirik lagu sih?
Udah lah kita ngobrolin hal-hal lain aja. Seperti masa depan kita berdua misalnya?

halah

Fokus Adibah fokus.

Orang Pekalongan terkenal banget suka nongkrong dan jajan cantik. Makannya bisnis kuliner di Pekalongan bener-bener ga ada matinya. Kalo lagi musim satu makanan, semua tempat bakal jualan makanan yang sama.
Kalo akhir-akhir ini Pekalongan lagi kebanjiran Cafe. Alias buka cafe yang interiornya instagramable dan cafe-cafe buat ngopi unyu lagi menjamur banget di Pekalongan.

Waktu itu gua dan ke 5 temen gua ke sebuah cafe yang jual roti Bola-olla, ini kaya kue bantal gitu dalem nya coklat sama topingnya macem-macem. Murah merince cuma enam ribuan. Masing-masing dari kami pesen bola-olla satu persatu, di tengah perjalanan mengunyah tiba-tiba temen gua namanya Bila ngebolak-balik menu dan memutuskan untuk pesen makanan lagi, ditulisannya SOSIS MAYO 8K. wah ini ekspektasi kita udah ini pasti sosis bakar yang full mayonais, pokoknya begitulah. Makanan belom dateng tapi kita udah ancang-ancang mau minta bagi. Dasar teman-teman tak tau diri.

Gak lama mbak-mbaknya dateng, dan yang disajikan adalah..
Sosis goreng biasah satu doang diris-iris, asli yang kaya di abang-abang SD biasanya serebuan, sama dikasi mayonaise dikit sama saos sachetan atu, dipiringin. Buset Delapan Rebu.

BUSET!!

Seketika reaksi kami saat mbak-mbak cafe datang meletakkan sepiring SOSIS MAYO di meja adalah bengong menatap Bila dan sepiring sosis Mayo nya dengan tatapan kosong, bener-bener hening sampe sedetik kemudian meledak lah tawa kami yang gak ada alus-alusnya ini sembari menatap wajah Bila yang berangsur-angsur seperti ketek banci kena razia. Asem.

Kami gak perlu komentar apa-apa, gelak tawa kami sudah cukup menjelaskan semuanya.
Benar-benar apes Bila hari itu. Kita yang udah ancang-ancang minta dibagi pun undur diri. Liat begitu mana tega si. :')

Beberapa menit kemudian Nyak pun memutuskan untuk pesan menu tambahan, kali ini Nyak pesen SOSIS FRENCH FRIES. Sembari ngeledek Bila dan yakin banget pesenan nya kali ini bener sesuai ekspektasi.
Sampe akhirnya mbak-mbak cafe yang sama datang dan membawa sepiring "SOSIS FRENCH FRIES" pesanan Nyak. Dan gak perlu hitungan detik tawa kami terekspose jauh lebih kencang dari sebelumnya.

Bener-bener geblek ini cafe, makan disitu kenyang ketawa bukan kenyang makan. ASELI.
Pesen Sosis French fries kan bayangan kita pasti sosis diapain kek terus ada kentang goreng nya gitu kan pasti. Yang dateng. Sosis goreng tepung. Ya Allah ini baru sekali liat sosis digoreng pake tepung. Ini ngelawak banget si Ya Allah.

 Ini yang salah kita yang makan disini, apa mbak-mbak nya yang gak tau Frenc fries itu apaa sii...?

KENAPAA? KENAPA??

Untung mbak-mbak nya gak bikin Friends Fries. Nanti kita makan temen dong? Astaghfirullah HARAM !!

Akhirnya kita lama di cafe itu, lama ketawa ampe nangis. ampe ambil motor aja kita masih ketawa-ketawa.

oOo

Pengalaman makan rame-rame sama temen, juga terjadi di Rumah Makan SS atau Super Sambel.

Siapa si yang gatau kan? restoran yang menawarkan ratusan menu sambal dan nasi gratis, Iya GERATIS Nasi nya doang. Lauk, Sambel, air minum  sama parkirnya mah bayar tetep.

Waktu itu gua sama temen-temen cewek sekelas abis renang. Dan biasa yang namanya abis renang pasti gampang banget laper. Akhirnya kita ber-kurang lebih 12 cewek-cewek kelaparan habis renang yang niatnya renang mau diet malah menyambangi Rumah Makan SS dengan tenang.

Ketenangan Rumah Makan SS berubah setelah kami tiba dan mulai memesan makanan.
Semakin tidak tenang lagi saat makanan udah pada dateng, 2 bakul nasi pertama habis dan kurang. 

Akhirnya minta nasi lagi ke mas-mas nya dua bakul lagi. Kita kan kuli-kuli gitu yaa, makan terus ngakak ngakak, ngobrol ngegosip, terus main coba-cobaan sambel, 2 bakul nasi kedua tewas. Kita minta tambah lagi 1 bakul lagi disusul 1 bakul berikutnya lanjut makan lagi sampai satu persatu dari kami ber kepedesan ria bersama bakul-bakul berikutnya.


Wahai Netizen yang budiman, seandainya kalian melihat tatapan dan peluh yang bertengger di dahi mas-mas SS, kalian pasti beristighfar. Bawaannya pasti pengen ngelapin keringet terus cium keningnya.


Kami yang berisiknya minta ampun, banyak request, minta nambah nasi bolak-balik, minta air putih tapi request nya banyak, ada yang mau anget, biasa, dingin, ada yang es batu nya aja. Ada yang minta tissu, ada yang minta kobokan, ada yang pesen sambel lagi, ada yang tanya wastafel. 

Itu mas-mas SS sampe keder, kalo dia Boboiboy mungkin udah ngeluarin kekuatan Boboiboy petir buat meluluh lantah kan kita semua.

Kami makan kaya kuli yang baru disuruh bangun Candi Borobudur. Gua aja sampe heran ini kenapa temen-temen gua serem-serem banget si, ini kalo nasi nya enggak geratis pasti sebakul-bakulnya udah dimakan kali, bahkan semeja-mejanya bisa habis tak tersisa. Untung nasinya gratis kan? 

Untung gua sama temen-temen baru makan disana sekali. Kalo kita tiap hari makan siang disana, bisa -bisa itu rumah makan tutup, rugi bandar, mau bikin posyandu aja managernya.

Kita makan sampe gabisa berdiri, udah pada kekenyangan pada mager udah buat pulang. Padahal dalem hati pegawai SS pengen kita buru-buru pulang terus mereka bikin syukuran. Tapi kita masih betah berlama-lama ngobrol. 

Sampe makanan udah lumayan turun ke perut akhirnya kita wanita-wanita kuli sholehah pulang dan tidak lupa membayar. Benar-benar tidak ada ruginya makan disini, paling Rumah makan nya yang rugi. Terimakasih SS.


Fiuh, ternyata mengenang sesuatu itu melelahkan ya...
Semoga masih ada banyak waktu yang bisa kita pergunakan untuk menikmati setiap jengkal tawa dari orang-orang terdekat kita.


Makan banyak bareng temen itu gakpapa, asal jangan banyak makan temen.

Kamis, 11 Februari 2016

Jemuran Oh Jemuran

82


sumber


Mari kita bersama-sama  menggalaukan cucian yang udah tiga hari gak kering-kering.

Apapun kalo digantung kelamaan pasti berakhir seperti ini, Cucian sih masih untung kalo udah kering langsung angkat? kalo perasaan? siapa yang mau angkat? Iya kalo doi peka memberikan kepastian. Kalo dibiarin aja gitu, sampai kisah ini berakhir tragis~
Sungguh menyedihkan.

Lagi musim ujan gini hal yang paling digalaukan adalah jemuran.
Persetan itu kenangan bersama mantan, cinta yang bertepuk sebelah tangan lah, pacar tapi tak diakui lah, gebetan ditikung teman lah, cinta beda agama lah, Cinta dalam do'a lah. Semua kalah menggalaukan dibanding Jemuran yang tak kunjung kering.
Kalo gua kaya pinces Syahrini yang baju nya tinggal hempas datang lagi - hempas datang lagi mah, gabakalan nge galauin jemuran kaya gini. Lah ini stok baju di perantauan terbatas, abis nyuci ditinggal pergi eh tau-tau ujan deres. Kan sedih.
Mending kalo cuma gak kering, kalo disertai bau-bau yang tidak manusiawi akibat pakaian lembab?

Soal cuci mencuci dan jemur-menjemur Alhamdulillah gua sudah terlatih. Dari SMP gua mulai mengambil alih tugas Mama di bagian cuci mencuci menjadi tugas tetap gua setiap akhir pekan, begitupula untuk hal setrika menyetrika. Kalo mencuci baju, dilihat dari segi energi sih, jelas gua lebih suka make mesin cuci. Lebih praktis dan efisien, bisa disambi baca buku, dan kegiatan tidak bermanfaat lainnya. Tapi kalo dari segi kebersihan jelas, ngucek is number one. Kadang gua suka galau kalo abis nyuci pake mesin cuci, pengen diulangin dikucek tapi capek, tapi pengen. ragu udah bersih beneran belom ya? tapi capek. Akhirnya gua jemur dan segera melupakan hal tersebut.

Maka dari pada itu, kalo cucian dikit gua milih ngucek aja dari pada pake mesin cuci. Apalagi buat bahan-bahan tertentu yang kadang gak mesincuciable. Sekalinya masuk mesin cuci eh malah rusak kainnya. Tapi kalo soal celana jeans gitu, gua biasanya pake dua kali proses, sikat dulu baru masukin mesin cuci, dan soal peras memeras celana jeans kuserahkan seluruhnya kepadamu oh mesin cuci ku.

Tapi anehnya, setelah melakukan survei kecil-kecilan dari kang sayur ke kang sayur lainnya, gak semua cewek ternyata bisa nyuci baju pake tangan alias ngucek. Beberapa diantara mereka lebih mengandalkan mesin cuci atau tukang laundry sekalian. Alasan nya macem-macem dari kulitnya sensitif kena detergen lah, takut kuku rusak lah, tangan pegel lah, gak kuat meres nya, sampe takut salah teknik nyuci pada jenis kain tertentu lah. Halah banyak alasan saja kau dasar wanita-wanita durjana.


sumber

Kalo udah cucian lama kering begini, setiap orang punya cara sendiri untuk membuatnya jadi lebih cepat kering.

1. Buat Jemuran Darurat.
Biasanya anak kos nih, yang tak mau pengalaman tersuckiti oleh hujan yang membuat cucian kering menjadi kebas kembali. Biasanya suka pada main iket tambang di dalem rumah/ kamar kosan. Bentuknya pun sama sekali tidak memperdulikan estetika keruangan. Yang penting baju nyaris kering gak kuyup aja gitu udah bagus.

2. Kaos Kaki Semakin Mesra dengan Kipas Angin.
Kalo ini parah sering banget si, kalo kaos kaki di jemur gak kering-kering dan besok pagi mau dipake, pasti dari malem udah berpelukan dengan erat sama kipas angin. Berharap besok pagi udah mendingan, kalo gak kering banget ya paling adem-adem dikit waktu dipake.

3. TV Ku Pengering Ku.
Nah ini, kan atas TV biasanya panas tuh kan, kalo ada kaos kaki yang otw kering atau kerudung yang mau otw kering. Nah taro aja atas TV, bentaran juga kering. Tapi benda yang paling sering dikeringin di atas TV sih duit kalo gua. Duit yang  gak sengaja ke cuci atau di kantong pas lagi ujan-ujanan. ntar di atas TV bentar juga kering seperti semula.

4. Setrika Maut
Kalo yang ini udah final si, kalo baju terpaksa harus dipake saat itu dan tak kunjung kering jua, akhirnya setrikaan yang ambil alih. Setrikaan panas pas ditempelin ke baju basah biasanya langsung terdengar bunyi-bunyian yang menggelitik indera pendengaran.

"Nyossss.."

Begitu, diikuti oleh asap yang mengepul manja dari setrikaan, dan biasanya pas diangkat yang kering cuma bagian kena setrika aja. Bagian lainnya? silahkan anda ratakan sendiri. Kalo baju yang kering nya dipaksa gini salah satu tandanya adalah, bau nya agak apek dan adem-adem dikit waktu dipake. Tapi gak papa di musim hujan seperti ini bau apek dan pakaian lembab sangat dimaklumi keberadaan nya.

5. Pergi Haji.

Lah malah rukun Islam?
Tadinya mau Sila ke Lima, tapi udah banyak ya. Takut galucu.
Tapi yang ini juga galucu si..
Lah meninggal aja gua lah.

Selasa, 09 Februari 2016

Mengobati Rindu 1

61


Hai, 5 hari kemaren gua lagi asyik menikmati "Liburan" sampe ga sempet nengokin blog.
Padahal mah apaan liburan di rumah doang.
Jum'at 5 Februari kemaren gua berhasil mengobati sebagian rindu yang mengendap di dasar hati. Elah.
Kerinduan gua pada teman-teman keluarga SOCIETHREE terbayar sebagian, karna sayang banget belom berkesempatan buat ngumpul semua. 

Tapi gakpapa, Gua yakin kok suatu saat pasti kita dipertemukan kembali secara lengkap, semoga gak keburu kiamat yaa. *kecupbasah

Tanggal 5 Februari kemaren jatah nya kelas gua buat cap 3 jari SKHUN, dari malem udah pada heboh banget ngerencanain dateng jam berapa. Di Jadwal sih jam 09.00 sampe 11.00 tapi ada yang mau dateng jam 8 pagi, kangen sama mi rebus telor setengah matengnya bu kantin katanya.

Gua yang males dateng kepagian, akhirnya milih dateng jam 09.30 aja. Pas udah nyampe sekolah, di gerbang ketemu Ganes sama Pak Edi temen se geng waktu ujian. btw, Pak Edi itu temen gua nama sebenernya Rio, kenapa dipanggil Pak Edi? ya begitulah gak panjang ceritanyya, tapi gua males aja.

Di depan gerbang juga ketemu beberapa ibu guru terkasih yang sedang ngerubutin kang sayur. Tetep ya, biarpun ngajar dan pulang nyaris sore, belanja is belanja, sen kanan is always belok kiri, Ibu-ibu lagi belanja sayur yang suka sen kanan tapi belok kiri selalu benar. Setelah salamin ibu-ibu itu satu persatu dan melontarkan sedikit guyonan, akhirnya gua pun menyusul Ganes dan Pak Edi yang badannya sudah separuh masuk lobi.

Pas kita masuk lingkungan sekolah tiba-tiba semua kenangan itu terputar secara otomatis, setiap sudut di sekolah ini seakan bisa menceritakan segala yang ia tahu 3 tahun terakhir tentangku. Semuanya berputar begitu cepat, untung kali ini aku tidak mengecap rindu ini sendiri.

Karna sebelumnya ada yang bilang mau dateng jam 8 dan mau kangen-kangenan sama mi rebus kantin, akhirnya kita bertiga menuju ke kantin, untuk sekedar mengacak-ngacak kantin lah.
Belom juga sampe kantin, gua kan orangnya famous gitu ya, *anjir sombong banget gua* salah-salah, maksudnya gua kan sering malu-maluin dan banyak aib jadi banyak yang kenal gitu, di kerubutin lah gua sama adek-adek que yang luchuu udah kaya duit saweran di acara kampanye partai. Ada yang liat gua tiba-tiba curhat, ada yang narik-narik gua suruh duduk dulu lah. Sedangkan di depan sana Ganes dan Pak Edi sudah melenggang indah entah kemana.

Fix gua benci kalo ditinggalin gini, apalagi ditinggal pas lagi sayang-sayangnya. Cih

Gua susulin ke kantin ga ada siapa-siapa, yang ada malah adek-adek kelas berisik lagi pada salaman, susulin ke koperasi ga ada, di kamar mandi cewek ga ada. Yaiyalah mereka kan cowok. -_-
Akhirnya gua balik lagi ke lapangan, entah gimana caranya mereka muncul dari arah lobi lagi, kali ini sama my lovely Bu Kaji temen sekelas gua juga.

Abis itu Bu Kaji ngajakin ke koperasi, kangen mbak in yang jaga koperasi katanya. Mba In ini orangnya sabar banget, kita ambil tahu bakso 3 bayarnya 1 aja dia sabar banget, tinggal ntar pas mau UN kita salamin Mba In sambil minta maap dan berjanji akan menaikannya haji saat kita sukses kelak aja Mba In sudah bisa tersenyum ikhlas. Warbiyasah, pahala Mba In memang banyak.

Belom sampe koperasi sekali lagi gua ketinggalan, karna tiba-tiba dari lantai atas ada yang heboh sendiri ngajak ngobrol sambil teriak-teriak.

Pas gua susulin ke koperasi mereka gak ada. Pas gua ke kamar mandi cewek terus balik ke koperasi lagi mereka ada. Ini sebenernya mereka yang siluman apa mata gua yang siwer dah?

Setelah jajan ke koperasi kita langsung ke TU, karna kabarnya udah ada beberapa yang dateng dan nunggu di depan TU. Pertama kali ketemu setelah sekian lama tak bersua, bisa ditebak kita ramenya kaya apa, fans-fans Jeketi juga kalah ramenya dibanding kita mah. Akhirnya kita masuk TU dan  mulai mengantri cap tiga jari, tidak lupa kami ngobrol semua hal yang seharusnya diobrolkan tapi tak tersampaikan sejak 6 bulan yang lalu. Kita tetep sering ngobrol dan bikin rusuh di grup chat selama di kota perantauan masing-masing. Tapi ngobrol di grup chat sama ngobrol beneran jelas beda, kalo ngobrol beneran kaya ada manis-manisnya gitu.

Kelar cap 3 jari akhirnya kita berencana makan bakso balungan di depan LP. Sebelumnya jelas kita tak lupa dengan ritual selfie.

itu di belakang ada kepala sekolah sedang menatap dengan enggan.
Kita makan bakso sekitar jam setengah wabelasan lah, mepet banget sama jam jum'atan. Udah gitu ditambah warung baksonya pas banget sebelah mesjid. Kita makan bakso balungan ada yang pake lontong, ada yang pake sambel, tapi rata-rata sih makan bakso nya pake ribut. Jadi kita makan bakso sambil ngobrolin dari merk lipstik, sampe ngomongin aib orang banter banget saingan sama khotbah jum'at di masjid sebelah. Bisa dibayangkan, kami memang manusia-manusia laknat calon penghuni neraka semua. Untung para kaum adam setelah dilakukan sedikit pemaksaan mereka mau disuruh sholat Jum'at. Udah berisik, yang cowok gak pada sholat jum'at bisa bisa kami di seret dan di ruqyah secara berjama'ah di masjid.


Pertemuan hari itu, senyum-senyum terkembang hari itu, segala sumpah serapah kisah suka maupun duka semuanya tumpah jadi satu. Sebagian rinduku mencair, membaur bersama sisa-sisa tawa mereka. Hari ini aku berhasil meluluhkan rinduku, yang kali ini tidak kulakukan sendiri.

Besok, tak perlu mengucap janji, cukup rindu di hati kita masing-masing yang mengingatkan, bahwa rindu ini perlu kita luluhkan bersama.


Oiya, ini ada sedikit kisah dari SOCIETHREE. Ditonton dong pliss plis pliisss. ya, ya?
biar fiuwernya nambah. ya. Plis plis plis pliss~


Rabu, 03 Februari 2016

Kakak Beradik

83

Udah jangan suudzon, ini postingan bukan tentang hubungan lo yang KakakAdikzone itu bukan.

sumber

Gua kakak dari dua orang adik, cewek satu dan cowok satu, namanya Mia sama Royyan. Yang satu cewek banget, yang satu  cowok tapi cengeng kaya cewek. Yang cewek beda 4 tahun yang cowok beda 12 tahun. Adek gua gak cuma di rumah, tapi juga di SMA. 
Dulu gua sempet jadi Wali sangga di KBO-PTA jadi kemah ambalan untuk siswa baru gitu, dan gua jadi kakak pembimbing kelasnya. Gua dulu jadi Wali sangga SOS 1 kelas yang gajelas banget, pertama tau gua jadi wali sangga mereka gua agak serem juga anak SOS biasanya susah diatur, suka ngeyel kaya gua, susah diajak kerjasama lah. Tapi ternyata gua salah, meskipun mereka tetep susah diatur dan suka ngeyel tapi mereka enak banget diajak kerjasama. Hari pertama bertemu calon peserta KBO-PTA gua bisa bernafas dengan lega, karna langsung bisa mengendalikan mereka di hari pertama. Beda sama temen-temen wali sangga yang lain, mereka malah pada ngeluh kelas yang bakal mereka bimbing katanya susah banget diatur padahal kelas IPA. 
Sebagai wali sangga atau kakak pembimbing gua gak pernah memposisikan diri gua itu atasan buat mereka, gua memposisikan diri sama seperti mereka, itu makannya walaupun kakak pembimbing judulnya tapi mereka ke gua ga ada takut-takutnya, main toyor, geplak-geplakan, ada gitu kakak pembimbingnya disuruh-suruh udah babuable banget, pokoknya udah kaya temen sendiri. Tapi justru itu yang bikin gua sama adek-adek sangga gua sampai saat ini masih tetep akrab enggak kaya beberapa temen gua yang wali sangga juga dengan adek-adek sangga nya yang seolah-olah gak kenal padahal beberapa minggu susah seneng bareng.

Senin, 01 Februari 2016

[ Resensi ] HUJAN - Tere Liye

61


Judul : Hujan
Penulis : Tere Liye 
Penerbit : PT Gramedia Pustaka Umum
Tahun terbit : 2016
Tebal buku : 320 hlm; 20 cm
Harga buku : Rp.68.000

Tentang Persahabatan
Tentang Cinta
Tentang Melupakan
Tentang Perpisahan
Tentang Hujan