Jumat, 29 Januari 2016

Ceritanya Mau Cerita

66

Sebelumnya gua mau memperjelas segala sesuatu yang ikhfa' haqiqi dulu, alias samar-samar.

Pertama, wahai saudara seperinternetan, gua perempuan nama gua jelas-jelas nama perempuan, kenapa coba masih banyak yang suka salah manggil gua dengan panggilan "Mas". Kan bawaannya gua pengen numbuhin jambang aja kalo begini.

Kedua, soal postingan kemarin itu bukan pengalaman pribadi, jadi jangan panik dan bersuudzon liat gua yang biasanya gajelas jadi tiba-tiba melow. Itu hanya bawaan hujan dan lagu galau aja, yah ada curhatnya dikit sih. Elah dikit doang..  Postingan kemarin hanyalah pencitraan sodara-sodara. Sekian.

Langsung aja balik ke judul.
Jadi hari kamis kemaren gua nonton teater kelas nya Dina temen gua yang pernah gua ceritain di postingan waktu itu, Dina sama Nyak kuliah di Universitas yang sama, mereka di LSPR. Udah kan gua sama Nyak berangkat cantik dari Planet Bekasi tepatnya gua yang dari stasiun Bekasi dan Nyak dari stasiun Klender Baru ke stasiun Bekasi. Dia emang gitu suka sia-sia,udah di stasiun Klender  malah ke Bekasi, padahal ntar kan lewat sono juga. Enggak si, sebenernya dia ngincer tempat duduk, karna biasanya kalo dari Bekasi emang rada sepi, dasar licik. Yang gembelnya lagi, dia ngabarin ke gua kalo keretanya bakal ada di jalur tiga dan gerbong belakang, yaudah gua nunggu di peron jalur tiga yang agak ke belakang, lagi asik-asik nunggu tau-tau sebelah gua ada bocah muntah sambil minum teh puc*uk, terus emaknya ngomel-ngomel sambil nyiram muntahan anaknya pake air putih.
Bangke kadal emang.

Rabu, 27 Januari 2016

Wanita Penunggu Hujan

38



Selamat malam,
Kamu tau aku merindukanmu?
Kuharap tidak, karna aku tau itu percuma.
Diluar sana hujan, sama seperti hatiku. Bahkan dihatiku jauh lebih deras dan sudah bertahun - tahun lamanya.
Kamu tidak peduli?
Tentu, itu bukan urusanmu. Jelas-jelas itu urusanku, aku yang merindukanmu, aku yang menyimpannya sendiri, dan aku yang membuat hujan dihati ini semakin lama semakin deras.

Bersama segelas air putih hangat, kuseduh dan kuhabiskan rindu ini sendiri.
Bukan aku tak suka kopi, tapi rasanya ada yang jauh lebih pait dari pada kopi yang biasa kau seduh.

Aku menunggu hujan reda, aku juga sedang menunggu waktu untuk bisa melihat lengkung senyummu.
Kalau boleh aku mengeluh perihal menunggu, kalau boleh aku mengeluh perihal perih yang bertahun-tahun kuciptakan sendiri.
Sayangnya percuma, lagi pula aku menikmati setiap perih yang tercipta kala aku membayang indah lengkung dibibir mu.

Sebentar, biar kumatikan lagu yang sedari tadi menemaniku.
Aku benci lagu itu, semenjak seluruh liriknya seakan-akan menceritakan semua kesedihanku.
Dan aku benci diriku, semenjak aku berkali-kali memencet tombol replay lagu yang kubenci itu.
Aku juga membenci diriku yang lebih memilih diam dan mencintaimu lewat bayang.

Aku wanita yang masih menunggu hujan reda
Mengetuk kaca yang mulai penuh embunnya
Sekali - kali terpejam kembali mengingat lengkung senyummu yang membayang.

Hujan di luar sana mulai reda, tapi tidak dengan hatiku.
Aku wanita yang berhasil menunggu hujan reda, tapi entah apakah aku akan berhasil melakukan hal yang sama pada hatiku?

Sekarang Aku hanya ingin memeluk hangat selimutku,
Mengusir dingin dari kedua bola matamu,
Dan terpejam menari bersama lengkung senyummu.

Jumat, 22 Januari 2016

Bicara Soal Musik

104

sumber

Sekali-kali kita ngomongin musik biar kaya remaja kekinian.
Kalo mau ngomongin masa depan nanti aja di depan orangtua kita ya?

Siapa yang gak suka dengerin musik?
Hampir seluruh umat manusia pernah mendengarkan musik, dari yang masih dalem perut di kasi denger musik klasik atau murotal al-qur'an, yang bocah-bocah dengerin lagu anak-anak entah dari tipi, cd, gadget, atau odong-odong lewat, yang mulai remaja dengerin lagu-lagu cinta galau-galau, atau musik-musik hacep yang kekinian, yang Ibu-ibu dan Bapak-bapak nyetel Bang haji Roma Irama dan album tembang lawas lainnya, yang udah uzur juga banyakin dengerin murotal al-qur'an buat persiapan. Lho muter ya? ya begitulah kehidupan selalu berputar.

Gak terkecuali gua sebagai remaja putri keputra-putraan gua juga suka banget dengerin musik, kalo kemana-mana gua mewajibkan headset sebagai barang bawaan. Tapi gua bukan tipe pecinta musik garis keras yang tau seluk beluk musik, dari tangga nadanya, penyanyi nya, jenis musik nya gitu-gitu deh kaya remaja jaman sekarang yang sok-sokan ngerti band-band luar negeri, pake kaos nya, apdet apdet di social media listening to nya ,padahal baru denger lagunya kemaren sore demi meningkat status sosial. Gua hanya penikmat, sekali lagi gua hanya penikmat. Bukan sering lagi gua tau lagunya tapi gatau judulnya, lah boro-boro penyanyinya siapa, judulnya aja suka lupa, sekali lagi penyakit lupa gua mengambil peran.

Dan mungkin playlist gua adalah playlist ter random, dari lagu galau-galau akustikan, lagu hacep, lagu-lagu religi, murotal al-qur'an sampe Sambalado nyampur jadi satu. Iya dengan teramat menyesal gua akui gua pernah donlod lagu sambalado.
Setelah gua dengerin 2 kali langsung gua hapus, terus gua ambil wudhu langsung sholat tobat.
Dan sekarang gua pengen donlod lagi. krai. :')
Tapi kalo gua donload lagi katanya mau di kucilkan dari pergaulan sama temen-temen.
Krai lagi :')

Kembali lagi soal playlist,
Berbeda-beda tapi tetap satu playlist. Gak jarang pas lagu yang ke setel Pangeran kesepian (ots Grey&Jingga) - Watch me nya Silento - Salam alaikum nya Harris J. Kan bawaan nya pengen Waalaikum salamin pangeran kesepian yang lagi ngeliatin gitu.
Pernah untuk menghindari pencampur adukan lagu gua pisah-pisahin deh tu sesuai kategori, yang selow sendiri, yang religi sendiri, eh malah membuat kecemburuan sosial playlist yang lain, karna gua jadi nyetel Playlist yang itu-itu mulu. Dan pada akhirnya berakhir dengan gua setel dengan Suffle songs lagi.

Dan yang paling gua benci dari diri gua sendiri adalah saat habis donlod lagu baru, pasti yang di setel lagu baru itu mulu, kan yang lain ngiri.

Musik buat gua bisa jadi salah satu cara mengetahui kepribadian seseorang.

Kadang kita bisa tau lebih dalam tentang orang baru lewat lagu-lagu yang Dia dengerin. Tapi gak semua orang bisa di deteksi lewat musik yang dia dengerin ya, apalagi orangnya kaya gua ga jelas lagu-lagu yang di dengerin enggak ke konsep.

Musik juga bisa jadi media PDKT. Ya gak?
Pertama-tama kita perhatiin tu bener-bener jenis-jenis musik yang gebetan suka dengerin, terus tiba-tiba kita langsung dengerin lagu yang sama, terus listening to mulu., lalu terjadilah..

" Wah kamu suka lagu Bang haji oma ya? kok aku liat-liat sering banget dengerin lagu nya?"
" Iya aku ngefans banget sama jenggotnya, gemes-gemes luchuu."
" Wah sama dong, Aku juga ngefans banget sama bulu mata nya, lentik-lentik imut.Jangan jangan kita jodoh"
" Jodoh Matayu kemping.."
*terus kontaknya di delet*
mari kita menangis bersama-sama

Untuk waktu yang tepat saat mendengarkan musik, menurut gua hampir semua waktu pas buat mendengarkan musik. Tapi tolong kalo lagi diajak ngomong jangan sambil dengerin musik atau akan berakhir dengan mata bonyok.

Lagi ujan dengerin lagu galau = Galau
Lagi belajar dengerin lagu = belajar jadi enak
Lagi Nunggu antrian dengerin musik = enggak berasa ngantrinya. terus diselak cabe-cabean, ditegur ngomel, berantem, masuk tivi.
Lagi boker dengerin musik = lancar
Lagi jalan sendirian dengerin musik = Asik. terus diklakson bapak-bapak abis nganterin anaknya sekolah enggakdenger, ditabrak, meninggal, dilalerin di pinggir jalan.

Kalo gua sendiri biasanya dengerin musik kalo pas lagi di jalan sendirian ( Ya Allah sendirian ) , lagi belajar, lagi gambar, dan sebelum tidur, gak jarang gua bangun tidur dengan keadaan headset masih nempel di kuping, dan Raisa masih terus menerus menyanyi tak kenal lelah di kuping gua, terus pagi-paginya congek. Gua tau itu gak sehat, cuma ya namanya gak sengaja, masa iya gua sengaja men-tidak sehatkan kuping sendiri?

Yah begitulah, mungkin disini ada yang punya pengalaman sama soal dengar-mendengarkan lagu kaya gua? atau mungkin punya cerita lain?

Markomen!!
Mari Kita Komen..





Senin, 18 Januari 2016

#KamiTidakTakut #CumaDegDegan

81

Akhirnya gua sempet nulis lagi, setelah kemarin berpusing-pusing ria dengan soal-soal SBMPTN, serasa bandar soal gua lama-lama.



Oh Iya,
Turut berduka atas jatuhnya korban  meledaknya bom disalah satu kawasan di Jakarta, semoga segala amal ibadah nya diterima dan bagi keluarga yang ditinggalkan diberikan ketabahan.

Kamis, 14 Januari 2016

Teman Masa Kecil

69

Udah gausah main tebak-tebakan gua yang mana.


Kalo acara termehek-mehek masih tayang, kayanya gua butuh mereka buat cari temen-temen kecil gua deh.

Kepindahan gua dari Gresik ke Pekalongan saat gua kelas satu semester dua cukup meninggalkan kenangan yang dalam untuk seorang gadis kecil nan polos kaya gua.  Bahkan dulu awal-awal gua pindah ke Pekalongan gua punya ritual nginget - nginget temen-temen gua, tempat-tempat gua maen, sampe belokan-belokan komplek yang sering gua lewatin dulu di Gresik  sebelum tidur. Sampe suatu saat gua seperti biasa melakukan ritual mengingat tersebut dan gua sadari kalo gua lupa salah satu bentuk belokan komplek yang biasa gua lewatin di Gresik, dan tiba-tiba gua nangis. Ternyata gua kangen.
Bayangin, anak kelas satu SD, nangis malem-malem karena lupa bentuk belokan komplek.

Senin, 11 Januari 2016

NGALONGANE POK!

37



Bingung ya?
Pasti bingung baca judulnya, " NGALONGANEPOK " artinya Pekalongan banget. Orang Pekalongan khas banget deh kalo udah pake kata "pok" dalam percakapannya.
Emang apik pok?
atise pok.
2016 ijek ngenes, pak edan pok?

Kayanya ini postingan bakalan panjang deh, bentar gua keretekin jari sama ambil aer minum dulu...
Nah, udah.

Jadi ceritanya kemarin 10 Januari 2016 gua dan beberapa temen SMA yang merantau di wilayah JABODETABEK ngadain kumpul-kumpul, biasalah menjalin silaturahmi. Kalo biasanya kita meetup ke Jakarta atau Depok, akhirnya kemaren GWS regional Bekasi jadi tuan rumah. Setelah perdebatan dan perencanaan yang panjang akhirnya terlaksana juga meetup oenyoe di Bekasi, biar kerasa Pekalongan banget kita berencana bikin megono biar kental nuansa Pekalongan nya. 
Udah ada yang tau apa itu megono? 
Megono itu salah satu makanan khas Pekalongan, biasanya orang Pekalongan makan megono buat sarapan, dengan uang dua rebu udah bisa dapet sebungkus nasi megono lengkap dengan kawan-kawannya, dan makan megono saat siang, sore, atau tengah malem pun sah-sah aja. Megono bikinnya dari nangka muda yang dicacah sampe halus, pada akhirnya di kukus bersama kelapa parut, daun melinjo, bunga kecombrang dan bumbu megono yang udah di ulek alus. Please tolong diulek, jangan diblender, ntar enggak sedep gak kaya senyum kamu.
Aiih

Jumat, 08 Januari 2016

Misteri dibalik Adzan Maghrib

28

Jadi kemaren sore kan gua masih selonjoran indah ngelurusin punggung abis kelar nyetrika, terus tiba-tiba kedengeran krasak-krusuk suara bocah tu depan rumah.

" Woy! Maju lo kalo berani!!"
"Lo dulu sini coba!"
"Jangan lo apa-apain temen gua ya. Anj***"
"Gob***. Sini gak lo!"

Wah gaberes nih, tawuran nih pasti. Wah bahaya...
Ternyata Ayah gua mendengar hal yang sama, dan memustuskan buat keluar rumah buat ngecek keadaan, takutnya kan tawuran depan rumah orang main lempar-lempar batu, abis udah rumah orang. Lagian anak jaman sekarang tawurannya cemen, bawa-bawa batu, gir motor bapaknya, iket pinggang yang kepalanya segede teflon, kayu yang dipakein paku-paku, ah gak laki. Tawuran tu majulah satu lawan satu gapake senjata, tangan kosong, terus jambak-jambakan.

Kamis, 07 Januari 2016

SENYUM

48


Siapa yang gak suka disenyumin?
Apalagi disenyumin gebetan...
yang udah punya pacar.
Nyesek.
Pake banget.
Kejang - kejang.
Masuk ICU.
Mati.

Apa - apaan ini masih bau-bau taun baru udah ngomongin mati gara - gara disenyumin gebetan yang udah punya pacar. LEMAH

Senin, 04 Januari 2016

2016

37

sumber
Assalamualaikum 2016.
Sudah saatnya gua mendaftarkan diri ke MURI atas pencapaian gua sebagai remaja putri yang makan oseng-oseng buncis selama setahun.

Gila-gila...